Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37 Start

Absolut​

Pagi itu gue terbangun cepet banget, entah kenapa, dan lucunya gue ga ngerasa ngantuk walaupun gue semalem telat tidur karena nemenin Layna ke Bukit Bintang. Saat gue beranjak dari kasur gue merasa seger. Biasanya kalo gue kebangun sepagi ini pasti gue bad mood banget nih.. Tapi entah kenapa pagi itu terasa berbeda. Mood gue terasa berbeda.

Gue berjalan ke balkon kamar gue dan duduk di bangku anyaman bambu yang telah ada disitu dari sejak gue pertama kali ngekos di kamar bawah. Ga terhitung udah berapa banyaknya kenangan yang tercipta dibalkon ini bersama dengan Tom, Dosa, Radit, dan anak anak kosan lainnya yang suka nongkrong dan main gitar sambil minum minum.

Asbak yang penuh serta tumpukan kulit kacang yang berhamburan di meja kaca kecil disamping kursi anyaman bambu ini menandakan semalem, saat gue dan Layna lagi di bukit bintang, anak anak pada nongkrong disini nih pasti. Apalagi ada beberapa botol bir yang ditumpuk disudut balkon. Udah ketebak banget deh suasana disini semalem seseru apa.

Suara kicauan burung dari pepohonan rimbun yang tumbuh di depan pagar kosan gue semakin melarutkan gue dengan lamunan di pagi hari. Suasana pagi itu sangat sempurna untuk melarutkan seseorang kepada khayalannya. Langit masih belum terlalu terang karena matahari belum terlalu memancarkan cahayanya. Embun pagi masih tampak menempel di dedaunan dan masih membentuk kabut tipis di jalanan komplek di depan kosan gue yang sepi. Hanya sesekali ada orang yang lewat sambil berlari pagi.

Hmm.. Ternyata bangun pagi ada enaknya juga..

Gue lalu masuk ke dalam kamar gue dan mencari sesachet bubuk coklat panas yang memang gue beli untuk momen momen seperti ini.

Mungkin ini saat yang tepat untuk gue menyendiri?

Saat gue sedang menuangkan air panas dari dispenser, gue mendengar pintu kamar gue dibuka. Seperti biasa pintu kamar gue ga pernah gue kunci, siapapun bebas masuk ke kamar gue, kapanpun. Spontan gue langsung nengok untuk ngeliat siapa yang buka pintu. Sedikit kaget gue ngeliat Dosa yang muncul dari balik pintu itu. Sama kaya gue, dia juga tampak sedikit kaget ngeliat gue.

“Lah? Tumben lo udah bangun, ler..” Ucap dosa dengan suara serak khas orang bangun tidur. Mukanya masih muka bantal banget.. Matanya hanya terbuka sedikit dan pipinya masih bengkak. Walaupun begitu, ia masih terlihat cantik dimata gue. Dan seksi pastinya.

Apalagi dia masuk ke kamar gue dengan hanya mengenakan kemeja piyama yang pastinya punya Radit dan tanpa mengenakan celana piyama. Dia hanya mengandalkan panjang kemeja tersebut untuk menutupi bawahannya.

“Iya nih kepikiran Layna gue daritadi..” Ucap gue menggoda Dosa. Gue yakin banget dia bakalan seneng denger gue mau ngikutin saran dia buat deketin Layna. Terbukti dari raut wajahnya yang langsung berubah.

“Serius lo, leerrr?” Pekiknya girang menghilangkan muka bantalnya.

“Ga juga sih.. Hehehee.. “ Jawab gue nyengir setelah puas melihat ekspresi Dosa yang sesuai harapan gue.

Dosa memonyongkan mulutnya mendengar jawaban gue. Ia lalu melangkah mendekati gue dan mengambil gelas di meja dan kemudian mengambil air di dispenser. “Bagi minum ya, Ler.. “ Ucapnya santai tanpa peduli gue bolehin apa engga seolah udah tau gue pasti ngebolehin. Gue masih asik mengaduk minuman coklat panas gue ketika Dosa nanya lagi ke gue.

