Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 17

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7
Part 8Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14
Part 15Part 17

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 17

Cerita Dewasa Perjalanan Cintaku di Kehidupan Selanjutnya Part 17

HATI YANG TERBELAH

“bangsaattt.. kenapa sih kamu ngajak aku pergi dari kosanmu ngger..? harusnya biarin dulu aku hantam salah satu biji mata orang yang ada disitu, baru kamu ngajak aku pergi..” ucap Badai mengomel..

“terus nanti anak – anak black house nyerang gedung putih.. gitu maksudmu..?” ucapku dengan santainya..

“ya ga gitu juga sih.. cuman anak satu itu kok kurang ajar banget ngomongnya.. pengen kuinjak aja ‘muntungnya’ anak itu..” ucap Badai yang masih terus tidak terima dengan ucapan Upik tadi..

“muntung..? apa itu muntung..?” tanya Rogi dengan herannya..

Oh iya, kami sekarang lagi dikantin kampus negeri.. aku sengaja mengajak Badai kekantin ini, untuk mengalihkan emosinya yang mau meledak itu.. dan sekarang, dikantin ini selain ada aku dan Badai.. kedua sahabatku, Rogi dan Dylan ikut bergabung bersama kami..

“muntung itu mulut..” sahut Dylan..

“kamu kok tau artinya lan..?” tanya Rogi..

“dulu waktu kecil aku tinggal dipropinsi seberang.. dan tetanggaku banyak yang dari daerah seribu sungai..” jawab Dylan..

“oooooo..” ucap Rogi sambil menganggukan kepalanya..

“kada usah sarik wal’ai.. pian kira pian haja kah kawa kaya itu..?” (ga usah marah teman.. kamu kira kamu aja kah yang bisa begitu..?) ucap Dylan ke Badai.. dan Badai langsung mengerutkan kedua alisnya..

“kamu ngomong apasih lan..?” tanya Badai dengan wajah yang kebingungan..

“kurang ajar ini.. kamu tadi kan pakai bahasa dari daerah seribu sungai, giliran diajak ngomong pakai bahasa sana, kamu malah ga ngerti.. pina iya iyanya aja ikam itu.. bungul..” ucap Dylan sambil memajukan mulutnya.. (pina iya inya aja ikam itu = kaya bener – benernya aja kamu itu.. bungul = bodoh)

“kalau bungul aku tau artinya.. tambuk ini..” ucap Badai sambil matanya melotot.. (tambuk = bodoh sekali)

“kurang ajar..” ucap Dylan ke Badai..

“uma’aiii.. kamu berdua itu ngomong apasih..?” tanyaku kepada Dylan dan Badai.. (uma’aii bisa diartikan astaga..)

“baru bisa ngomong uma’aii aja belagu..” ucap Dylan kepadaku..

“dari pada Rogi, ga ngerti apa – apa.. lihat itu plonga – plongo..” ucapku sambil melihat Rogi yang kebingungan..

“cuukkk.. kok malah ngelempar ke aku kamu ngger.. assuu’ig..” maki Rogi ke aku..

“cukup.. cukup.. kok kita malah berdebat masalah ini sih..?” ucap Badai sambil melihat kami satu persatu..

“kan kamu yang mulai.. dasar warik..” ucap Dylan ke Badai.. (warik = monyet)

“he.. bekantan.. bisa diam ga..?” ucap Badai sambil matanya melotot.. (bekantan sejenis monyet juga)

“behhh.. kalian ini satu spesies kok berkelahi sih..?” ucapku ke Badai dan Dylan..

“assuuuu..” maki Badai dan rogi kepadaku..

“hahahahaha..” lalu kami pun tertawa bersama.. setelah itu, Dylan, Rogi dan Badai membakar rokok mereka masing – masing lalu menghisapnya.. sementara aku, seperti biasa.. membuka permen lolipopku lalu mengemutnya..

“kamu berdua dari tadi itu bicarain siapa sih..?” tanya Dylan kepadaku dan Badai..

“loh kamu ga dikosan ya dari tadi..?” tanya Badai..

“assuu.. ditanya malah tanya balik..” omel Dylan sambil menggelengkan kepalanya..

“ngomongin Upik lan.. sakit telinganya Badai dengar Upik bicara dikosan tadi..” ucapku menjelaskan ke Dylan..

“kalau Upik itu memang begitu.. aku juga jengkel sama dia.. kalau bukan temannya Mas Purnama, mungkin dari dulu sudah kuajak duel manusia satu itu….” ucap Dylan lalu menghisap rokoknya..

“emang kamu berani lan..?” tanya Rogi..

“elehh.. sama – sama makan nasi aja kok takut.. menang kalah urusan belakang, yang penting dia harus berdarah..” ucap Dylan..

“weeehhhh.. sadisnya kamu lan..” ucap Rogi dan Dylan langsung tersenyum dengan bangganya..

“kalau sama – sama makan nasi, kenapa kok kamu mikir kalau Upik itu temannya Purnama..? emang Purnama makannya apa..?” tanya Badai..

“kalau Mas Purnama sih lain cerita dai.. premannya kampus teknik kita aja dibantai, apalagi aku..?” ucap Dylan yang terlihat agak takut menyebut nama Purnama..

“hahahaha.. jadi kamu percaya kalau Purnama habis bantai Mas Panji gitu..? aku kasih tau ya, kalau Mas Panji itu serius duelnya.. bisa diinjak batang lehernya Purnama itu..” ucap Badai dan aku hanya meliriknya saja sambil menikmati permenku..

“jadi maksudmu, Mas Panji itu mengalah..? mengalah untuk apa..? untuk menjatuhkan harga dirinya sebagai preman kampus teknik kita..?” ucap Dylan dengan herannya..

“pemikiran kita itu ga akan bisa nyampai kesana lan.. cuman orang – orang sakti aja yang bisa melakukan hal seperti yang dilakukan Mas Panji itu..” ucap Badai dengan santainya..

“maksudnya..?” tanya Dylan yang makin bingung..

“sudahlan lan.. kan Badai sudah dibilang, pikiran kita itu ga akan nyampai kesana.. lebih baik kita memikirkan, bagaimana terjadinya pertemuan sperma dan indung telur, sehingga menghasilkan mahluk – mahluk seperti kita ini..” sahut Rogi..

“assuuu.. itu makin berat cuukkk.. bukan jurusan kedokteran kita ini..” ucap Dylan sambil menggelengkan kepalanya lagi..

“kita memang bukan jurusan kedokteran lan.. tapi bukan berarti kita ga bisa bahas masalah itukan..? walaupun masalah itu memang berat untuk dipikirin.. bayangin aja.. setelah kita melakukan hubungan intim, ratusan juta sperma laki – laki.. masuk kedalam vagina wanita yang sangat kecil itu.. apa ga gila..?” ucap Rogi lalu menggelengkan kepalanya juga..

“tapi kan ukurannya cuman 0,05 mm setiap spermanya gi.. coba setiap spermanya seukuran kayak kita yang sudah dewasa seperti ini, terus masuk kedalam vagina wanita itu..? satu aja ga bisa masuk, apalagi ratusan juta seperti yang kamu bilang..” ucap Badai yang ikut – ikutan membahas masalah sperma ini..

“muntungmu dai.. nyamannya pang ikam bapandir.. dasar waluh..” (mulutmu dai.. enaknya kamu kalau ngomong.. dasar ngawur..) maki Dylan ke Badai dan Badai hanya tersenyum sambil menunjukkan dua jarinya ke arah Dylan…

“sudah – sudah aku lanjut ya.. jumlah ratusan juta sperma yang masuk kedalam vagina, hanya sekitar seratus ribu yang berhasil masuk kedalam leher rahim wanita, untuk mencari lokasi sel telur bersembunyi.. dan sperma itu akan terus berenang sampai bertemu dengan sel telur.. kalian tau berapa sisa sperma yang sampai disel telur..?” tanya Rogi kekami, dan kami bertiga hanya menggelengkan kepala kami bersama..

“hanya sisa sekitar dua ratus sperma saja yang bertahan sampai diposisi itu.. itu adalah sperma yang terbaik dan paling tangguh..” ucap Rogi dengan seriusnya..

“dan dari proses itu, maka proses pembuahan akan terjadi.. dan hanya sisa satu yang akan tetap bertahan dan berhasil menjadi janin.. kalau beruntung bisa lebih dan menjadi kembar.. itupun jarang terjadi..” ucap Rogi yang menjelaskan seperti dokter kandungan saja..

Dan kami bertiga hanya melongo mendengar Rogi ini berbicara.. lalu Rogi menghisap rokoknya dalam – dalam dan mengeluarkannya perlahan.. dia melakukan itu dengan wajah yang sangat congkak sekali..

“terus apa maksudmu bahas masalah seperti itu gi..?” tanya Dylan..

“inti dari omonganku tadi itu.. kita yang lahir ini adalah seorang petarung, pejuang dan pemenang.. terbaik dari yang terbaik.. kita telah menyisihkan ratusan juta benih – benih saudara kita sendiri.. jadi buat apa kita takut dengan seseorang, kalau kita ini mulai dari sperma sudah ditakdirkan sebagai pemenang..” ucap Rogi dengan berapi – api.. aku, Dylan dan Badai hanya terdiam terpukau menatap Rogi yang terlalu bersemangat itu.. lalu dengan menambah keangkuhannya.. Rogi menghisap lagi rokokknya..

“jadi aku tekankan sekali lagi.. tidak perduli lah siapapun orang itu.. jangan ada takut diantara kita.. jangan ada gentar yang menghalangi.. mungkin kita ga ingat waktu masih berwujud sperma dan perjuangan kita waktu menuju ke sel telur.. tapi itulah perjuangan yang sesungguhnya, sampai kita bisa lahir seperti saat ini.. ingat loh ya.. bukan hanya satu yang kita singkirkan, tapi ratusan juta lebih.. kalian pahamkan..” ucap Rogi sambil menganggukkan kepalanya..

