Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 9

Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6Part 7Part 8
Part 9Part 10Part 11

Cerita Dewasa Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 9

Cerita Dewasa Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 9

Maya : Gimana Rin? Sukses?

Rina : Hihi.. Nanti aku ceritain. Cari tempat makan dulu yuk.

Maya : Wkwkwkwk yang habis ngentot pasti cape dan lapar.

Maya dan Rina keluar dari hotel mencari tempat makan, mereka kemudian menuju KFC terdekat. Setelah memesan makanan mereka mengobrol menceritakan pengalaman Rina tadi.

Maya : Dasar ya, gue tadi nungguin bosen di lobi hotel. Kamu enak-enakan sama Pak Soni.

Rina : Hehe makasih ya. Yang penting tadi aku dah sukses muasin Pak Soni. Walau awalnya emang sakit banget. Tapi setelah itu enak loh.

Maya : Wah keren kamu. Mana uang bayarannya?

Rina lalu mengeluarkan amplop tebal dari tasnya yang berisi uang 10 juta.

Rina : Nih, baru pertama kali aku megang uang sebesar ini.

Maya : Wah asyik nih. Kita bisa shopping.

Rina : Ini kan uang ada 10 juta, 5 juta buat SPP aku, 3 juta buat aku shopping, 2 juta buat kamu May.

Maya : Wah kebanyakan Rin, aku sejuta aja, sejuta lagi buat Pak Budi gimana?

Rina : Cocok May. Kamu kontak Pak Budi ya.

Maya kemudian menekan tombol di hp dan menelepon pak Budi. Pak Budi kemudian mengangkat telepon Maya.

Maya : Halo pak.

Pak Budi : Eh iya May, gimana?

Maya : Ehm.. Ini Rina dah beres melayani Pak Soni. Rina kan dikasih uang 10 juta, aku mau kasih bapak 1 juta soalnya bapak yang ngasih pelanggan ke Rina.

Pak Budi : Haha. Ga usah Rin, uang itu buat kalian berdua aja. Bapak gak perlu uang, kalian cukup bayar dengan bapak bisa threesome dengan kalian berdua. Hehe

Maya : Wah boleh pak.

Pak Budi : Baik, nanti bapak kabari lagi ya May.

Rina : Gimana May?

Maya : Pak Budi nolak Rin. Katanya uang itu buatku aja.

Rina : Wah terus?

Maya : Tapi dia pengen main dengan kita berdua, istilahnya threesome.

Rina : Wow, kapan tuh? Sepertinya menarik may.

Maya : Nanti Pak Budi kabari kita lagi Rin.

Rina : Oke deh.

Maya dan Rina kembali ke kediamannya masing-masing.

****

Pak Budi lantas mengirim pesan kepada Maya, dia mengajak Maya dan Rina menginap di sebuah villa di Lembang milik kawannya. Pak Budi menyewa villa itu untuk bisa berpesta sex dengan dua ayam kampusnya. Maya dan Rina menyetujui permintaan Pak Budi. Sabtu pagi mereka kemudian bertemu di sebuah tempat yang dijanjikan dan menaiki mobil Pak Budi. Mereka menuju Lembang dengan senang, tahu mereka akan bersenang-senang di sana. Mereka tiba di villa yang cukup luas dengan 3 kamar. Di belakangnya ada kolam renang. Mereka disambut oleh Mang Ujang, pria setengah baya berusia 60 tahunan yang sudah 20 tahun menjaga villa tersebut. Mereka juga bertemu dengan Adi laki-laki berusia 18 tahunan yang menjadi tukang kebun di villa tersebut.

Mang Ujang : Eh juragan, ketemu lagi. Wah cantik-cantik nih pacar juragan sekarang.

Pak Budi : Haha iya mang. Kebetulan lagi pengen liburan nih. Jadi ngajak adik-adik ke sini.

Adi : Mantap om adik-adiknya. Bikin aku naksir hehe

Pak Budi : Hehe.. Sekolah dulu yang benar, jangan dulu main cewek.

Maya dan Rina sedikit risih dengan percakapan antara Mang Ujang, Adi dan Pak Budi. Mereka kemudian menempati kamar yang sudah disediakan. Maya dan Rina menempati satu kamar, sementara Pak Budi menempati kamar lain. Walau begitu nanti malam mereka akan bermain threesome dalam satu kamar.

Setelah berganti baju dan membereskan kamar, Pak Budi beristirahat karena cape menyetir dari Bandung Kota ke Lembang. Sementara Maya dan Rina memutuskan untuk berenang, mereka mengenakan baju renang muslimah dengan jilbab yang tetap terpasang. Namun tetap saja lekukan-lekukan tubuh keduanya terlihat jelas membuat birahi laki-laki yang melihatnya. Saat sedang berenang, Mang Ujang dan Adi mencuri kesempatan untuk memperhatikan dua ayam kampus ini. Adi berlagak sedang menggunting tanaman dekat kolam renang. Sementara Mang Ujang berlagak sedang menyapu halaman dekat kolam renang.