“Emang lo beneran ga mau sama Ayi?” Tanya Dosa setelah menenggak habis air putihnya.

“Deilah saaa.. Pagi pagi pertanyaannya cinta cintaan banget?” Jawab gue sedikit menghardiknya.

“Ya abisnyaa.. “ Kata Dosa sedikit kecewa. “Gue kirain elo semalem udah mulai deketin dia.. Sampe bela belain nganterin dia pulang..” Lanjutnya lalu mengikuti gue ngeluyur ke balkon dan duduk disitu.

“Kalo gue bilang gue semalem nganterin dia ke bukit bintang gimana, sa?” Tanya gue sambil melirik Dosa dengan pandangan penuh arti.

Dosa kembali terkejut mendengar gue. Dia langsung memposisikan badannya menghadap gue. “Beneran? Kok bisa??” Tanyanya.

Gue ga mau ngejawab pertanyaan Dosa tadi. Sengaja gue mengambil coklat panas gue dan gue seruput sembari melihat pemandangan di depan kosan gue dan sok sok menghirup udara pagi yang masih segar.

“Ga usah sok cool deh.. Jawab ajaa.. “ Kata Dosa sedikit males sama tingkah laku gue. Langsung aja gue nyengir denger dia ngomong gtu.

“Hehehe.. Lo tau kan bukit bintang identik buat ngapain.. “ Ucap gue memancing Dosa berpikir ke hal hal ‘itu’.

Spontan Dosa langsung mencubit lengan gue. “Heeehhh temen gue ituu astagaa ih lo apain coba? “ Pekiknya setengah berbisik.

“GA LAAHH.. Ya kali deh, sa.. Gue kan bukan cowo kaya gitu yee.. “ Jawab gue membela diri sekaligus mengklarifikasi pernyataan ambigu gue tadi.

“Halaahh.. Bukan cowo kaya gitu.. Kaya gue ga pernah denger aja elo sama Sarah ngapain aja di kamar, leerr.. “ Kata Dosa menyindir gue sambil melirik. Gue sedikit terkejut denger dia ngomong gtu. Selama ini gue mikir gue kalo main sama cewe gue ya ga heboh heboh amat. Tapi ya kalo dipikirin lagi, suara dia sama Radit juga kalo lagi indehoy malem malem juga suka kedengeran sih ke kamar gue.

“Eh tapi itu gue main sama cewe gue yaa.. Bukan sama orang yang ga ada statusnya sama gue.. Lagian gue sama Layna kemaren tuh ke Bukit Bintang murni buat nemenin dia aja kesana.. Dia curhat soal mantannya itu..” Jelas gue panjang lebar.

“Oohh gitu.. “ Gumam Dosa. “Eh tapi tumben juga Ayi bisa cerita cerita soal mantannya ke orang lain.. Biasanya dia tuh aga tertutup soal kaya gitu lho.. Paling curhatnya ya ke gue sama temen temen gue aja.. “

“Ga tau deh.. Suka kali dia sama gue, sa.. “ Celoteh gue asal sambil gue ketawa geli sendiri.

“Ih.. Geer banget ni anak.. “ Kata Dosa memandang gue jijik disambut tawa gue. Ia lalu mengambil sesuatu dari kantung piyama di dadanya. “Nih hape lo.. Semalem gue yang pegang.. Ada berapa kali tuh telepon dari Yully ga gue angkat.. “ Ucapnya kemudian menyodorkan handphone gue.

“Eehh iyaa hape gue.. Lupa gue.. “ Jawab gue menaruh minuman coklat panas gue ke meja dan mengambil hape yang Dosa sodorkan.”Yully nelpon gue? Kenapa ga lo angkat aja bilang gue ga bawa hape.. “ Tanya gue sembari mengecek berapa kali Yully nelpon gue.

