Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11Part 12Part 13Part 14Part 15Part 16
Part 17Part 18Part 19Part 20Part 21Part 22Part 23Part 24
Part 25Part 26Part 27Part 28Part 29Part 30Part 31Part 32
Part 33Part 34Part 35Part 36Part 37Part 38Part 39Part 40
Part 41Part 42Part 43Part 44Part 45Part 46Part 47Part 48
Part 49Part 50Part 51Part 52Part 53Part 54Part 55Part 56
Part 57Part 58

Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22

Start Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22 Start

Gue merasakan badan gue sempet mematung untuk beberapa saat. Gue bahkan sama sekali ga bergerak dari posisi gue sekarang waktu Rahma berdiri dan menghampiri gue. Ga nyangka banget gue bisa ketemu dia ditempat ini, tempat ini terlalu ramai untuk selera Rahma.. Dia ga seperti Sisi yang selalu have fun untuk pergi ke keramaian, Rahma lebih memilih untuk pergi ke tempat yang relatif sepi untuk bisa ngobrol dan bercanda berdua. Dimana dia bisa bebas mencurahkan isi hatinya kepada lawan bicaranya..

Ini kenapa gue jadi mengenang waktu waktu gue sama dia dulu deh.. Ini cewe yang udah mengkhianati gue.. Ngapain juga gue inget inget lagi itu kenangan.. Seindah apapun kenangan itu dulu, tetep aja akhirnya pahit..

“Ler.. Kamu apa kabar?” Ucapnya ragu sambil memegang lengan tangan kiri gue.

“Baik.. ” Ucap gue sambil sedikit menggerakkan tangan kiri gue agar tidak lagi tersentuh Rahma. Keliatan banget Rahma kaget sama gesture gue yang ga welcome sama dia itu. Tapi gue juga ngeliat raut muka dia yang bisa ngerti dan nerima kenapa gesture gue bisa begitu. Iyalah harus.. Salah dia sendiri kan?

“Gue cabut duluan yaa.. ” Ucap gue kemudian berjalan melewatinya dengan cepat. Sekarang gue akhirnya memiliki tenaga untuk bergerak pergi darinya. Mungkin tadi gue hanya kejebak nostalgia aja..

Sepintas gue penasaran buat ngeliat bagaimana reaksi dia yang gue tinggalin kaya gini.. Gue pengen ngeliat muka dia yang sakit, tapi gue tahan.. Kalo gue nengok, justru jadi keliatan gue yang ngarep banget pengen dia nyamperin gue.. Lagipula gue udah ditunggu Yully..

Saat itulah gue ngerasain ada genggaman hangat di lengan tangan kanan gue.

“Ler, please.. ” Ucap Rahma dari belakang. Gue langsung nengok ke belakang, aga takjub juga gue liat reaksi dia yang se-drama ini.

“So-sorry.. ” Ucapnya sambil melepaskan tangan gue, ” Mmm.. kita boleh ngobrol dulu ga? Sebentar ajaa.. Ga akan lama kok.. “

Baru gue mau berusaha nolak, dia udah ngomong lagi. “Please leerr.. ” Sahutnya memohon.

Gue menghela nafas gue.. “Bentar kan?” Ucap gue, Rahma mengangguk. “Yaudah.. ” Lanjut gue. Mungkin emang gue orangnya terlalu baik juga kali ya? Harusnya nih gue bodo amat sama dia mau dia kaya gimana juga.. Tapi entah kenapa gue kaya masih punya beberapa pertanyaan yang tersisa buat dia.. Pertanyaan yang sebenernya selalu muncul di dalem hati gue setiap kali gue inget dia ngeduain gue.

Rahma lalu mempersilahkan gue duduk di meja dia duduk tadi. Gue melihat sekitar meja itu dan sedikit tersenyum.

“Kenapa? Ko kamu senyum gitu?” Rahma yang melihat senyuman gue segera bertanya.

Gue kaget, ternyata dia ngeliat senyuman gue. “O-oh.. Engga.. Tadi gue sempet kaget aja ko lo bisa ada disini.. “

“Lho? Emang kenapa gitu? Kan ini tempat makan?”

“Iyaa, gue inget elo biasanya selalu nyari tempat yang sepi buat makan atau apapun itu.. Makanya gue kaget ko ada elo di sini, ini tempat kan rame.. ” Ucap gue menjelaskan.