Maya : Eh Rin, liat tuh, Adi sama Mang Ujang lagi merhatiin kita.

Rina : Iya May, dari awal kita datang mata mereka dah jelalatan kok.

Maya : Hhm.. Kita kerjain mereka yuk.

Rina : Maksudnya? Kerjain gimana?

Maya : Mang Ujang, Adi, sini deh kalian berdua.

Rina : Loh kok dipanggil May?

Mang Ujang dan Adi kaget saat Maya tiba-tiba memanggil mereka berdua. Mereka berdua pun mendekati Maya dan Rina yang sudah naik dari kolam dan duduk mengeringkan diri di sisi kolam.

Mang Ujang : Eh, ada apa neng manggil kita berdua?

Maya : Sini dong, masa Cuma liat kita dari jauh. Kalau mau ngobrol sama kita ya dari deket aja biar enak. Hihi

Adi : Iya kak, abis malu sama kakak yang cantik. Kita kan Cuma kerja disini hihi

Rina : Iya, kita kan belum saling kenal. Barangkali kalau ngobrol begini bisa jadi lebih kenal.

Mang Ujang : Hehe.. kita kan dah kenalan. Kami tahu nama neng berdua, neng tahu nama kita kan.

Maya : Yee.. Maksudnya mengenal lebih dekat gitu, misalnya Mang Ujang tinggal dimana, masih bujangan atau nggak hihihi

Mang Ujang : Neng Maya bisa aja. Asyik donk kalau bisa mengenal lebih jauh. Kalau Mang Ujang jujur duda, anak 2 cucu 5. Istri dah meninggal 5 tahun yang lalu.

Adi : Saya perjaka kak, umur saya 18 tahun, masih suci hihihi

Rina :Hihihi lucu deh kalian.. Kalian tahu kan kami siapanya Pak Budi?

Mang Ujang : Kalian pasti perempuan simpanannya Pak Budi ya, luar biasa ya dia. Bisa punya kalian yang muda, cantik, dan kinyis-kinyis. Emang kuat Pak Budi garap neng berdua, kalau saya sih kayaknya lemes baru garap salah satu dari neng berdua hihi.

Maya : Mang Ujang bisa aja, iya kita emang simpenannya Pak Budi. Tapi kelihatannya Mang Ujang sama Adi nafsu banget sama kita, hayo ngaku.

Adi : Sebenarnya iya sih kak, apalagi Adi belum pernah, baru pernah liat bokep aja kak.

Rina : Hayo, nakal kamu ya Adi..

Mang Ujang : Kalau neng mau berbaik hati sih, boleh donk mang Ujang secelup dua celup. Dah lama gak ewean wkwkwkwkwk..

Adi : Adi juga mau kak..

Maya : Hhm… Gimana ya, enak aja.. Bayar donk wkwkwkkw

Adi : Yah… Adi lagi bokek kak, atau nanti pas gajian deh Adi bayar asal bisa ngerasain memek kakak hihi.

Mang Ujang : Iya neng, pas gajian deh mang bayar.

Maya : Gak deh Mang, bercanda, gini aja kita buat permainan yuk. Kita suit aja siapa yang menang bisa milih pasangan, Gimana? Nanti kita main di kamarku.

Mang Ujang : Serius neng? Wah asyik

Adi : Yeeee…

Mang Ujang dan Adi kemudian suit, hasilnya Adi yang menang. Adi memilih Rina sebagai lawan main, alasan Adi Rina lebih putih dan tinggi dari Maya. Sementara Mang Ujang senang bisa ngentot Maya karena menurut Mang Ujang Maya cantik dan lebih semok dari Rina. Mereka kemudian masuk ke kamar yang berbeda. Mang Ujang masuk kamar Maya sementara Adi dan Rina masuk kamar kosong yang tidak dipakai. Maya dan Rina hanya tinggal memakai celana dalam, jilbab dan bra yang masih terpasang. Hal ini karena setelah berenang mereka malas untuk memakai baju lagi. Mang Ujang kemudian mendatangi Maya di atas kasur yang empuk, begitupun Adi dan Rina bergumul di atas kasur.

Maya kemudian membuka celana Mang Ujang, kemudian memelorotkan celana dalam Mang Ujang. Mang Ujang kelonjotan keenakan saat Maya mulai menjilat kontolnya, sambil mengocoknya dengan tangannya. “

Maya : Wah, cepet banget besarnya Mang, dah lama nggak ada yang manjain nih kontolnya

Maya kemudian mulai memasukkan kontol Mang Ujang kedalam mulutnya. Kemudian maya mengeluarkan skill menyepongnya yang membuat Mang Ujang kelonjotan keenakan

Mang Ujang : ooohhh neng maya enak sekali…..