ASTAGA BANYAK BANGET INI MISSED CALL.

“Hape lo kan di silent.. Jadi gue sama anak anak semalem ga denger gitu, kan kita nongrong disini semalem.” Jawab Dosa.

“Iya keliatan banget nih bekas semalem ga kalian beresin nih.. “ Rspon gue seadanya sambil sibuk ngetik sms buat ngebales sms Yully.

“Gue heran.. Kenapa kalian ga jadian aja sih.. Temenan tapi bales sms pake dear darling sayang gtu gtu.. “ Gumam Dosa. Kali ini gue berhenti mengetik sms dan menoleh ke Dosa, mendapati dia lagi mencondongkan badannya ke deket gue dan matanya sibuk ngeliatin layar handphone gue.

“Buseett.. Nih biar lebih jelas lagi bacanya.. “ Ucap gue menyodorkan layar hape gue ke deket muka Dosa sebagai sarkasme karena dia pengen tau banget isi sms gue sama Yully. Dosa tersenyum tipis sambil kembali ke tempat duduknya. “Kan udah gue bilang, gue sama dia tuh hubungannya ga kaya pertemanan biasa.. Secara gue udah ken.. “

“Udah kenal dia dari kecil ya ya yaa.. “ Dosa memotong gue dengan kalimat yang dia udah tau banget akan gue ucapin. “Tapi ada batesnya kali antara temen.. sama ‘demen’.” Lanjut Dosa. Gue ga ngebales pernyataan Dosa.

“Dan dari yang gue liat nih ya.. Salah satu dari kalian ini ada yang nganggepnya cuma temen, satu lagi sebenernya ‘Demen’.. “ Dosa melanjutkan pointnya dengan penekanan di kata ‘demen’. Ngedenger point itu gue cuman bisa menarik nafas aja. “Jangan sampe ya, ler.. yang awalnya nganggep cuma temen ini akhirnya jadi demen, dan yang awalnya demen akhirnya move on dan nganggep jadi temen.” Tutupnya dengan nada pelan dan membuat gue jadi kepikiran.

“Udah ah.. Gue mau balik ke kamar, dingin juga duduk disini ga pake celana..” Ucap Dosa kemudian berdiri dan ngeluyur pergi ninggalin gue sendirian termenung di balkon.

Hmm.. Yang dibilang sama Dosa itu.. Seperti ada benernya juga kalo dipikir pikir. Apa yang gue dan Yully jalanin selama ini emang ga bisa dibilang pertemanan biasa. Tapi justru itulah, pertemanan gue dan Yully emang ga biasa. Dari kecil gue sama dia udah deket, praktis gue sering ngerasa kalo Yully adalah saudara gue sendiri. Ini karena Yully cewe aja makanya sekilas pertemanan gue dengan dia sering disalah artikan oleh orang orang yang melihat. Seandainya Yully adalah seorang cowo, gue yakin orang akan bungkam, atau misalnya Yully adalah kakak gue, maka gue yakin hubungan gue dan Yully akan dianggap seorang kakak yang peduli oleh adiknya atau sebaliknya adik yang peduli pada kakaknya.

“Haloo? Leerr?” Sebuah suara kecil terdengar dari speaker hape gue.

Eh?

Astaga, tanpa sadar gue mencet tombol telpon ke Yully.

“Ha-halo? Yul?”

“Ya, ler? Tumben pagi pagi udah bangun.. “ Kata Yully bingung. “Semalem gue telponin jugaa.. Ga diangkat.. “ Lanjutnya.

“Hehe.. Maaf, Yul.. Semalem hape gue ketinggalan.. “ Jawab gue singkat.

“Ooohh pantesann.. Gue pikir elo marah sama gue gara gara kemaren lo nelpon gue ga gue angkat.. “ Kata Yully terdengar lega. “Eh lagian, elo kenapa kemaren nelpon gue? Lagi foto foto di Jonas gue kemaren tuuhh.. “

Seperti biasa, gue ga pernah menutupi apa yang terjadi sama diri gue kepada Yully. Apapun yang sedang terjadi sama gue, pasti Yully akan gue kasih tau secepat yang gue bisa.