“Terus.. hubungannya sama kamu senyum barusan.. apa?” Tanya Rahma bingung.

“Tadi gue ngeliat sekitar sini, ternyata sekitar ini meja emang ga terlalu rame.. Letaknya aga dipojok juga kan.. Ternyata elo masih sama aja kaya dulu.. ” Ucap gue santai. Tanpa sadar gue ngelempar nostalgia itu ke pembicaraan gue sama dia.

“Kamu.. Masih inget aja ya ternyata? Ga nyangka aku.. ” Rahma terlihat kaget mendengar penjelasan gue. Dia lalu tersenyum manis.

“Udah deh.. Mau ngomongin apaan nih sekarang?” Gue langsung berusaha mengalihkan topik. Salah juga sih gue ngomong gitu tadi, tapi yaa mau gimana dong? Emang gue orangnya gitu, selalu inget sama hal hal kecil dan sepele yang biasanya ga diinget sama cowo cowo.. Cewe nganggep itu romantis, cowo nganggep itu ga guna..

“Mmm.. Kamu udah makan? Mau mesen dulu ga?” Ucapnya salah tingkah.

“Engga, makasih.. Tadi baru aja makan.. “

“Ohh gitu.. Mmm.. Makan dessert gimana? Kamu udah pernah nyobain Gelato disini belom? Enak lhoo.. Aku pesenin satu ya?” Ucapnya kembali salah tingkah.

“Apaan sih? Kan gue udah bilang tadi gue udah makan.. Elo kenapa sih?” Gue jadi kebingungan ngeliat tingkah laku dia. Kenapa lagi ini orang.. “Kalo ga jelas gini mendingan gue cabut nih sekarang.. ” Ancem gue sambil bangkit dari kursi gue.

“Ler jangan.. ” Rahma langsung bereaksi begitu ngeliat gue hampir berdiri. Ia lalu menunduk dan mengambil nafas panjang kemudian menegakkan wajahnya.

“Aku mau.. Aku mau minta maaf ke kamu, ler.. ” Ucapnya.

FINALLY!

Itu yang gue tunggu tunggu dari dia selama ini! Udah seharusnya lo minta maaf sama gue!

“Minta maaf kenapa?” Gue berusaha stay cool.

Rahma menelan ludahnya. “Ka-karena aku udah.. Ngeduain kamu.. “

Gue cuma ngangguk ngangguk aja. Puas banget gue. Ngeliat orang yang ngeduain gue sekarang mohon mohon maaf ke gue.

“Yaa bagus deh.. Nyadar juga akhirnya, biarpun aga lama nyadarnya, tapi ga apa apa lah.. Udah berapa lama tuh? Ga inget gue.. ” Jawab gue cuek.

“A-aku pengen minta maaf ini dari lama.. Tapi aku takut buat ketemu kamu.. Aku takut kamu masih marah sama aku.. Aku ga pernah ngeliat orang semarah itu sampe bikin orang masuk rumah sakit.. ” Ucap Rahma ragu.

Yaampun Rahma.. Gue emang kesel sama lo, tapi bukan berarti gue bakalan ngehajar elo.. Emang gue tipe tipe orang yang bisa mukul cewe apa? Engga lah.. Jiwa gentleman gue ga ngijinin gue untuk berbuat seculun itu.

“Salah sendiri itu anak.. Nyari gara gara sama senior.. ” Ucap gue ke Rahma.

“Aku ga mau juga minta maaf ke kamu kalo ga ketemu kamu.. Tapi semenjak ‘hari itu’.. Aku kaya ga pernah bisa ketemu kamu aja.. Kalaupun ketemu kamu, pasti lagi di kampus.. Aku ga berani ngomong sama kamu di kampus.. ” Ucap Rahma sedih. Rahma mulai membuka satu persatu apa yang terjadi padanya setelah ‘hari itu’ dimana gue ngeliat dia nyelingkuhin gue sama si cowo tolol itu.

“Lah kenapa emang?” Tanya gue heran.

“I-iya.. Semenjak ‘hari itu’.. Anak anak kampus langsung kaya memihak kamu.. Aku ngerasa kaya semua orang ngehindarin aku.. Kamu tau ga sih gimana terkenalnya kamu di kampus? Dan gimana terkenalnya ‘hari itu’ di lingkungan kampus?” Tanya Rahma ke gue.