“JIANCOOOOKKKKK..” makiku, Badai dan Dylan bersama – sama…

“hahahahahahaha..” lalu kami berempat tertawa dengan kerasnya..

Astagaaaaa.. percakapan macam apa ini..? kenapa bisa mahasiswa teknik seperti kami ini, mendengar ucapan seorang Rogi yang juga seorang mahasiswa teknik, berbicara tentang proses terjadinya kehamilan.. dia berbicara seolah dia mengerti tentang kandungan.. bicaranya itu loh, seperti seorang dokter spesialis obstetri dan ginekologi (yang biasa disingkat obgyn atau SpOG) atau sering disebut dengan dokter kandungan.. apa ga gila..? dan kami pun mendengarkan dengan seksama, setiap detail ucapannya tadi.. guendeng ancene og..

“tapi ngomong – ngomong, memang jumlahnya sperma itu ratusan juta lebih ya..?” tanya Dylan ke rogi..

“ga tau.. aku kan asal ngomong.. hahahahahaha..” ucap Rogi lalu tertawa..

“cuukkk..” maki Dylan sambil menggelengkan kepalanya..

“itu pelajaran buat kamu lan..” ucap Badai..

“pelajaran buat apa..?” tanya Dylan dengan herannya..

“sudahi kebiasaan colimu.. kamu itukan mesin pembunuh dan yang kamu bunuh, jumlahnya pasti sudah tidak terhitung selama ini..” ucap Badai lalu menghisap rokoknya..

“bajingaann kamu itu dai.. terkutuk kamu itu..” ucap Dylan mengomel..

“hahahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama lagi..

“kalian ini bicara’in apasih..?” tanya Lia yang tiba – tiba datang dari arah belakangku..

Anggelia Putri Aldo

“eh ada Lia..” ucap Rogi sambil tersenyum..

“Teteettt… Teteettt…” teriak Dylan

“ayooo..” ucap Lia..

“Hai Tayo, hai Tayo, dia bis kecil ramah.. melaju, melambat, Tayo selalu senang..

Hai Tayo, hai Tayo, dia bis kecil ramah.. melaju, melambat, Tayo selalu senang..

Jalan menanjak, jalan berbelok.. dia selalu berani.. meskipun gelap dia tak sendiri..

Dengan teman, tak perlu rasa takut..”

Aku, Lia, Dylan dan Rogi bernyanyi sambil bertepuk tangan dan menggoyangkan kepala kekanan dan kekiri.. sementara Badai hanya bengong melihat kami bernyanyi..

“asssuuuu.. kalian semua sehat..?” ucap Badai setelah nyanyian kami selesai..

“kamu lucu deh kalau bengong gitu..” ucap Dylan ke Badai..

“jijik kamu itu lan..” ucap Badai ke Dylan dan Dylan hanya tersenyum saja..

Aku lalu melirik mereka bertiga, setelah itu aku melihat kearah Lia yang masih berdiri didekat kami..

“loh yang.. tadi katanya ga kekampus..?” tanyaku kepada Lia.. dan memang tadi pagi aku menghubungi kekasihku ini.. dia bilang ga kekampus, tapi kok tiba – tiba muncul disini..?

“bosan dirumah yang..” ucap Lia yang langsung duduk disebelahku..

“sama siapa tadi kesini..?” tanyaku..

“tadi diantar pamanku yang..” ucap Lia lalu mengambil estehku dan meminumnya..

“hei.. kalian berdua itu manggil sayang – sayangan, gak mikirin perasaan Dylan sama Rogi kah..?” tanya Badai ke aku dan Lia..

“assuuu.. memang kamu kira kami ini jomblo dai..?” ucap Dylan sambil melotot..

“iya aku tau kalian itu ga jomblo.. kalian berdua kan pasangan yang sudah sah.. cuman kalian ga enak sama kami, untuk saling memanggil sayang – sayangan seperti Lia dan Angger..” ucap Badai tanpa rasa bersalah sama sekali..

“bajingaaannn..” maki Dylan dan Rogi…

“ihhhhh.. ngomongnya kasar banget loh kalian berdua ini..” ucap Lia ke Rogi dan Dylan..

“kasar tapi ga nyakitin ya’..” ucap Rogi..

“iya.. Badai ini loh ya’, nyakitin banget ngomongnya..” sahut Dylan dan Lia langsung melihat wajah Badai..

“kenapa wajahnya Bang..?” tanya Lia ke Badai.. dan Badai langsung terkejut ketika Lia memanggilnya bang..

“Bang..? kamu manggil dia bang ya’..?” tanya Dylan..

“iya emang kenapa..? walaupun Bang Badai seangkatan sama kita dan beda kampus, Bang Badai inikan usianya diatas kita.. jadi wajarkan kalau aku manggilnya Bang..” ucap Lia sambil melihat kearah Badai dan Badai hanya diam saja..

“Abang ga keberatan kan..?” tanya Lia ke Badai..

“aku sih santai aja ya’..” ucap Badai..

“tapi Abang belum jawab pertanyaan Lia loh.. kenapa wajah Abang kok bonyok gitu..? Abang habis berkelahi..?” tanya Lia..

“hehehe..” dan Badai hanya tertawa saja..

“Abang.. Abang.. kok bisa ituloh..” ucap Lia sambil menggelengkan kepalanya..

“biasa aja kali ya’..” ucap Badai lalu menghisap rokoknya..

“biasa gimana..?” tanya Lia dengan herannya..

“anak teknik ya seperti ini ya’..” jawab Badai singkat..

“kami juga anak teknik loh Bang..” ucap Lia..

“beda kali yang.. kita ini kampus teknik negeri.. kalau Badai kampus teknik kita.. disana lebih keras kehidupannya..” sahutku lalu aku membuang batang permenku..

“eleh.. pembenaranmu ga masuk akal yang..” ucap Lia..

“sudah – sudah.. kita bahas yang lain aja..” ucap Rogi mengalihkan perdebatan yang tidak berguna ini..

“tapi jangan bahas masalah sperma lagi ya..” sahut Dylan..

“tergantung.. kalau kalian belum puas, kita bahas lebih dalam lagi..” ucap Rogi dengan santainya..

“daleman siapa kita bahas..?” tanya Badai lalu tersenyum..

“daleman Dylan aja gimana..?” ucap Rogi dengan polosnya..

“matane..” ucap Dylan..

“wuuuuu.. daleman Dylan ada matanya kah..?” tanya Badai sambil melirik Dylan..

“assuuuu..” maki Dylan..

“beh.. sekarang malah ada asu nya lagi.. buat apa asunya..?” sahut Rogi..

“jagain telurnya, supaya ga dicari sama sperma..” sahut Badai..

“hahahahahahaha..” dan kami semua pun langsung tertawa bersama..

“iiihhhh.. kok ga jelas gini sih omongan kalian..” ucap Lia sambil mengerutkan kedua alisnya..

“ga usah didengarin ya’.. dilepehin aja..” ucap Badai lalu menghisap rokoknya..

“apasih kamu itu bang..? tambah gak jelas..” ucap Lia sambil melihat kearah Badai..

“hehehehe..” Badai pun hanya tertawa saja..

“terus ngapain ya kita enaknya..? bosan gini – gini terus..” ucap Dylan lalu mematikan rokoknya..

“gimana kalau kita nongkrong dikampusku aja..?” ucap Badai dan kami semua langsung saling bertatapan..

“ogahhh..” jawab Lia..

“kenapa ya’..?” tanya Badai..

“anak kampus teknik kita itu serem – serem, terus suka mabuk lagi.. nanti kalau Lia disana diganggu gimana..?” ucap Lia..

“ga usah diganggu.. kalau ada yang berani natap kamu aja, kuhantam biji matanya..” ucap Badai lalu berdiri..

Beehhhh.. mengerikan juga omongan Badai ini.. dasar preman..

“mau kemana dai..?” tanya Dylan..

“nongkrong dikampusku lah.. kamu takut..? tenang aja, anak kampus teknik kita itu makannya nasi juga kok.. jadi kalau ada yang berani ganggu kamu, langsung ajak duel aja..” ucap Badai..

“loh kok kamu malah nyuruh aku duel sama mereka..? kenapa ga bela aku seperti kamu bela Lia sih..?” tanya Dylan lagi..

“jijik banget belain kamu itu.. minta belain Rogi aja sana..” jawab Badai…

“assuuu..” maki Dylan..

“jadi beneran kita nongkrong dikampus teknik kita..?” tanya Rogi..

“iya.. kenapa sih kamu gi..? katamu tadi, kita terlahir sebagai pemenang dan ga boleh takut sama siapa aja.. kok sekarang kamu jadi plin plan gitu sih..?” ucap Badai sambil menatap Rogi..

“tadi itukan istilah kata aja dai.. candaan aja..” ucap Rogi yang seperti agak ragu untuk ikut ke kampus teknik kita..

“jadi kamu takut..?” tanya Badai..

“bukannya takut.. tapi gimana ya..? masa nongkrong dikandang singa sih..?” ucap Rogi dengan keraguannya..

“ini loh singanya disini.. kok takut banget sih kamu itu.. ga lama kucakar juga kamu.. haaarrrrggghhhhh…” ucap Badai sambil membuat gerakan seperti singa yang sedang mencakar..

“kalau singanya kayak kamu, bukannya takut aku.. tapi jijik.. iiiiii..” ucap Rogi sambil menggidikkan tubuhnya..

“bajingaannn..” maki Badai ke Rogi..

“ayolah..” ucapku dan aku langsung berdiri juga..

“yang.. beneran kita nongkrong dikampus teknik kita..?” tanya Lia lalu menggenggam tangan kiriku..

“iya.. santai aja yang..” ucapku lalu meremas lembut tangan Lia itu..

“beneran ngger..?” tanya Rogi dan Dylan..

“iya.. kenapasih kalian ini..? ayolah..” ucapku ke Dylan dan Rogi, lalu menarik pelan tangan Lia sampai berdiri..