“Mmm.. Lo ga lagi ngapa ngapain kan, Yul? Gue mau cerita.. “ Ucap gue bersiap untuk cerita.

“Lagi sarapan roti aja sih di rumah.. Apa darling? Mau cerita apaa dirimu?” Tanya Yully penasaran.

Gue ceritain deh tuh semuanya yang terjadi kemaren setelah gue pisah sama dia. Gimana gue pergi ke acaranya Sarah untuk nemenin dia dan nyemangatin dia yang lagi sibuk sibuknya. Dan diluar dugaan gue sama dia jadi berantem dan akhirnya..

“Gue sama Sarah udahan aja gitu.. “ Ucap gue sedikit lemes mengingat kejadian tidak terduga kemaren.

“HAAAHH?”

“Nah kan kaget kan loo.. Sama.. Gue juga.. “ Jawab gue mendengar reaksi Yully.

“Kok bisaa?” Tanya Yully bingung. “Perasaan elo lagi baik baik aja kaan? Ga ada berantem berantemnya sama sekali.. “

Disini gue aga dilemma mau ngasih tau Yully. Karena ya sebenernya gue putus gara gara Sarah ga bisa percaya sama hubungan pertemanan gue dengan Yully. Dan kalo gue ceritain itu ke Yully, pasti dia akan ngerasa bersalah tuh kalo tau itu yang terjadi.

Tapi ya namanya cewe kan.. Mereka punya insting yang cukup akurat.. Mungkin karena mereka someday akan jadi emak emak kali, jadi udah dasarnya insting mereka harus kuat..

“Jangan bilang.. “ Ucap Yully ragu ga nyelesein kalimatnya.

“Jangan bilang apa?” Tanya gue udah ngeduga pasti Yully bisa nebak.

“Jangan bilang.. gara gara gue?” Tanya dia ragu. Tuh kan.. Dia bisa nebak. “Leerr? Jangan bilang kalian putus gara gara gue?” Ujar Yully mempertegas lagi pertanyaannya.

Akhirnya gue terpaksa jujur ke Yully. Gimana perasaan Sarah soal pertemanan gue dan Yully dan gimana dia ga bisa percaya kalo gue dan dia ga ada apa apa sama sekali. Mendengar pengakuan gue Yully terdengar bersimpati sama gue dan mencoba menghibur gue. Yaahh mau gimana lagi, gue juga ga bisa menyanggupi permintaan Sarah yang harus putus kontak sama Yully demi bisa terus sama dia.

“Harusnya elo sanggupin aja, ler.. “ Ucap Yully membuat gue kaget akan pandangannya.

“Ya kali.. Demi cewe yang setahun aja belom gue kenal, gue harus ngelepas elo, Yul.. Siapa dia.. “ Gerutu gue.

“Hmm.. Kan gue juga ga di Bandung lagi sekarang.. Ga susah lah buat elo bisa nyanggupin itu.. “ Kata Yully bijak.

Iya juga sih ya? Kalo Yully yang masih kuliah di Bandung, yang tiap hari gue pasti selalu ketemu, gue pasti akan sengsara banget kalo nyanggupin permintaan Sarah. Tapi kan Yully sekarang udah balik ke Jakarta.. Ga tiap hari juga gue pasti ketemu dia. At least kalo gue balik ke Jakarta lah baru bisa ketemu Yully. Kenapa gue ga nyanggupin permintaan Sarah yaa?

“Hahahaa.. Makanyaa Beler sayaanngg.. Elo itu mikirnya jangan pake emosi doongg.. Kalo elo mikir kaya gini, elo ga putus nih sekarang.. “ Kata Yully sambil tertawa dan menasehati gue setelah gue kasih tau pemikiran gue barusan.