Sekitar 10 menitan Maya “berkaraoke” dengan kontol Mang Ujang, Mang Ujang mulai merasa ada yang mendesak didalam tubuhnya. sepertinya Mang Ujang akan orgasme, menyadari kontolnya sudah berdenyut-denyut, Maya kemudian dengan cepat menghentikan aktivitasnya, untuk mencegah Mang Ujang orgasme, karna sepertinya ia tidak mau cepat-cepat menyudahi permainan ini. Kemudian dengan cepat maya membuka celana dalamnya. Maya kemudian naik mengangkangi pinggang Mang Ujang.

Kemudian maya mengarahkan kontol Mang Ujang yang sudah mengeras sempurna ke liang kenikmatannya yang sudah basah, tanpa kesulitan kontol Mang Ujang masuk dalam liang surgawi itu dan terjepit didalamnya.

Mang Ujang : Oooohhh neng Maya… enak sekali….

Maya yang sudah tidak dapat menahan gejolak nafsunya, langsung menggoyangkan pantatnya dengan kecepatan tinggi, sehingga kontol Mang Ujang yang tadinya hampir orgasme, terkocok dengan cepat.

5 menitan maya menggenjot dengan cepat, Mang Ujang mulai merasakan lagi akan orgasme,

Mang Ujang : Maaayyyy Mang Ujang mau keluaaarrr…..

Seketika orgasme Mang Ujang meledak sekitar 10 kali semprotan sperma Mang Ujang dalam vagina maya, sehingga vaginanya pun tidak dapat menampung sperma sehingga meluber keluar. Mang Ujang kemudian terduduk di kasur. Maya tertelungkup di sebelah Mang Ujang, sperma Mang Ujang masih meleleh dari vaginanya.

Mang Ujang : makasih neng maya, dah lama banget mang Ujang gak ngentot begini.

Maya : Hihi.. Tapi Maya belum keluar loh, belum puas. Mang Ujang dah keluar aja.

Mang Ujang : Habis kamu terlalu cantik dan seksi sih, Mang Ujang kan gak tahan..

Maya : Hihi.. Bilang aja dah loyo…

Sementara itu Rina langsung mengarahkan tangan kanannya ke kontol Adi. Diremas-remasnya kontol cowok itu dengan lembut, dirasakannya kontol itu mengembang sedikit demi sedikit seperti adonan kue. Adi sendiri menggeser duduknya sehingga kini mereka berdempetan. Ditariknya dagu Rina sehingga kedua bibir mereka mulai beradu.

Adi : Hmmpphhh… hmmppphhhh…

sambil berciuman, Adi meremas-remas bongkahan dada Rina. Dipijatnya bukit kembar itu dengan lembut. Rina sendiri tidak ketinggalan meremas kontol Adi sehingga batang itu semakin membesar dan tegang.

Hmmpphh… slurrrppp… sluurrrrpppp… lidah mereka saling berpagutan di dalam mulut masing-masing. Adi memejamkan mata, berusaha menikmati bibir tipis Rina. Dikenyotnya bibir merekah itu sambil terus meremas dada Rina yang tampak semakin besar karena terangsang.

Rina meremas-remas batang Adi seperti sedang memerah susu sapi. Dirasakannya batang itu semakin besar sehingga tangan mungilnya semakin kesulitan memerahnya. Adi hanya menikmati momen sensual bersama mahasiswi berjilbab itu, seakan tidak ingin melepaskan kesempatan emas di depan mata untuk menikmati tubuh gadis berjilbab.

Keduanya saling melenguh, menikmati bibir dan remasan satu sama lain. Sudah 10 menit mereka saling berpagut dan meremas. Kontol dan payudara keduanya sudah tampak menegang maksimal, siap digarap lebih jauh lagi.

Adi mendekati tubuh Rina, dibukanya celana dalam dan bra Rina, tersisa hanya jilbab dengan tubuh Rina telanjang bulat.

Adi :Wooww!!

takjub Adi saat akhirnya ia disuguhkan kedua bongkahan dada Rina tanpa BH.

Adi melongo melihat badan Rina yang kini telanjang, begitu putih dan mulus. Tidak ada lipatan di perutnya, begitu rata dan menggairahkan. Pinggang kecilnya membuat Rina tampak memiliki pantat dan payudara ideal. Adi menelan ludah melihat tubuh indah itu terikat tak berdaya, di depannya, di kamar yang tidak ada siapapun kecuali mereka.

Adi : SLURRRPPPPP…!!!