“iyalah..” kata Rogi dan Dylan dan mereka langsung berdiri juga..

“de..” dan tiba – tiba Kak Dana pun datang di dekat kami..

Angela Ardana

“eh Kak Dana.. kenapa Kak..?” ucap Lia sambil melepaskan pegangan tangannya ditanganku..

“temanin kakak yuu..” ajak Kak Dana..

“temanin kemana kak..?” tanya Lia..

“kesalon.. hehehehe.” Ucap Kak Dana lalu tersenyum..

“yang..” ucap Lia sambil menatapku seolah minta persetujuan dari aku..

“tenang aja ngger.. aku jagain kok.. lagian ga mungkin Lia ‘melirik’ cowok lain..” ucap Kak Dana dan ketika mengatakan ‘melirik’, kata itu dipertegas oleh Kak Dana..

Bahhh.. terus maksudnya apa coba..? Kak Dana nyindir aku nih..? tapi sudahlah.. terserah Kak Dana mau bicara apa..

“ya pergi aja yang..” ucapku lalu tersenyum kepada Lia..

“tapi nanti kalau sudah selesai, Lia dijemput Mas Angger ya kak..?” ucap Lia ke Kak Dana..

“iya.. iya..” ucap Kak Dana..

“sayang mau jemputin kan..?” tanya Lia kepadaku..

“iya yang entar aku jemput..” ucapku..

“ayikkkk.. jalan dulu ya yang..” pamit Lia kepadaku dan aku hanya mengangguk saja..

“Bang Badai, gi, lan.. aku ga jadi ikut kalian.. aku mau kesalon sama Kak Dana..” Pamit Lia ke teman – teman..

“aku ga diajak..?” tanya Dylan..

“emang kamu mau kesalon juga..? mau ngapain..?” tanya Lia..

“mau mohawk jembutnya itu ya’.. hehehehe..” ucap Badai dengan entengnya..

“assuuu..” maki Dylan..

“iihhhhh.. Abang iniloh.. jorok banget ngomongnya..” ucap Lia sambil melotot..

“ga sopan..” sahut Kak Dana..

“hehehehe.. maaf..” ucap Badai sambil menggaruk kepalanya..

Rusak mulutnya Badai ini.. terlalu ceplas – ceplos dia.. kurang ajar..

“ayo kak kita pergi aja..” ucap Lia lalu menarik tangan Kak Dana..

“bay sayang..” ucap Lia kepadaku sambil melambaikan tangan kanannya..

“hati – hati yang.. kabarin kalau sudah selesai ya..” ucapku..

“iya sayang..” ucap Lia lalu tersenyum dengan manisnya dan pergi meninggalkan kami bersama Kak Dana..

Dan ketika Lia sudah agak jauh.. aku langsung memeteng leher Badai..

“kurang ajar kamu itu dai..” ucapku sambil terus memeteng leher Badai..

“hahahaha.. sori kebiasaan ceplas ceplos dikosan..” ucap Badai sambil menahan petenganku lalu tertawa..

“mulutnya lantih anak ini..” ucap Dylan.. (lantih = ceriwis seperti perempuan)

“taikkkk.. emang aku perempuan..” ucap Badai sambil menegakkan tubuhnya setelah aku lepaskan petenganku..

“kamu kan kijil..” ucap Dylan lagi.. (kijil = lanji = genit)

“assuuu..” maki Badai..

“sudah – sudah.. kita pergi..” ucapku kepada teman – teman..

Dan kamipun meninggalkan kantin kampus negeri menuju kantin kampus teknik kita.. duuhhh.. judulnya hari ini, perkuliahan dikantin kampus negeri dan kampus teknik kita.. hehehehe..

Kami pun menggunakan dua sepeda motor.. aku bersama Badai, sedangkan Dylan dan Rogi berboncengan.. dan ketika kami sampai diparkiran dan memarkirkan sepeda motor didepan kampus tekni kita, kami disambut dengan pemandangan yang sangat berbeda dengan kampus kami..

Mahasiswa kampus teknik kita ini terlihat nyantai ketika kuliah.. celana jeans, kaos, rambut gondrong.. dan yang laki – laki, banyak yang menggunakan anting – anting.. tidak jarang juga, mata para laki – laki itu kemerahan dan ketika lewat depan kami, mulutnya bau alcohol.. gilaa.. ini kampus atau tempatnya preman sih..? ngeri sekali..

Aku lalu melihat kearah Dylan dan Rogi, wajah mereka terlihat agak takut melihat angkernya penghuni kampus ini.. gendeng ancene og..

“biasa aja wajah kalian itu.. jangan sange gitu..” ucap Badai sambil mengambil rokok dikantong belakangnya, lalu mengambil sebatang dan membakarnya.. setelah itu dia berjalan mendahului kami..

“anjingg.. siapa yang sange..?” gerutu Dylan dan Rogi..

“kalau dilihat sih memang gitu, kamu berdua seperti nahan sange terus mau coli..” ucapku dengan santainya lalu menyusul Badai..

“bajingaann kamu itu ngger..” ucap Dylan dan Rogi yang ikut berjalan dibelakangku..

Kami berempat pun berjalan beriringan.. dan anehnya.. ketika kami berjalan, tidak ada satupun mahasiswa yang berani melihat kearah kami.. gilaa.. apa mereka takut karena ada Badai yang berjalan bersama kami..? gila juga manusia satu ini.. padahal dia kan belum setahun dikampus ini.. kok bisa sampai ditakuti seperti ini..? atau karena dia sudah pernah membantai preman yang ada dikampus ini..? atau karena di salah satu penghuni pondok merah..? luar biasa sekali..

Dan wajah Badai terlihat berbeda ketika ada dikampus teknik kita ini.. disini wajahnya terlihat dingin dan tidak ada senyuman di wajahnya sama sekali.. berbeda sekali ketika dikampus kami, wajahnya terlihat cerah dan selalu tertawa.. gilaaa.. memang ada pengaruh cuaca gitu disini..? atau disini itu kulkas..? jadi wajahnya yang tadi kelihatan cair sekarang kelihatan padat dan dingin..? guenndeng ancene’og..

Dan setelah beberapa saat kemudian, kamipun sampai di kantin kampus teknik kita.. kami lalu duduk dibagian luar, sehingga suasana pemandangan kampus teknik kita ini, lebih terlihat dari posisi kami duduk sekarang ini..

“gendeng rek.. iki kampus ta kampus..?” (gila bro.. ini kampus atau kampus..?) ucap Rogi sambil menggelengkan kepalanya..

“pertanyaanmu itu aneh.. seaneh wajahnya Dylan gi..” ucap Badai lalu menghisap lagi rokoknya..

“cuukkk.. kamu dari tadi ngolok aku terus dai.. untung ini dikampusmu.. coba kalau dikampusku..” ucap Dylan lalu mengeluarkan rokoknya..

“kenapa kalau dikampusmu..?” tanya Badai..

“ya ga apa – apa sih.. hehehehe..” ucap Dylan lalu tersenyum dan membakar rokoknya..

“kamu ga kuliah dai..?” tanyaku..

“engga.. sudah titip absen tadi..” jawab Badai..

“cuukkk.. enak banget hidupmu dai..” sahut Dylan lalu menghisap rokoknya..

“ya enak lah.. hidup cuman sekali kok dibuat susah..” jawab Badai dengan santainya..

“oh iya, kalian pesan apa..?” tanya Badai kekami..

“es teh aja..” jawabku..

“sama..” jawab Dylan dan Rogi..

“bro.. es teh tiga sama kopi satu buat aku..” ucap Badai kepada seorang pelayan kantin yang kebetulan lewat didepan kami..

“kopi hitam ga pake gula ya mas..?” ucap pelayan itu..

“iyalah.. seperti biasa..” ucap Badai..

“siap mas..” ucap pelayan itu lalu pergi meninggalkan kami..

“pahit juga minumanmu anak muda..” ucap Rogi..

“karena hidup itu ga selalu manis.. ada pahit juga yang harus kita lewati dan kita nikmati..” ucap Badai lalu menghisap rokoknya..

“anjinggg.. kok jadi bijak kamu kalau dikampus ini..?” kata Dylan menyahut..

Badai pun hanya tersenyum lalu asyik lagi dengan rokoknya..

“disini batangan semuakah dai..?” tanya Rogi..

“bukannya kamu suka yang batangan ya gi..?” tanya Badai..

“anjing.. aku serius ini tanyanya..” ucap Rogi..

“ya pasti adalah ceweknya.. kalau kamu lihat ceweknya kampus teknik kita, bisa keluar biji matamu itu.. soalnya disini ceweknya cantik pake banget..” ucap Badai..

“cuukkk.. lebay kamu cuukkk..” sahut Rogi..

Dan ketika kami asyik mengobrol…

“hai dai..” tiba – tiba datang seorang wanita yang sangat cantik sekali dan menyapa Badai.. Rogi dan Dylanpun sampai melongo melihat wanita yang baru datang itu.. biji mata mereka berdua seperti mau keluar aja.. gila.. dan wanita itu datang dengan senyumnya yang sangat menawan..

“eh.. Clara.. mau kuliah atau sudah selesai..?” tanya Badai..

“baru selesai..” ucap wanita yang dipanggil Clara itu lalu dia melirik kami satu persatu dan lirikannya berhenti di aku..

Gilaa.. memang cantik sekali cewek ini.. waw.. ternyata benar yang dikatakan Badai tadi, disini ceweknya cantik pakai banget..

“Clara.. kenalin nih.. teman – temanku..” ucap Badai memperkenalkan Clara kepada kami..

“oh iya.. Clara..” ucap wanita itu lalu menjulurkan tangannya kearah Rogi..

“Ro.. rogi..” ucap Rogi terbata lalu menjabat tangan Clara sebentar lalu melepaskannya..

“Clara..” ucap Clara lagi kearah Dylan..

“Dylan..” ucap Dylan sambil menjulurkan tangannya..