Well, bukan mau sombong, tapi emang gue punya banyak banget temen kan di kampus.. Dan gue cukup populer karena gue mau bergaul sama siapa aja.. Makanya begitu cerita mengenai Rahma ketahuan selingkuhin gue, cerita itu langsung kesebar di kampus dan semua anak kampus langsung memihak kepada gue, si Rahma sendiri ya jadi kaya ga punya temen lah di kampus..

Apalagi dari cerita yang kesebar adalah dia ketahuan pas lagi mesum, yaa makin jelek aja nama dia di kampus.. Rahma lalu menceritakan bagaimana kehidupan dia di kampus semakin ga nyaman karena cowo cowo di kampus pada langsung jadiin dia ‘target’, berharap bisa mesum sama Rahma, yang emang badannya bagus sih..

Terkadang gue ngerasa kasihan sama Rahma.. Tapi yaa gimana lagi? Itu mungkin hukuman sosial buat mereka karena udah mesum dan selingkuh.

“Akhirnya ya aku cuma bisa pasrah aja.. Emang ini salah aku juga.. Yaa aku cuma bisa berharap someday bisa ketemu kamu dan aku bisa minta maaf sama kamu secara langsung.. Dan akhirnya terkabul juga harapan aku hari ini.. ” Ujar Rahma menutup perkataannya.

Hmm.. Sepertinya udah cukup juga gue ngedenger permintaan maaf dia.. Cukup tulus juga kayanya..

Tapi gue masih punya pertanyaan buat dia..

“Ko elo bisa sih tiba tiba jadi deket sama itu anak? Gimana caranya sih?” Tanya gue penasaran.

Rahma aga ragu untuk menjawab.

“Awalnya karena.. ” Rahma melihat gue. “Kezia.. ” lanjutnya pelan.

Eh?

Gue ga salah denger?

“Hah? Sorry siapa?” Dengan naif gue nanya lagi meskipun sepertinya gue tau siapa yang dimaksud Rahma tadi.

“Kezia, ler.. ” ucapnya sedikit lebih kencang.

Jantung gue langsung berdetak ga karuan.

Kenapa dia bisa nyebut nama itu? Astaga.. jangan bilang???

“Aku tau waktu itu kamu lagi deket sama Kezia.. ” Ucapan Rahma langsung mengkonfirmasi pertanyaan hati gue tadi.

Gue ga bisa ngomong apa apa.. Gue sama sekali ga nyangka kalo dia tau hubungan gue sama Kezia.

“Waktu itu aku ngeliat hubungan kita lagi jenuh jenuhnya.. Kita lagi berada di titik dimana kita lagi bosen sama rutinitas pacaran kita yang gitu gitu aja.. Makanya mungkin itu yang ngebuat kamu bisa jadi deket sama Kezia.. ” Ucap Rahma.

“Ta-tau darimana tentang Kezia?” Tanya gue. Gue ga bisa diem lagi.

Rahma tersenyum lemah. “Aku kan cewe juga.. Aku bisa ngeliat gimana gerak gerik si Kezia sama kamu.. Dan aku juga bisa ngeliat gimana kamu tertarik sama dia.. ” Jawab Rahma.

Gue ga bisa ngebantah.. Fakta bahwa Rahma tau gue sempet deketin Kezia bener bener bikin gue kaget.

“Awalnya aku marah sama kamu.. Dan aku berusaha bales dendam sama kamu.. Saat itulah masuklah.. ” Rahma berhenti sejenak dan melihat gue. “Henri.. “

Hhh nama itu keluar juga.. Si junior anjing itu..

“Awalnya Henri masih biasa biasa aja sama aku.. Tapi lama lama aku sama dia makin deket.. Sementara kamu sibuk sama Kezia, aku sama Henri makin deket.. Selama ini aku bingung sama hubungan kita, kenapa kok kayanya kita ga berkembang lebih serius lagi.. Aku ngerasa kaya hubungan kita ga jalan kemana mana.. Sedangkan sama Henri, aku ngerasa beda.. Aku ngerasa setiap obrolan aku sama dia itu nyambung.. Entah kenapa aku bisa lepas ngobrol apapun sama dia.. ” Rahma terlarut dalam ceritanya.