“Terus kalo misalkan gue langgeng terus sama Sarah.. Berarti selamanya gue ga bisa ketemu elo dong, Yul?” Tanya gue.

Yully terdiam ga ngejawab pertanyaan gue.

“Ga ada elo di Bandung aja gue ngerasa ada yang ilang, Yul.. Apalagi kalo selamanya gue ga bisa ketemu elo.. “ Lanjut gue mendadak kepikiran kemungkinan itu.

“Aaahh Beleerr.. Elo tuh kadang kadang sweet banget deh.. “ Kata Yully perlahan. Sekilas gue ngerasa nadanya terdengar lirih.

“Eh iyaa.. Gue baru inget.. “ Kata Yully tiba tiba.

“Apa tuh?” Tanya gue.

“Kita ga bisa ngelanjutin ritual rutin kita dong yaa.. Kan elo putus nih.. Gue ga bisa nemenin elo dongg berarti.. “ Lanjut Yully mengingatkan gue akan ritual pacaran sementara dengan Yully yang kita lakukan setiap kali salah satu dari kita ada yang putus dan kebetulan dua duanya lagi single.

“Elo sih lagian lulus buru buru banget.. “ Cibir gue.

“Ih ko jadi gue yang salah wooo.. “ Jawab Yully yang disusul keheningan sesaat. Gue dan Yully sama sama ga ngomong. Entah apa yang ada di pikiran Yully saat ini, tapi yang pasti gue lagi mikirin gimana rasa kehilangan akan Yully mulai berasa. Saat saat seperti ini nih yang bikin gue berharap ada Yully. Bisa sih ngobrol lewat telepon kaya gini ataupun webcam.. Tapi tetep aja ga bisa ngegantiin ngobrol langsung, interaksi langsung tanpa dibatasi teknologi.

Hhh.. Tapi ya mau gimana? Udah pasti banget dia akan lulus lebih dulu dari gue paling engga setahun sebelum gue lulus. Walaupun kalo ngeliat track record kuliah gue, ga mungkin gue lulus tahun depan, yang berarti, lebih dari setahun gue dan Yully akan terpisah satu sama lain.

Sehari aja gue langsung ngerasa kehinlangan, apalagi lebih dari setahun..

“Ler,, “ Ucap Yully memanggil gue dan memecahkan keheningan.

“Ya?” Jawab gue buru buru merespon.

“Gue mandi dulu yaa.. Mau interview nih.. “ Kata Yully menyudahi pembicaraan. “Elo mandi sana.. Ada kuliah ga? Jangan cabut ih..” Nasehatnya terakhir kali.

“Iya MAMA ini mau mandi nih.. “ Jawab gue menyindir Yully yang udah kaya emak gue aja. Yully tertawa mendengar reaksi gue.

“Dasaarr.. Yaudah aahh daa.. “ Ucapnya kemudian menutup telepon.

Baru aja gue mau ngambil segelas hot chocolate gue, Dosa masuk lagi ke kamar gue, kali ini ia udah berbaju lengkap ga seperti tadi. Dia lalu ngajak gue ikutan sarapan nasi uduk. Gue nurut dan ikut dia dan Radit turun ke kamar Tom dan menggedor gedor kamar dia untuk membangunkan dia dan mengajaknya ikut sarapan.

“Ayok.. Pas banget gue laper.. Lah elo tumben udah bangun, ler.. “ jawab Tom ketika ia membuka pintu kamarnya dan kita ajakkin makan. Beberapa anak kosan yang juga udah bangun pagi itu ikutan makan juga bareng kita. Jadilah kita segerombola pergi ke warung nasi uduk itu dengan berjalan kaki.

Warung sarapan nasi uduk itu langsung kebanjiran pesenan dari kita kita yang memenuhi semua tempat duduk yang warung itu sediakan. Si penjual terlihat aga kewalahan meladeni pesenan kita yang sibuk mengambil gorengan tempe dan bakwan hangat yang sepertinya baru saja selesai dimasak.