“Dylan..? beneran..?” ucap Clara lalu menahan tawanya dan melepaskan pegangan tangan Dylan..

“iya lah.. ada yang salah..?” tanya Dylan dengan herannya..

“kamu pasti lagi bandingin Dylan yang ini, sama Dilan yang ada film itu kan..?” tanya Badai..

“hihihihihi..” dan Clara hanya tertawa sambil menutup mulutnya..

Busyet.. tertawanya aja merdu banget… gueennndeeeeng..

“pasti kerenan Dylan yang ini kan..?” ucap Dylan dengan pedenya sambil mengangkat sedikit kerah bajunya..

“hihihihi..” dan Clara makin tertawa mendengar ucapan Dylan..

“harusnya kamu nyadar sama ketawanya Clara ini lan.. kalau aku jadi kamu, aku langsung bunuh diri..” ucap Rogi mengejek Dylan..

“cuukkk.. maksudmu apa gi..? kamu kira aku jelek gitu..?” tanya Dylan dengan emosinya ke Rogi..

“bukannya jelek sih.. tapi ga ganteng.. hehehehe..” ucap Rogi lalu tertawa..

“cuukkk.. ngaca kamu gi.. ngaca..” ucap Dylan yang tidak terima hinaan Rogi..

“hihihihi..” dan Clara makin tertawa mendengar dua orang ini berdebat..

“cukup ra.. cukup.. jangan ketawa lagi.. ketawamu itu membunuhku..” ucap Dylan sambil melihat kearah Clara..

“ya mati sudah kamu sana lan.. biar kurang juga populasi orang jelek didunia ini.. hehehehe..” ucap Rogi dengan santainya..

“assuuuu..” maki Dylan..

“hehehehe..” dan Rogi hanya tertawa saja..

Clara Jasmeen Salsabila

“oh iya.. Clara Jasmeen Salsabila..” ucap Clara sambil menjulurkan tangannya kearahku dan aku langsung menyambut tangannya..

Waw.. kok dia menyebutkan nama lengkapnya sama aku..? kenapa sama teman – temanku ngga sih..? dan sambil menjabat tangannya yang lembut ini.. aku dan Clara pun bertatapan sejenak..

“Angger..” ucapku sambil menatap mata Clara..

Busyeettt.. tatapannya itu kok sejuk banget ya..? selain tatapannya sejuk, jabatan tangannya yang lembut ini.. membuat hatiku langsung adem.. gilaaaaa..

“lama amat pegangan tangannya..” ucap Badai yang langsung membuat aku dan Clara reflek melepaskan jabatan tangan kami..

“apaan sih kamu itu dai.. orang cuman kenalan aja kok..” ucap Clara dan langsung duduk disebelah Badai..

“ya memang cuman kenalan.. kamu kira aku mikir apa..?” tanya Badai dengan santainya..

“kamu cemburu..?” tanya Clara sambil melirik Badai..

“siapa yang cemburu..?” ucap Badai lalu melirikku..

Apa..? cemburu..? mereka berdua ini pacaran..? luar biasa sekali Badai ini.. gila.. bisa aja dia dapat cewe yang cantiknya sangat luar biasa sekali ini..

“kalian berdua pacaran..?” tanyaku..

Clara dan Badai langsung saling bertatapan sejenak lalu melihatku..

“ga tau..” jawab mereka berdua dengan kompaknya..

“ha…?” dan aku hanya terbengong mendengar jawaban mereka berdua..

“semoga enggak..” ucap Dylan menyahut..

“kenapa lan..?” tanya Rogi dan kami semua langsung melihat kearah Dylan..

“ga cocok aja kalau mereka ini pacaran..” ucap Dylan dengan cueknya..

“terus Clara ini cocoknya sama siapa..? sama kamu gitu..?” tanya Badai..

“mungkin.. hehehehe..” kata Dylan lalu tersenyum..

“cuihhhhh.. tambah ga cocok cuukkk..” ucap Rogi..

“ngaca dulu.. ngaca..” ucap Rogi lagi dan membalikkan kata – kata Dylan tadi..

“elehhh.. bilang aja kamu cemburu.. ya kan..?” tanya Dylan ke Rogi..

“jijik.. iiiiii..” ucap Rogi sambil mengidikkan tubuhnya..

“kalian ini lucu banget sih..? kalian bukan anak kampus ini kan..?” tanya Clara..

“bukan.. mereka anak kampus negeri..” sahut Badai..

“ooo.. pantes aja aku ga pernah lihat mereka..” ucap Clara ke Dylan dan Rogi, lalu melihat kearahku lagi yang duduk dihadapannya.. dan tatapan Clarapun seperti mengandung arti yang sangat sulit diungkapkan dengan kata – kata..

Dan tiba – tiba sebuah pesan masuk ke Hpku.. aku lalu meraih Hpku dan melihatnya..

*Lia
“Yang, aku dah selesai.. jemput dong..”

*Aku
“oke yang.. dimana kujemput..?”

*Lia
“disalon kali jodo..”

*Aku
“kirimin lokasinya aja yang..”

*Lia
“oke yang..”

Dan beberapa saat kemudian, Lia pun mengirimkan lokasi tempat salonnya..

“aku tinggal dulu ya..” ucapku kepada teman – temanku ini..

“mau kemana kamu ngger..?” tanya Badai..

“mau jemputin Lia dulu..” ucapku dan Clara yang melihatku dari tadi, wajahnya berubah seperti.. sudahlahh.. mungkin ini perasaanku aja..

“kalau gitu kami juga balik..” ucap Dylan..

“wahhh.. pelanggaran ini.. masa kalian juga mau balik sih..?” ucap Badai..

“eleh.. bilang aja kamu senang karena kita ikut balik.. biar kamu bisa pacarankan..?” ucap Rogi..

“tau aja kamu..” ucap Badai dan Clara langsung mencubit perut Badai pelan..

“diihhhh.. Claranya malu.. Clara malu berduaan sama Badai..? kalau malu ikut aku aja yukk.. hehehehehe..” ucap Dylan bercanda..

“iya.. ikut Dylan aja sana..” sahut Badai..

“beneran..?” ucap Clara sambil melirik Badai..

“serius..?” ucap Dylan yang terkejut..

“iya.. tapi aku ikut juga..” ucap Badai sambil memainkan kedua alisnya..

“assuuu.. sama aja bohong..” ucap Dylan lalu berdiri..

“hahahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama..

Aku dan Rogi pun berdiri bersama..

“sori dai, aku tinggal dulu ya..” pamitku..

“oke.. hati – hati..” ucap Badai lalu menjulurkan tangannya dan aku menyambutnya.. dan kamipun bersalaman.. setelah itu aku juga bersalaman dengan Clara.. dan lagi – lagi, kami berdua bertatapan sejenak.. gila nih.. luar biasa banget tatapan indah mata Clara ini..

“kamu ga ngantar kami keparkiran dai..?” tanya Dylan lalu bersalaman dengan Badai..

“kayak anak perawan aja minta diantarin..” jawab Badai..

“aku kan takut dikandang singa..” ucap Dylan yang dibuat semanja mungkin..

“assuuu..” maki Badai..

“ya sudah.. kami balik dulu ya..” ucap Rogi lalu bersalaman juga dengan Badai dan Clara..

“oke..” jawab Badai..

Dan kami bertiga pun meninggalkan kantin kampus teknik kita ini, diiringi lirikan mata Clara kearahku.. gilaaaa.. dan aku pun pergi dengan hati yang.. uuhhhhh.. kenapa bisa begini sih..? kenapa aku mudah sekali takluk dengan pandangan wanita..? gila banget aku ini.. seumur hidup, baru sekali aku pacaran dengan Lia dan baru jadian dikota ini.. dan sekarang malah hatiku bisa bercabang kemana – mana.. bajingaannn..

Belum pernah pacaran, sekali pacaran langsung menggila seperti ini.. apa ga serakah hatiku ini..? apa ga cukup berpacaran dengan Lia, jatuh cinta dengan Bulan, terbuai dengan wajah imut Kaila, mulai tergoda dengan Kak Dana.. dan sekarang mulai takluk dengan tatapan Clara.. gila.. gilaa…

Lagian, Clara itukan gebetannya Badai.. masa aku tega nikung kawanku sendiri sih..? aarrgghhhh.. ada apa dengan aku ini..? kenapa dikota ini, aku bisa gampang sekali tergoda dengan yang namanya wanita..? ampuunnn Bundaaaaa.. kenapa Angger ini..?

Dan setelah sampai diparkiran, aku lalu naik mexi dan menuju salon kalijodo.. aku berpisah dengan Rogi dan Dylan yang mau nongkrong dicafe lain lagi..

Dan dengan petunjuk arah dari hpku.. aku terus menyusuri jalan kota ini..

Cukup ya ngger.. cukup.. jangan bermain lagi dengan hatimu.. Lia sudah memberikan sayangnya yang utuh kepadamu, masa kamu membalasnya dengan serpihan – serpihan sayangmu yang telah terbagi sih..? gila kamu ngger..

Kurang cantik dan kurang perhatian apa Angelia Putri Aldo sama kamu ngger..? dan kurang dekat apa Angelia Putri Aldo dengan keluargamu..? mau cari yang seperti apa lagi kamu itu..? hiuuffftttt… huuu….

Dan setelah beberapa saat.. akhirnya aku sampai disalon kalijodo.. dan didepan teras salon kali jodo, tampak dua orang wanita sedang duduk dan asyik mengobrol..

Mereka adalah Lia dan Kak Dana.. dan aku langsung terkejut dengan perubahan mereka berdua setelah dipermak disalon tadi.. aku sangat pangling sekali melihat perubahan gaya rambut dan wajah mereka..

Wawww.. tambah cantik aja kekasihku dan sepupunya ini.. pipi Lia pun makin terlihat chubby dan makin ngegemesin aja.. anjiiirrrr..