Rina mendongak, terdengar lenguhan pelan saat Adi menjilat belahan dadanya. Ia mencucuk dada yang menggairahkan dan seksi. Kedua gunung kembar gadis itu, begitu besar dan menantang. Puting coklatnya menghias ujung dadanya seperti buah ceri di atas kue tart. Tidak ingin melewatkan pesta, Adi pun langsung memasukkan ceri coklat itu ke dalam mulutnya, menghisapnya seperti anak kecil mengemut permen favoritnya. Dihisap, diemut, kadang digigit kecil dan ditarik. Adi membuat Rina bergelinjang dengan permainannya di puting susu gadis itu.

Vagina Rina terbuka bebas, menampakkan gundukan daging tebal dengan balutan bulu tipis di sekitarnya. Adi terbelalak melihat indahnya vagina Rina. Ia mengelusnya, memasukkan jarinya ke dalam, dan sesekali menarik rambut kelamin Rina.

Adi :Kaak, seksi banget sih?

Ujar Adi pelan sambil perlahan menjilat vagina gadis berjilbab itu, terus naik sampai ia menjilat kedua payudara Rina hingga kemudian berhenti dengan mencium hidung karyawati tersebut.

Rina menggelinjang karena geli oleh serangan lidah Adi. Adi terus menyapu seluruh badan Rina tanpa tertinggal setitik pun. Lidahnya berakhir di vagina. Dibukanya lebar-lebar vagina Rina dengan kedua tangannya sebelum lidahnya menyapu bagian dalam lubang pribadi gadis itu. Dirasakannya vagina Rina sudah sangat basah oleh cairan kenikmatannya sendiri. Adi menjilat dan sesekali menggigit klitoris Rina yang ditemukannya. Rina bergelinjang semakin kuat saat Adi menggigit dan menarik biji kecil itu, seolah ingin melepasnya dari vagina Rina.

Adi menghentikan kegiatannya. Ia berdiri memandang Rina yang terengah-engah setelah tubuhnya dijamah habis-habisan oleh cowok itu.

Dalam satu serangan tiba-tiba, Adi menusuk Rina tepat di alat kelaminnya. Tusukan yang begitu dalam hingga mentok ke rahim ayam kampus itu. Rina tidak berdaya di tangan Adi. Tangan yang saat ini sedang memegang kedua bongkahan pantatnya, mendorong tubuhnya hingga tusukan kontol cowok itu di vaginanya mencapai maksimal. Adi memastikan kontol 20 cm-nya menusuk vagina Rina sepenuhnya.

Rina : Akkkhhhh… aaakkkhhhhh…

Rina menjerit kecil karena kelaminnya dipaksa menelan seluruh kontol besar Adi.

Adi terus menerus mendorong pantat Rina sambil ia sendiri menggoyangkan pinggulnya menusuk-nusuk liang surgawi Rina. Jilbabnya sudah sangat berantakan. Tubuhnya mulai bergetar tanda orgasme hebat akan datang melanda. Adi yang menyadari hal tersebut semakin cepat mengocok tubuh Rina.

Rina : Sssshhh… aaakkkkkkk… aaaaaaaaaakkkkkk…

pekik Rina saat dirasakannya kontol Adi mendesak rahimnya.

Adi : S-siap… kaak? Akkhhhh…

Adi memperingatkan Rina bahwa mereka akan segera orgasme hebat.

CROOOT… CROOOT… CROOOOOTTTTT…!!!

Adi orgasme. Kontolnya menyemburkan sperma ke dalam rahim Rina seperti selang air, begitu banyak dan kencang. Tubuh Rina bergetar hebat menerima tembakan peju itu. Lelehan putih sperma tampak mengalir pelan dari celah vagina gadis itu, mengalir turun melalui paha, sebagian langsung menetes ke lantai.

Rina tampak terkulai. Tulangnya serasa dilolosi setelah dilanda orgasme hebat tersebut. Nafasnya tersengal-sengal seolah ia baru saja melakukan olahraga

PLOP!

Begitu bunyi ketika Adi melepas kontolnya dari vagina Rina. Dasar Adi, kontolnya tidak mengecil sedikit pun meski sudah menyemburkan sperma seperti itu.

Tidak menyia-nyiakan kesempatan, Adi mengambil telepon genggamnya dan langsung memotret tubuh indah yang tergeletak hanya tertutup jilbab itu.

Adi : Dapet banyak nih gue.

ujarnya salam hati sambil terus mengabadikan tubuh Rina.

Tampak ia tidur di samping Rina dan mengambil foto mereka berdua, ada juga pose Adi sedang mengemut puting susunya, sampe pose di mana Adi foto bersama vagina Rina yang masih mengeluarkan peju dari kelaminnya.

Pak Budi : Maya… Rina…. Di mana kaliaannn…!!!!

Pak Budi sudah bangun dari tidur siangnya.

(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 8)Sebelumnya |Bersambung(Ketagihan Jadi Ayam Kampus Part 10)

Banyak Novel lain di Banyak Novel

Banyak Game lain di Banyak Game