Sambil sarapan kita semua membahas soal kenaikan harga kosan. Rata rata semua menyanggupi kenaikan harga tersebut, tapi ga sedikit juga yang berpikiran untuk pindah ke kosan lain yang lebih murah. Gue sih jelas jelas ga mau pindah. Udah ideal banget ini kosan.. Kenaikan harga yang cuma 250 ga berpengaruh ke gue. Yakin banget gue nyokap bokap pasti ga keberatan.

Gue juga nyeritain ke Radit soal Agni, adeknya ibu kosan yang kemaren ngebantuin gue waktu ada Layna di kamar. Radit yang masih saudaraan dengan ibu kosan ngejelasin ke anak anak kalo dia itu single mother. Baru aja nyelesaiin kuliah dia yang sempet cuti karena nikah dan ngurusin anak. Begitu udah cerai, baru lanjutin kuliah lagi dan setelah selesai dia balik kesini buat nemenin kakaknya.

“Jrit, itu dia udah punya anak?” Tanya gue kaget kepada Radit sambil meminum segelas air putih. Si Agni ini memang terlihat lebih tua dari gue, seperti layaknya wanita yang sudah sangat matang lah.. Tapi dengan badannya yang masih ideal dan perawakanya yang lebih ke pemudi dibandingkan orang tua, gue jujur kaget begitu tau dia udah nikah dan punya anak.

“Iya.. Anaknya udah gede, udah 10 tahun kalo ga salah anaknya.. “ Kata Radit menjawab pertanyaan gue.

“Wow.. Nikah muda dong berarti dia, sayang?” Tanya Dosa. Radit mengangguk.

“Umur 19 apa 20 kalo ga salah dia nikahnya.. “ Kata Radit.

“M B A tuh pasti.. “ Ucap Tom mengambil kesimpulan.

“M B A?” Tanya gue.

“Married by Accident, ler.. Nikah karena hamil duluan.. “ Jawab Dosa cepat. Oooh itu toh artinya..

“Wah gue ga tau deh M B A apa engga.. Yang jelas nikah muda deh gue taunya.. “ Kata Radit menjawab sebisa yang ia tahu.

“Beehh pasti liar nih.. “ Kata Tom. Jiwa mesumnya keluar. Gue baru mau ngingetin Tom buat mikirin cewe sabuga yang sampe sekarang belom jadian jadian juga sama dia ketika tiba tiba Tom terpikir sesuatu.

“Eh kenapa ga kita ajak lari sore aja ke sabuga bareng kita? Ya ga? Elo pasti pada mau lari sore kan nih Dosa sama genggongnya” Kata Tom antusias sambil ngeliatin gue, radit, dan Dosa. Gue ga mau ngejawab, ga terlalu yakin sama ide Tom. Dosa mengangguk mengiyakan pertanyaan Tom. Mereka mah emang rutin pasti lari sore.

“Bisa aja sih.. Ntar gue ajakkin deh yaa?” Kata Radit setuju. Tom langsung antusias sebelum akhirnya Dosa yang menjatuhkan antusiasmenya karena mengingatkan dia kepada si cewe Sabuga itu. Kita semua tertawa melihat Tom begitu.

Sekembalinya ke kosan, satu persatu langsung terlarut dengan aktivitas mereka masing masing. Tom, Dosa, dan Radit pergi kuliah. Anak anak kosan yang lain juga beberapa ada yang berangka ke kampus hingga akhirnya suasana kosan langsung sepi pagi itu.

Saat sepi itulah gue menyadari kalo gue udah putus sama Sarah. Biasanya dia pasti lagi bawel nih ngingetin gue buat kuliah, nyemangatin gue untuk dateng ke kampus. Tapi sekarang? Nope.. Dia ga ngehubungin gue sama sekali. Sempet kepikir buat ngontak dia. Buat ngobrol sama dia soal kemaren dan berharap kita ga jadi putus. Tapi kemudian gue inget permintaan absurd dia yang ga akan bisa gue sanggupin. Dan gimana kerasnya pendirian dia, hanya bisa ditandingi sama kerasnya pendirian gue.