Anggelia Putri Aldo

Angela Ardana

“kok lama yang..?” tanya Lia sambil berjalan mendekati aku dan aku hanya memandang wajah kekasihku yang makin cantik ini..

“yang.. kenapa sih lihatin Lia begitu..?” tanya Lia dan aku pun langsung tersadar..

“tambah cantik aja kamu yang..” ucapku dengan polosnya..

“pacar siapa dulu dong..” ucap Lia lalu tersenyum dengan manisnya..

Duuhhh.. jadi makin merasa bersalah aku sama kamu ya’.. maafin aku ya’.. maaf..

“eh entar yang.. aku ambil Hp dulu ya.. tadi aku cas didalam..” ucap Lia lalu membalikkan tubuhnya dan masuk kedalam salon..

Kak Dana yang tidak jauh dari aku pun, langsung berjalan mendekati aku..

“jadi cuman Angelia aja yang tambah cantik..? aku ngga gitu..?” ucap Kak Dana sambil melipatkan kedua tangannya lalu melihatku dan tersenyum dengan manisnya..

Duhhh.. Kak Dana mau disanjung juga..? kamu memang tambah cantik juga sih kak.. tapi masa iya aku ngomong seperti itu didepan Lia atau sekarang didepan Kak dana..? ya ga mungkinlah.. nanti dikira ada apa – apa lagi.. walaupun sebenarnya memang ada apa apa sih.. arrrrrgghhhhh.. kenapa bisa begini sih aku ini..?

“biasa aja..” ucapku berbohong..

“ohhh.. jadi aku ga cantik.. gitu ya..?” ucap Kak Dana sambil terus tersenyum menggodaku..

Bajingaannn.. kalau aja ini ditempat sepi, sudah kutarik kepala belakangnya Kak Dana.. terus aku lumat bibirnya itu.. hiiuuffftttt..

“cantik itu relative kak.. dan bukan karena cantik aku jadi jatuh cinta, tapi karena aku jatuh cinta, makanya terlihat cantik..” ucapku dengan santainya sambil melihat kearah yang lain..

Dan dari ekor mataku.. aku melihat Kak dana menatapku dengan tatapan yang.. uhhhhh.. kenapa bisa seperti ini sih kamu Kak..? kamu bener – benar mau main api sama aku ya..? atau aku yang bermain api denganmu..?

“yang.. kita balik yo..” ucap Lia yang keluar dari salon sambil berjalan kearahku..

Lalu ketika didekatku Lia langsung naik dibelakangku dan langsung memeluk perutku.. dan Kak Dana langsung memalingkan wajahnya kearah yang lain..

“Kak.. Lia jalan dulu sama Mas Angger ya..” ucap Lia dan Kak Dana Langsung melihat kearah Lia..

“iya de.. hati – hati ya..” ucap Kak Dana pelan..

“jalan dulu Kak..” pamitku dan Kak Dana hanya melirikku sebentar lalu melihat Lia lagi..

“Bay Kak..” ucap Lia dan aku langsung menarik gas mexi pelan..

Lia pun makin merapatkan duduknya kearahku dan memelukku dengan erat sambil menempelkan dagunya dipundakku.. uhhhhhhh.. pelukan hangat Lia ini menenangkan pikiranku yang acakadut dari tadi.. maaf ya’.. maaf kalau aku telah meyelingkuhi hatimu.. aku jahat sekali sama kamu ya’..

“gimana tadi yang..? serem ga dikampus teknik kita..?” tanya Lia..

Ga serem ya’.. justru disana aku ketemu sama bidadari tak bersayap.. senyumnya itu gila banget, terus tatapan matanya memporak porandakan hatiku.. dan jabatan tangannya, langsung menata kembali hatiku yang porak poranda akibat tatapan matanya tadi.. busyeetttt.. apa aku jawab seperti itu..? gila aja.. apa mata Lia ga langsung menghitam terus bisa langsung menggila dia nanti.. bajingaaannn..

“biasa aja yang.. ga seserem yang dibayangkan..” jawabku..

“masa sih yang..?” tanya Lia lagi..

“iya yang.. oh iya.. kemana kita ini..?” tanyaku..

“Lia ngantuk yang.. tapi lagi malas pulang..” ucap Lia..

“terus mau kemana..?” tanyaku..

“kekosan sayang aja yuuukk…” ucap Lia..

Apa..? mau kekosanku aja..? terus tidur dikamarku gitu..? dia gak takut kalau sampai aku melakukan hal yang enak – enak..? wahhh.. mancing nih Lia..

“kamu gak takut kalau tidur dikamarku..?” tanyaku..

“takut kenapa..?” tanya Lia dengan santainya..

“ya kalau sampai aku berbuat yang macam – macam lah..” ucapku pelan..

“seberapa sih macam – macamnya sayang ini ke Lia..? ciuman aja takut gitu kok, bisa – bisanya ngomong berbuat macam – macam..” ucap Lia dengan entengnya..

“hehehehe..” dan aku hanya tertawa sambil menarik gas mexi..

Dan aku langsung menuju gedung putih.. dan ketika aku sampai dikosan.. diruang tengah tidak terlihat Purnama, Mas Uzi, Upik dan Bulan.. dan teman – temanku pun tidak terlihat juga disana.. kemana semua teman – temanku ini..?

Aku pun langsung memasukan mexi keruang tengah dan memarkirkannya disana.. lalu Lia pun turun dan berdiri disamping.. dan setelah aku turun dari mexi, Lia langsung menggandeng tanganku dengan mesranya.. dan kami berdua berjalan kearah kamarku..

Hiuuffttt.. gilaaaaa.. jantungku langsung berdetak dengan cepat, ketika membayangkan tidur bareng sama Lia dikamarku.. bajingaannn.. semoga aja aku ga khilaf.. semoga aku ga khilaf..

Setelah sampai dikamar, akupun langsung menguncinya dari dalam.. gila aja ga kukunci.. nanti kalau ada yang masuk terus lihat Lia tidur dikasur, apa ga panjang urusannya..?

Daaaannn.. ini lah pertama kalinya didalam hidupku, aku membawa seorang wanita kekamarku dan berdua saja.. gilaaaa.. senang, bahagia, sange, takut dan grogi bercampur menjadi satu.. sedangkan Lia terlihat santai saja, sambil meletakkan tasnya dimejaku lalu duduk dikasurku yang tidak memakai ranjang ini..

“kok berdiri disitu aja yang..?” tanya Lia sambil melihat kearahku yang masih berdiri didekat pintu kamar, yang baru aku kunci ini..

“ga apa – apa yang..” ucapku menutupi rasa grogiku..

“kok tegang gitu sih..?” tanya Lia..

“hehehe..” dan aku hanya tertawa lalu aku berjalan kearah kamar mandi..

“mau ngapain yang..?” tanya Lia..

“cuci muka dulu yang.. tebal betul rasanya mukaku ini..” ucapku sambil membuka pintu kamar mandi dan aku langsung menutupnya..

Gilaaa.. terus habis ini ngapain ya..? masa langsung tidur aja..? terus kalau ga langsung tidur mau ngapain..? mau enak – enak dulu..? memang berani..? arrgghhhh..

Akupun langsung membuka kacamataku dan meletakkannya dipinggir bak kamar mandi.. setelah itu aku langsung mengguyur wajahku.. kemudian aku mengambil sabun dan membersihkan wajahku.. semoga pikiranku juga ikut bersih dan tidak ada kotoran diotakku.. kotoran..? maksudnya pikiran kotor… duhhh.. kok jadi gini sih aku ini..?

“hahahahaha.. kalau pikiranmu mesum, ya mesum aja.. biar dibasuh memakai apapapun, ga mungkin akan hilang.. kecuali disalurkan, baru nanti akan hilang.. hahahaha..” tiba – tiba datang sesosok mahluk yang menjengkelkan dikamar mandiku..

“pakde jago..? ngapain disini..?” tanyaku sambil melihat kearah pojokan kamar mandi.. dan disana, Pakde jago berdiri dan menatapku dengan tatapan yang menjengkelkan..

“mengobati rasa kangenmu, kamu kan kangen sama aku.. sama seperti pasukan coli yang ada disini.. hahahaha..” ucap Pakde jago lalu tertawa..

“siapa yang kangen itu..?” tanyaku sambil mengerutkan kedua alisku..

“pakai alasan lagi.. aku tau kamu pasti membutuhkan bimbinganku saat – saat sange gini..” ucap pakde jago..

“siapa yang sange..? ga jelas pakde ini loh..” ucapku yang mulai jengkel dengan omongan pakde jago..

“hahahaha.. susah memang ngomong sama anak yang sudah dua puluh tahun, titidnya cuman dipakai kencing sama coli aja.. hahahahaha..” ucap Pakde jago lalu tertawa dengan senangnya..

“siapa yang suka coli..?” ucapku sambil mataku melotot..

“santai ngger.. santai.. ini pasti karena pengaruh spermamu yang sudah membatu, jadi emosimu gampang terpancing.. hahahahaha..” ucap pakde jago lalu tertawa lagi.. bajingaannn..

“ga ada hubungannya sperma sama emosi itu..” ucapku dengan tegasnya..

“siapa yang bilang..? dengar ya ngger, kalau lagi sange terus ga dikeluarin spermanya.. pasti bawaannya itu uring – uringan terus.. paham ga..?” ucap pakde jago dengan santainya..

“engga..” ucapku singkat dan padat..

“hahaha.. jadi beneran kamu ga sange..?” tanya pakde jago dan aku hanya diam saja..

“beneran kamu ga tergoda sama pipinya Lia yang nggemesin itu..? pipinya aja nggemesin, apalagi nenennya..? hahahahaha..” ucap pakde jago yang terus menggodaku..

“sudahlah pakde.. pergi sana..” ucapku..

“kamu mau ngusir aku karena kamu mau enak – enak sama sichubby itukan..? hahahahaha..” ucap pakde jago.. dan lagi, lagi dan lagi.. dia tertawa dengan senangnya.. bajingaannn..