“Awalnya aku bener bener cuma mau bales dendam sama kamu.. Tapi lama kelamaan, aku sadar aku.. Sayang sama dia.. Bener bener sayang sama dia.. Aku ngerasa bahagia sama dia, Ler.. Makanya aku memutuskan untuk mengakhiri hubungan kita berdua.. Dan akhirnya ‘hari itu’ terjadi.. ” Kata Rahma, suaranya sedikit bergetar saat ia menceritakan bagian cerita itu.

“Itulah bedanya gue sama lo.. Gue sama Kezia ga berlanjut apa apa.. ” Ucap gue, entah kenapa gue berusaha membela diri gue.

“Iya ler, aku tau.. Waktu itu tuh aku marah sama kamu karena aku ngerasa kok kamu ga sadar sama kelakuan kamu sendiri yang udah ngeduain aku sama Kezia.. Tapi ternyata.. Aku sempet ketemu Kezia ga lama setelah ‘hari itu’ dan akhirnya kita berdua sempet ngeobrol.. Apa yang dia ceritain ke aku bikin aku sadar salahnya aku.. ” Rahma meneteskan air matanya kemudian ia mengelap sendiri air matanya dengan jemarinya.

“Aku ga sadar gimana kamu masih berusaha memperjuangkan aku dan rela ngelepasin dia.. Sementara aku udah ngikutin ego aku sendiri.. ” Ucap Rahma yang kemudian kembali menitikkan air mata. “Ma-maafin aku, ler.. ” Ucapnya yang akhirnya menangis.

Ada bagian dari dada gue yang terasa sakit ngeliat Rahma nangis kaya gini di depan gue. Apalagi setelah tau kalo dia tau soal Kezia. Ternyata dia udah lebih dulu ngerasain rasa sakit yang gue rasain selama ini.

Tanpa sadar gue ngeraih tangan dia yang ada di meja. Gue genggam erat. Semakin erat gue genggam tangan dia, semakin hilang rasa marah gue ke Rahma. Rahma juga akhirnya menggenggam tangan gue erat banget sambil berusaha menghentikan tangisnya.

“Aku malu sama kamu ler.. Kamu masih percaya sama hubungan kita, sedangkan aku malah.. aku malah.. ” Rahma berusaha ngomong kembali namun akhirnya kembali menangis.

“Rahma udahlah.. ” Akhirnya gue berusaha ngomong, ga tega gue ngeliat dia kaya gini.. Gue elus elus jemarinya untuk menenangkan dia yang masih menangis.

“Sekarang gue mau nanya sama lo.. Menurut lo, seandainya ga ada Kezia sama Henri, sampe sekarang kita masih akan tetep jadian apa engga?” Tanya gue.

Rahma berusaha menenangkan dirinya kemudian menggelengkan kepalanya.

Yep, sesuai dugaan gue juga.. Emang hubungan gue sama Rahma itu seperti ada yang kurang.. Gue ga ngerasa cocok juga sama Rahma, sebaliknya gue ngerasa gue ngeklik banget sama Kezia. Hal yang sama gue rasa terjadi buat Rahma dan si Henri..

Akhirnya gue dan Rahma mulai bisa mencairkan suasana.. Gue juga udah mulai bisa ngelepas apa yang terjadi setelah mendengar penjelasan Rahma. Rahma juga cerita kalo dia lagi berantem saat ini sama Henri, makanya dia sendirian di restoran ini ketika gue dan Wulan abis putus dan akhirnya kita berdua ketemu lagi.

Gue lalu pamit pulang duluan karena udah janjian sama Yully tadi sebelum ketemu dia.

“Ler.. Ini aku serius.. Maafin aku yaa.. Harusnya kita ga berakhir ga enak kaya gitu.. ” Ucap Rahma saat gue bangkit berdiri.

Gue tersenyum terus nyamperin dia dan ngelus kepala dia. Rahma terus bangkit dan meluk gue. Erat banget.

Ini dia alesannya kenapa dia selalu milih tempat yang sepi kalo pacaran.. Dia selalu kontak fisik kaya gini, kalo di tempat rame bisa disorakin kalo kita..

“Iya.. Aku udah maafin kamu kok Rahma.. ” Bisik gue pelan ke telinganya kemudian gue kecup pelan keningnya dan melepaskan pelukannya.

Gue kemudian berjalan meninggalkan restoran itu dengan di satu sisi lega, di satu sisi berasa kosong..

Bersambung

END – Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22 | Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 22 – END

(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 21)Sebelumnya | Selanjutnya(Kisahku Saat Ngekost di Bandung Part 23)