“Sayang”

Begitu nama kontak dia di hape gue.

Gue letakkin hape gue ke meja komputer dan gue nyalakan komputer buat main game, berharap bisa terlarut dan melupakan itu semua. Gue putar tombol volume speaker gue dan bermain game dengan suara yang menggelegar. Gue ambil sebotol minuman keras absolut Vodka dari koleksi gue dan gue taruh disamping layar buat gue minum. Daripada gue sedih sedih mikirin begituan, mendingan gue puas puasin dulu jadi jomblo. Ga perlu ada yang ngatur ngatur dan ngelarang larang gue ngapa ngapain..

Tanpa gue sadari gue main game hingga kelewatan jam makan siang. Mata gue berkunang kunang dan kepala gue sedikit pusing akibat meminum Vodka murni tanpa gue campur apapun kecuali es batu dari kulkas. Sudah lebih dari setengah botol gue habiskan. Main game lama lama mulai ga konsen, kebanyakan matinya daripada ngebunuhnya. Perut juga mulai bunyi. Akhirnya gue putuskan untuk nyari makan. Saat gue berusaha berdiri untuk mengambil dompet dan pergi makan siang, keseimbangan gue goyah. Wanjir mabok nih gue..

Ga nyangka gue semabok ini. Perasaan baru setengah botol udah begini aja gue.. Lirikan mata gue langsung melihat penampakan botol Vodka itu.

Lah? Sisanya tinggal seperempat?

Perasaan tadi setengah..

Eh buset.. Ga sadar gue udah tinggal segitu aja..

Pantesan ini ‘kapal’ makin ‘miring’..

Gue ngerasain pandangan gue semakin lama semakin ngeblur dan semuanya yang masih terlihat tampak miring.

Dengan kesadaran yang tersisa dan ingatan gue akan tata letak kamar gue, langsung gue kerahkan tenaga gue untuk melemparkan diri gue ke kasur.

Bruk!

Aahh betapa nikmatnya rebahan di kasur gue yang empuk ini. Gue rebahan bentar sampe pandangan gue ga ngeblur, terus gue jalan deh beli makan siang.

.

. .

. . .

. . . .

“Ler?”

“Astaga ini anak malah tidur.. Pantesan gue telepon ga diangkat daritadi.. “

Sebuah suara terdengar di telinga gue. Siapa pula ini? Baru juga rebahan sejenak udah ada aja yang ganggu.

“Ler?” Panggil suara itu. Kali ini badan gue digoncang goncangkan. Dengan terpaksa gue buka kedua mata gue. Pandangan gue masih ngeblur, namun perlahan lahan mulai menghilang. Semuanya mulai kembali jelas. Ada dua sosok disamping kasur gue yang sedang berdiri menatap gue. Siapa tapi?

“Lo ga mau ikut lari sore?” Ucap suara itu lagi?

Hah?

HAH?

HAHHH??

Gue gelengkan kepala gue dan berusaha menjernihkan pandangan gue. Akhirnya terlihat jelas siapa dua sosok tersebut. Dosa dan Layna. Mereka udah berpakaian lengkap untuk lari sore.

Gue langsung kebangun kaget dan heran ngeliat mereka.

Wanjir?

Sekarang jam berapa?

“Tuh kan bener dugaan gue, yi.. Masih tidur ini anak.. “ Ucap Dosa ke Layna seolah gue ga bisa denger.

Gue baru mau ngomong ketika rasa pening itu muncul. Sekujur badan gue terasa sangat lemas. Lambung gue seperti ada yang menusuk nusuk. Yak ini dia..

Hangover..

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 37 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 36)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 38)