“yang.. kok lama banget sih..?” ucap Lia dari luar kamar mandi..

“entar yang..” ucapku lalu aku melihat kearah pintu kamar mandi, lalu melihat kearah pojokan tempat pakde jago berdiri tadi lagi.. dan seperti biasa.. mahluk itu sudah tidak ada ditempatnya tadi.. gilaaa…

Akupun langsung membasuh wajahku lagi.. setelah itu aku meraih handukku yang tergantung dipintu kamar mandi.. dan setelah mengeringkan wajahku, akupun memakai kaca mataku lagi dan keluar kamar mandi..

Dan terlihat kekasihku Lia sudah tiduran dikasurku.. uuuhhh.. ini langsung aku datangin terus aku tindih kah tubuhnya Lia..? iya kalau dia mau.. kalau dia langsung teriak..? bisa babak belur aku.. terus aku harus ngapain sekarang ini..? arrrgghhhhh.. kok jadi bingung sih aku..?

“mau tidur yang..?” tanyaku lalu aku berjalan kearah mejaku dan duduk didepan komputerku.. aku lalu menyalakan komputerku dan menyetel musik supaya suasana hatiku lebih agak santai..

“nunggu sayang lah baru Lia tidur..” ucap Lia lalu tidur tengkurap sambil wajahnya melihat kearahku..

“kenapa harus nunggu aku..? tidur ya tidur aja..” ucapku sambil melihat kearah Lia lalu melihat layar komputerku lagi..

“Lia maunya tidur sambil dipeluk sama sayang..” ucap Lia dan aku langsung terkejut sambil melihat kearah Lia..

“ha..” ucapku lalu aku terbengong..

Ga salah dengar nih..? Lia mau aku memeluknya sambil tiduran..? gila.. meluk dari depan atau belakang..? kalau tiduran sambil pelukan seperti itu, apa kemaluanku ga nggesek bokong atau bagian depannya ya..? uhhhhhh.. bayangin aja, kemaluanku otomatis berdiri.. apalagi sampai beneran terjadi.. gueennndeng ancene og…

“hihihi.. sayang kok bengong gitu sih..?” ucap Lia lalu tersenyum..

“engga kok..” ucapku lalu aku melihat kearah layar komputerku lagi..

“hihihi.. “ dan Lia langsung tertawa.. dan dari ujung mataku, aku melihat Lia membalikkan tubuhnya dan terlentang dikasurku..

Uuhhhhh.. apa aku kuat dengan godaan ini..? atau aku malah melayaninya ya..?

“yang.. kok malah asyik sama komputernya sih..?” ucap Lia dan kembali aku melihat kearahnya.. dan Lia melihat kearahku sambil kedua lututnya ditekuk..

“kenapa sih yang..?” ucapku sambil menatapku..

“iihhh.. tau ah..” ucap Lia lalu tidur menyamping dan memunggungi aku..

Duuhhh.. Lia beneran minta aku peluk kah..? atau hanya menggodaku saja..? gilaaaa.. terus aku harus gimana..? apa aku langsung tidur disebelah Lia dan memelukknya..? ahhhh.. masa gitu sih..? ga permisi dulu atau basa basi apa gitu..? aku itu ga ngerti kalau masalah beginian.. ciuman aja baru pertama kali dikota ini kok.. arrgghhhh..

Aku lalu melihat layar computer lagi.. dan pikiranku pun semakin ga karuan.. aku lalu melihat kearah Lia yang masih memunggungi aku.. yaaaahhhh.. marah beneran kelihatannya Lia ini.. ini kalau aku langsung baring disebelahnya, bisa langsung ngamuk dia.. terus aku harus gimana sekarang..?

Kembali aku lihat layar komputerku lagi, terus lihat lia lagi, terus computer lagi, terus lihat Lia lagi.. bajingaannn.. bisa keseleo leherku kalau begini terus..

Dekatin, enggak, dekatin, enggak, dekatin, enggak, dekatin, enggak.. aarrgghhhhhh..

Dekatin aja sudahlah… hiuuuffftttt…

Akupun merangkak pelan kearah kasurku.. dan jantungku makin berdetak dengan cepatnya.. antara takut dan sange pun, langsung bergantian memompa jantungku.. waaaaaaa..

Dan setelah aku sampai didekat kasurku.. bukannya aku tidur disebelah Lia.. aku justru tidur dengan kepala dikasur dekat dengan pinggang Lia, dan tubuhku berada dilantai.. jadi kalau dilihat dari atas.. aku dan Lia posisinya seperti huruf T.. bajingaaannn..

Duuhhh.. masa begini sih tidurnya..?

Akupun langsung menggeser tubuhku pelan sampai naik kekasur.. pelan.. pelan.. akhirnya akupun tidur disebelah Lia dengan posisi terlentang, sedangkan Lia masih memunggungi aku.. heeemmmm.. terus ini gimana sudah..? katanya tadi minta dipeluk..? kok dia ga membalikkan tubuhnya kearahku sih..? atau dia mau aku peluk dari belakang..? tapi apa yang harus aku peluk ini..? leher, pundak, pinggang, perut, paha, atau kaki..? ga mungkin lah kalau kaki.. arrgghhhh..

“yang..” panggilku pelan dengan bibir yang bergetar..

“hem..” jawab Lia..

Uhhhh.. dia jawab hemm aja, kemaluanku langsung berdiri tegaknya.. gilaaaaaa..

“yang..” panggilku lagi..

“heemmm..” jawabnya lagi..

Duhhh.. masa iya pacaran cuman tidur seperti ini, terus panggil – panggilan, terus bisa langsung klimaks gitu..? aduuhhhhh..

“yang..” panggilku lagi..

“apasih..?” tanya Lia dan terlihat agak ketus..

“ka.. ka.. katanya.. ta.. tadi.. minta di peluk..” ucapku terbata..

Huuuuuu.. akhirnya.. bisa juga aku keluarkan perkataan itu.. walaupun mengungkapkannya bercampur dengan keringat dingin.. bajingaannn..

“ya udah peluk aja..” ucap Lia dengan entengnya..

Apa..? cuman gitu aja jawabnya..? kata – kata tadi itu, susah banget loh aku merangkainya dan mengucapkannya.. dan dia jawabnya dengan singkat, padat dan jengkelin seperti itu..? gilaa.. gilaa…

Terus gimana sudah..? aku langsung peluk ini..? serius..? oke kalau itu maunya..

Akupun langsung memiringkan tubuhku kearah Lia dan menggeser tubuhku sampai agak merapat ke tubuh Lia.. dan aroma rambutnya yang dari salon itu, langsung tercium dihidungku.. gilaaaa.. wangi banget rambutnya.. huuuu..

Lalu dengan mengumpulkan semua tenagaku.. aku mengangkat tangan kananku sekuat tenaga.. gilaaa.. berat banget nih tanganku diangkat.. aku seperti mengangkat beban yang sangat berat sekali.. tangankupun sampai bergetar ketika kuangkat.. huuu.. lebay ya..? bukannya lebay bro.. aku tuh belum pernah meluk cewe sambil tiduran seperti ini.. jadi wajar ajakan kalau grogi seperti ini..?

Dan telapak tanganku yang bergetar ini, langsung menyentuh rambut belakang Lia.. loh kok malah nyentuh rambutnya..? bukannya meluk tubuhnya sih..? aaahhhhhh….

Entah benar atau salah yang aku lakukan ini, aku hanya mengikuti naluri ku aja.. aku ingin membelai rambutnya, untuk menenangkan hati Lia yang mungkin juga grogi seperti aku..

Dan aku merasa Lia pun seperti agak terkejut ketika aku menyentuh rambutnya tadi..

“ma.. maaf yang..” ucapku pelan..

“ehh.. i.. iya..” ucap Lia terbata..

Tuhkan.. dia grogi juga.. untung aku baru nyentuh rambutnya.. coba aku langsung peluk perutnya..? apa ga kejang – kejang dia..? huuuuu..

Lalu dengan perlahan, akupun membelai rambut Lia dengan sangat lembut.. aku melakukan itu sambil agak merapatkan lagi tubuhku ketubuh Lia..

Dan setelah selesai membelai rambutnya.. aku pun mulai menyentuh pundak Lia dengan sangat pelan.. dan kembali aku merasa Lia sedikit terkejut.. akupun akhirnya hanya menyentuh pundaknya tanpa membelainya.. dan setelah agak lama, aku lalu mulai menurunkan sentuhanku dari pundak Lia, ke lengannya lalu pergelangan dan berakhir di punggung tangan Lia.. aku menurunkan sentuhan dengan sangat pelan sambil membelainya.. setelah itu, aku pun meremas pelan punggung tangan kanan Lia itu.. dan perlahan, Lia membalikkan telapak tangannya dan sekarang, telapak tangan kami pun saling menggenggam..

Huuuuuu… amaaannnn..

“ya.. yang.. tangan kirinya dilurusin dong.. buat aku sandar..” ucap Lia dengan bibir yang bergetar..

Uhhhhh.. kata – kata lia yang pelan itu pun, langsung membangkitkan nafsuku yang tertidur.. gilaa.. gilaa…

Dan setelah Lia mengangkat kepalanya.. aku pun meluruskan tangan kiriku dan Lia langsung menyandarkan kepalanya dilengan kiriku..

Wawwww… ini toh rasanya disandarin sama wanita itu..? ga berat sih.. cuman dihati aja yang berat.. berat menahan godaan yang terus memaksa aku untuk melakukan hal yang lebih dari memeluk.. gila kan..?

Dan tangan kanan kami yang saling menggenggam di dekat pinggang Lia, langsung dilepaskannya.. lalu Lia meraih punggung tangan kananku dan diarahkan keperutnya..

Uhhhhh… beneran nih..? gilaaaa.. ini langsung meluk ya..? bajingaannnn.. enak bangett broooo..

Ini pertama kalinya aku memeluk wanita dan posisinya serapat ini.. gilaaa.. dan kemaluanku pun, seperti menggesek dibokong Lia yang terasa padat itu.. bajingaannnn..

Terus terang.. bukan hanya perasaan sayang dan bahagia yang aku rasakan saat ini.. tapi tersiksa.. tersiksa karena aku sange broooo.. guendeng ancene og..

Lia lalu mengangkat tangan kanannya dan merapikan rambut yang ada dipipi kanannya dan selipkan dibelakang telinga kanannya.. dan itu membuat wajah samping Lia makin terlihat dari posisiku sekarang.. huuuuu..

Tangan kananku yang ada diperut Lia awalnya hanya diam saja.. tapi entah ada dorongan setan apa, dengan kurang ajarnya.. telapak tangan kananku mulai mengelus perut Lia dari luar kaosnya..

Lia sempat terkejut dan menahan nafasnya sejenak.. mungkin dia ga nyangka, aku berani mengelus perutnya itu.. tapi Lia sekedar menahan nafasnya sejenak aja.. dia tidak menolak elusan tanganku diperutnya..

Lalu tiba – tiba Lia langsung menolehkan wajahnya kearahku.. wajah kami sekarang sangat dekat sekali.. tatapan mata kami pun seperti menahan sesuatu dan ingin dilepaskan.. dan

CUUPPP..

Entah siapa yang memulai.. bibir kami pun saling menyentuh dengan lembutnya.. setelah itu kami saling memandang lagi.. uhhhhh.. gilaaaaa.. cantik banget sih kamu itu ya’.. apalagi sekarang wajahmu terlihat kemerahan.. kamu malu atau kamu menahan..? ha..? Lia juga sange..? beneran nih..?

Dan wajah kami pun mendekat lagi.. lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Bibir kami pun saling mengulum.. bibir atasnya aku hisap pelan dan bibir bawahku dihisapnya.. kami sama – sama melakukan kuluman dan hisapan dengan bibir yang bergetar.. mata Lia pun sempat terpejam menikmati ciuman kami ini.. bajingaannn.. akhirnya aku merasakan lagi nikmatnya mengulum bibir wanita brooo..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Lalu tangan kananku yang mengelus perutnya.. perlahan mulai naik keatas dan menyentuh salah satu dari dua buah benda kenyal didadanya dan dari luar kaosnya..

“yang..” ucap Lia yang terkejut sambil melepaskan ciumannya ketika tanganku berada di nenennya..

“maaf ya’.. maaf..” ucapku dan aku langsung mengangkat tanganku dari nenennya..

Dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Lia langsung melumat bibirku lagi…

Gilaaa.. Lia ga marah nih aku sentuh nenennya tadi..? atau dia tadi hanya terkejut saja..? assuuudahlah.. akupun langsung membalas kulumannya dan tangan kananku mulai menyentuh perutnya lagi..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Dan sambil berciuman, tanganku pun mulai naik lagi kedadanya..

“heeeeeemmmmm…” bunyi lumatan bibir kami..

Dan sekarang tanganku sudah ada di nenen kanan Lia lagi.. tidak ada penolakan dari Lia atau dia menegurku seperti tadi.. dan itu pun membuat telapak tanganku semakin berani dan kurang ajar.. telapak tanganku meremas dengan lembut nenen Lia dari luar kaosnya..

Gilaaaa.. ini toh rasanya meremas nenen wanita itu..? lembut dan kenyal rasanya.. dan itu makin membuatku bernafsu untuk melumat bibir Lia..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Dan dengan bibir kami yang saling mengulum.. Lia lalu membalikkan tubuhnya kearahku.. akupun langsung menarik tubuh Lia sampai dia menindihku..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Kedua tanganku pun langsung memegang pinging Lia.. kaos yang dikenakannya pun terangkat, sehingga kedua tanganku langsung menyentuh kulit pinggang Lia.. gilaaaa.. kok makin jadi nafsu kami berdua ini..?

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Kami terus berciuman dan sekarang nafsu sudah mulai memuncak diantara kami berdua..

CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Lia mengulum lalu menggigit bibir bawahku dan melepaskannya..

Hu.. huu.. huu.. huu.. huu..

Kami bertapan dengan nafas yang saling memburu..

“Lia ga jadi ngantuk.. hu.. hu.. hu..?” tanyaku..

“iihhhh.. gimana mau ngantuk, kalau nenennya Lia diremas.. hu.. hu.. hu..” ucap Lia lalu duduk dan mengangkangi aku dengan bertumpu pada kedua lututnya yang tertekuk.. lalu lia pun mencubit kedua puttingku dari luar kaosku..

“aduhh duhh duhh… sakit ya’..” ucapku sambil memegang kedua tangannya dan menahan cubitannya..

Lalu aku menarik lagi tangan Lia, sampai tubuhnya menindihku lagi dan kakinya lurus kebawah menindih kakiku..

“jahat..” ucap Lia.. dan

CUUPPP..

Aku langsung mengecup bibir Lia..

“sebel..” ucap Lia.. dan

CUUPPP..

Aku mengecup bibir Lia lagi..

“nakal..” ucapnya dengan manja.. dan..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Lia langsung mengulum bibirku.. kedua tanganku pun langsung kearah pinggang Lia lagi.. dan aku langsung menyusupkan kedua tanganku kedalam kaos Lia dan membelai punggung Lia.. gilaaaaa.. mulus banget kulit Lia ini ya..?

Aku terus mengelus punggung Lia sampai aku menyentuh kain yang melintang dipunggungnya.. ini kain bra ya..? waduhhhh..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Dan sambil mengulum bibirnya, tanganku mulai menyusuri bra yang melintang dipunggung Lia ini.. loh.. kok lurus aja..? ini ga ada pengaitnya ya..? terus gimana cara makainya kalau ga ada pengaitnya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAACCHHHH..

Dan Lia langsung melepaskan kulumannya lagi dan langsung menatap wajahku..

“mas cari pengaitnya ya..?” ucap Lia sambil memegang kedua pipiku..

“hehehe..” dan aku hanya tertawa malu – malu..

“ga ada dibelakang..” ucap Lia sambil terus menatapku..

“haaa.. terus dimana..?” tanyaku dengan polosnya..

“disini..” jawab Lia sambil menunjuk bagian tengah diantara kedua nenennya..

“memang pengait bra ada yang didepan yang..?” tanyaku lagi..

“ada lah.. buktinya Lia lagi make..” ucap Lia..

“lihat dong..” ucapku dan aku tidak sadar mengucapkan itu tadi..

“ha..? buat apa..?” tanya Lia..

“eh.. anu yang.. anu.. aku bercanda aja kok..” ucapku yang salah tingkah..

“ohhh.. kirain beneran.. padahal Lia mau kasih lihat loh..” ucap Lia menggodaku..

“beneran yang..?” ucapku dengan semangatnya..

“ihhhhhhhh.. katanya becanda..” ucap Lia sambil memencet hidungku dan memutarkannya kekanan dan kekiri..

“ampun yang.. ampun..” ucapku..

“baru dipancing gitu aja langsung semangat jawabnya..” ucap Lia sambil terus memencet hidungku..

“namanya juga penasaran yang..” ucapku sambil menahan tangan Lia..

“memang sayang belum pernah lihat ya..?” tanya Lia sambil menghentikan pencetan dihidungku..

“jangankan bra yang pengaitnya didepan, isinya juga pelum pernah aku lihat yang..” jawabku dengan sangat – sangat polos..

“ihhhh.. kok malah bahas masalah isinya sih..?” ucap Lia..

“ya kalau lihat branya kan pasti pengen juga lihat cara makainya..” ucapku..

“elehhhh.. bilang aja mau lihat isinya.. gitu kok pakai alasan mau lihat cara pakainya..” ucap Lia dengan santainya..

“hehehe.. jadi boleh yang..?” tanyaku dengan wajah yang mesum..

“maunya itu loh..” ucap Lia dan kembali memencet hidungku..

“kirain boleh..” ucapku pelan..

“lihat aja kan..?” ucap Lia dan aku langsung tersenyum dengan senangnya..

Wuuuuuu.. apakah ini pertanda aku akan melihat nenen wanita pertama kali dalam hidupku..? wawwww.. semoga aja ini beneran.. hahahahaha..

Liapun langsung duduk lagi dan mengangkangi aku dengan kedua lututnya dikasur..

“yang beneran nih..?” tanyaku yang seakan tidak percaya dengan semua ini..

“tapi lihat aja kan yang..?” ucap Lia lagi dan aku langsung mengangguk dengan pelannya..

Lia lalu memegang ujung kaos bagian bawahnya.. dan perlahan Lia pun menarik keatas sampai memperlihatkan perutnya yang seksi dan pusarnya yang menggoda.. lalu tiba – tiba Lia menurunkan kaosnya lagi..

“Lia malu yang..” ucap Lia lalu tertunduk malu..

Bajingaannnn.. padahal aku sudah sange, sesange – sangenya.. kemaluanku pun bangun dengan tegaknya dan ditindih oleh kemaluan Lia.. gilaaa.. tersiksa banget aku..

“yaaa…” ucapku pelan..

“sayang marah ya..?” tanya Lia dan aku menggelengkan kepalaku pelan..

“enggak kok..” ucapku dengan nada yang kecewa..

“maaf ya yang.. Lia malu..” ucap Lia sambil menatapku sebentar lalu menunduk lagi..

“ya udah.. ga apa – apa kok yang..” ucapku sambil menggenggam kedua tangan Lia..

“eh.. tapi kalau sayang tutup mata aja gimana..? biar Lia ga malu..” ucap Lia..

“lah terus aku lihatnya gimana yang..? sama aja bohong dong..”

“maksud Lia itu, waktu Lia buka kaosnya aja sayang tutup mata.. entar kalau sudah pakai bra aja, baru sayang buka mata..”

“ya sudah deh..” ucapku lalu melepaskan genggamanku ditangan Lia dan aku langsung menutup kedua mataku dengan kedua tanganku.. loh.. kok semangat betul sih aku mau lihat nenennya Lia ini..? gilaa.. gila..

Lalu setelah beberapa saat, akupun langsung membuka mataku lagi..

“kok belum sih yang..?” tanyaku ketika melihat Lia masih memakai kaosnya..

“ihhhh.. sabar dulu kenapa sih yang.. tutup mata aja dulu.. entar Lia kasih tau kalau Lia sudah buka..” ucap Lia..

“iya.. iya..” ucapku lalu aku menutup mataku lagi..

Dan setelah beberapa saat..

“u.. udah yang..” ucap Lia dengan bibir yang bergetar..

Duuhhhh.. beneran sudah dibuka nih..? kok sekarang aku yang jadi gemetaran ya..?

Akupun langsung membuka kedua telapak tanganku yang menutup mataku yang terpejam ini.. setelah itu aku membuka mataku perlahan.. dan terlihat Lia sedang menunduk dan telah membuka kaosnya.. tapi Lia menutup bagian depan tubuhnya dengan menggunakan kaosnya.. hanya pundaknya yang berkulit putih dengan tali bra berwarna merah muda yang terlihat..

Huuuuuu.. gilaaaaa.. sensasinya kok menegangkan banget ya..? anjiirrr.. ga kuat aku bro.. gak kuaaatt..

Aku lalu menarik nafasku dalam – dalam dan mengeluarkannya pelan..

“sudah yang.. pakai lagi aja kaosnya..” ucapku sambil memegang dagu Lia dan mengangkatnya sampai dia menatapku..

Ya walaupun sebenarnya aku masih ingin melihat lebih dari itu.. tapi karena aku lihat Lia malu seperti ini, aku jadi ga enak sama dia..

“tapi sayang kan belum lihat branya Lia..” ucap Lia pelan..

“ya udah.. Lia masuk aja kekamar mandi, terus buka branya.. terus kasih lihat deh branya dari balik pintu..” ucapku menggoda Lia yang terlihat sangat malu ini..

“hihihi.. sayang ini ada – ada aja loh..” ucap Lia yang mulai tersenyum lagi..

“beneran yang.. pakai lagi lah kaosnya..” ucapku meyakinkan Lia..

“gini aja sudah yang.. Lia kan sudah buka kaos, walaupun masih Lia tutupin bagian depannya.. gimana kalau sayang juga buka kaos..?” ucap Lia yang langsung membuatku terkejut..

Duhh.. gimana ini..? bukannya aku gak mau membuka kaosku, tapi kalau Lia lihat tattoku didada gimana..? apa dia masih mau jadi kekasihku..? terus harus sampai kapan aku akan menyembunyikan tattoo ini dari Lia..? apa lebih baik sekarang aja aku kasih lihat..? terserahlah dia mau marah atau mau mutusin aku..

“nanti kalau sayang buka kaos juga, kaos Lia didada ini Lia lepasin..” ucap Lia lagi..

Huuuffffftttt.. baiklah.. aku akan membuka kaosku ini.. aku lalu memegang ujung kaosku dan menariknya keatas sampai lepas dari tubuhku..

“sa.. sayang tattoan..?” ucap Lia yang terkejut ketika melihat tatto didadaku..

Dan tanpa dia sadari, dia menatap tattoku sambil menurunkan kaosnya yang ada didadanya dan memperlihatkan nenennya yang lumayan besar.. dan yang buat aku makin terkejut, ternyata pengait branya memang ada didepan dan sudah dilepaskan oleh Lia..

Dan itu membuat penutup branya perlahan terturun dan memperlihatkan kedua puttingnya yang kemerahan..

Wawwwww.. itu saja yang sanggup aku katakan saat ini.. gilaaaa.. nenennya indah banget brooo.. kulitnya putih bersih dengan puttingnya kemerahan dan puttingnya mungil sekali.. bajingaaannn..

Aku terpukau dengan indahnya nenen Lia dan Lia terkejut dengan tattoku didada.. kami berdua sama – sama diam dengan objek yang sama – sama kami pandangi..

Gilaaaaaaaa..

Dan perlahan Lia pun meraba tattoku didada dan aku pun perlahan mengangkat tangan kananku menyentuh nenennya Lia.. dan pada saat aku menyentuhnya.. yang terasa pertama kali adalah kenyal, lembut dan ga tau kenapa aku merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa..

Aku pun mengangkat tangan kiriku juga dan sekarang kedua tangankupun, meremas kedua nenen Lia dengan sangat lembut..

Ini pertama kalinya aku meremas nenen wanita dan aku sangat menikmati remasan ini.. aku terus meremas nenen Lia dengan sangat lembut.. dan aku merasa, makin lama nenennya Lia makin mengeras dan putiingnya makin mengacung..

Waw.. apa ini pertanda Lia lagi terangsang ya..? dan perlahan aku pun langsung menyentuh putting Lia dengan jempol dan jari tengahku.. lalu aku memilin putting Lia dengan sangat pelan dan sangat menghayati..

“sayang..” ucap Lia melotot dan aku langsung melepaskan kedua tanganku di nenen Lia.. Lia pun langsung menutupi kedua nenennya dengan kedua tangannya..

Loh kok dia marah sih..? perasaan sudah lumayan lama aku remasnya, kenapa baru sekarang marahnya..?

“kok marah yang..?” tanyaku..

“tadi janjinya kan cuman lihat..” ucap Lia sambil terus melotot dan menutupi kedua nenennya dengan kedua telapak tangannya.. dan karena nenennya lumayan besar, kedua telapak tangannya itu ga mampu menutupi semuanya..

“sayang juga pegang dadaku kok tadi.. masa aku ga boleh balas pegang..” ucapku membela diri..

“Lia kan kaget karena sayang punya tattoo, makanya Lia pegang dadanya sayang tadi..” ucap Lia dengan nada yang agak keras..

“aku juga kaget lihat nenennya Lia yang terbuka.. makanya aku pegang..” ucapku mencari pembenaran juga..

“tapi ga gitu juga kali..” ucap Lia..

“kenapa marahnya baru sekarang sih yang..? sudah berapa kali remasan, baru marah..” ucapku..

“sudah dibilang, Lia itu kaget lihat tattonya sayang.. makanya ga kerasa waktu sayang remas tadi.. iiiiii..” ucap Lia dengan jengkelnya..

“terus ini apa..?” ucap Lia sambil menggerakkan selangkangannya diselangkanganku dengan pelan..

Duhhh.. dan itu makin membuat kemaluanku yang berdiri sejak tadi, makin terasa nikmat.. aku merasa kemaluanku seperti sedang diremas – remas oleh selangkangan Lia.. bajingaann..

“punya sayang berdiri ya..?” ucap Lia dan lagi – lagi matanya melotot..

“hehehehehe..” dan aku hanya tertawa.. lalu dengan refleknya.. Lia mencoba mencubit kedua puttingku dengan kedua tangannya.. dan itu membuat nenennya terlihat lagi dihadapanku..

“yang.. yang.. yang..” ucapku sambil menggerakkan tubuhku dan menahan tangan Lia..

Dan situasi ini makin membuat kemaluanku mengeras, sekeras – kerasnya.. aku yang menghindari cubitan Lia dan Lia tidak mau menyerah menyentuh puttingku, membuat selangkangan kami terus bergesakan.. gilaaaa.. padahal masih tertutup celana kami masing – masing aja, nikmatnya seperti ini.. gimana kalau kami sama – sama polos ya..? bajingaannn..

Selain gesekan diselangkangan kami yang membuat kemaluanku makin mengeras, nenen Lia yang bergoncang bebas dihadapanku, membuat kemaluanku makin menggila.. bajingaaaaann..

Dan gerakan kami berdua sama – sama terhenti, ketika kedua telapak tangan kami saling memegang.. kamipun saling berpadangan sejenak, lalu aku menarik tangan Lia sampai menindih tubuhku lagi.. kakinya pun langsung lurus kebawah dan menindih kakiku..

Kemudian aku langsung memeluk tubuh Lia dan Lia langsung menyandarkan wajah sampingnya didadaku.. waw.. ini adalah pelukan pertama kami, dengan kondisi bertelanjang dada.. walaupun branya masih menggantung, tapi nenennya terbuka dan menempel erat didadaku.. putting Lia seakan menggesek dadaku dan nenennya pun terasa kenyal didada..

“maaf yang..” ucapku sambil mengelus rambut Lia pelan..

“iya yang.. Lia juga minta maaf..” ucap Lia sambil mengelus pundakku..

“ini ga pake acara sedih – sedihan kan..?” tanyaku..

Dan Lia langsung mengangkat wajahnya dan menatapku.. lalu..

CUUPPP..

Lia mengecup bibirku dengan lembutnya..

“yang kita lakukan ini memang diluar kewajaran yang.. tapi kita sudah sama – sama dewasa dan kita sama – sama sadar melakukan ini.. jadi buat apa bersedih..” ucap Lia lalu tersenyum kepadaku..

“iya yang.. terus terang, ini pengalaman pertama bagiku dan ini saaaangat luar biasa.. semoga setelah ini, kita makin saling menyayangi dan mencintai.. bukan karena kita sudah saling melihat tubuh polos kita ini loh ya.. bukan.. tapi karena hubungan kita ini awalnya memang dari hati ke hati..” ucapku sambil menatap mata Lia yang mulai berkaca – kaca..

“yang.. dihari pertama aku mencintaimu, aku percaya kamu adalah takdirku.. walapun aku merasa beberapa kali takdir mempermainkan perasaanku ini.. tapi aku tetap yakin dengan cintaku kepadamu.. dan aku hanya bisa berharap, semoga takdirmu adalah cintaku..” ucap Lia lalu..

CUUPPP..

[Bersambung]

#cuukkk.. kenapa Lia ngomongnya seperti ini sih..? dan itu makin membuat aku merasa bersalah sekali dengan Lia.. Lia yang menyerahkan semua hatinya ke aku, tapi hatiku justru terbelah.. bajingaaannn..