Agen Bola Terminal Bandar Bola Terpercaya
LAPAKDEWA LAPAKPOKER

Hidup di Bali Season 2 Part 2

Season 1     
Part 1Part 2Part 3Part 4Part 5Part 6
Part 7Part 8Part 9Part 10END SEASON 1
Season 2
S2 Part 1S2 Part 2S2 Part 3S2 Part 4S2 Part 5S2 Part 6
S2 Part 7S2 Part 8S2 Part 9S2 Part 10SIDE STORYEND SEASON 2
Season 3
S3 - Part 1S3 - Part 2S3 - Part 3S3 - Part 4S3 - Part 5

Hidup di Bali Season 2 Part 2

Start Hidup di Bali Season 2 Part 2 | Hidup di Bali Season 2 Part 2 Start

[Part 2 – Duda keren]

[POV Nanda]

“Syank… buka dong.. papa gak ada apa apa lo sama bu diah, sumpah” gw ketok ketok pintu kamarnya Luna, emang kamarnya Luna sama Astrid berhadapan.

“Bohong!!” teriak Luna

“Ngapaen juga papa bohong, papa kan dah janji sama kalian, gak ada rahasia rahasia di antara kita bertiga”

“Terus kenapa tadi gak bilang kalau keluar makan??” teriak Astrid

“Kan kalian belum pulang tadi”

“Emang guna nya HP buat apa pa??” kata Luna, stres gw ngadepin 2 bocah ini

“Iya iya papa salah, papa janji kalau papa ketemu perempuan lagi papa lapor kalian”

“Alah, janji palsu aja” kata Luna

“Iya bener, sekarang aja papa janji, nanti lupa pasti kalau ada cewek bening” Astrid nambahin

“Ya ampun, terus gimana papa sekarang. Papa udah ngaku salah, papa udah minta maaf”

“Hmmmmmm” Astrid sepertinya udah mau maafin gw,

“huhh, tiada maaf bagimu pa” Luna masih aja

“Iya bener, papa udah melanggar janji” dan astrid pun jadi terpengaruh

“Gini deh, papa janji gak bakal gitu lagi. Sebagai permintaan maaf papa, papa akan ngabulin 1 permintaan kalian?”

“Haaa serius??” teriak astrid

“Beneran?” kata Luna

“Iya, sekarang buka dong pintunya”

“Ceklek”

“Hehe” astrid keluar senyum senyum

“Ceklek” Luna juga kelaur menyilangkan tangannya.

“Gitu dong” kata gw

“Ya udah, karena papa tadi udah janji, aku mau mintaa… hmmm.. hmmm…” kata luna

“Ehh bentar bentar, permintaannya yang bisa papa kabulkan ya” kata gw

“Kok pake nawar sih?”

“Iya yang realistis lah” kata gw

“Iya, aku minta mobil pa realistis kan” kata Luna

“Aduh, uang aja papa masih minjem, yang lain aja, hehe” kata gw

“Yahhh, tu kan ingkar janji lagi. Udah ahh, males” dia mau menutup pintu

“Gini gini, papa akan ajarin kamu bawa mobil, nanti kalau udah bisa, kamu boleh bawa” kata gw

“Bener yaa?”

“Iya, nanti papa sendiri yang ngajarin kamu”

“Hihi, awas bohong”

“Tapi emang nyampe kaki kamu injek gas?” tanya gw

“Nyampe dong, walaupun agak jinjit jinjit, makanya papa beliin aku mobil kecil, Brio ya pa, kan murah tu, ya yaya ya yaya yayayayayaayayaya” katanya meluk gw

“Doain makanya papa dapet rejeki”

“Terus Astrid minta apa?” tanya gw

“Paling buku lagi” kata Luna

“Hmm ngak, aku minta diijinin maen ke Jakarta paa” katanya

“Jakarta??” gw kaget

“Iyaa, boleh ya.. Mau maen ke tempat Tante Anggie” katanya

“Liburan maksudnya?” tanya gw

“Iyaa, boleh ya, ya pa ya, plissss”

“Iya boleh, tapi apa tante nya gak sibuk nanti” kata gw

“Ngak kok, malah tante yang ngajakin, nanti di bayarin semua sama tante termasuk tiket tiketnya” katanya

“Iya deh, bilang ama Tante Anggie uang tiket biar Papa aja Tapi kamu sendiri berangkatnya?” tanya gw

“Ngak, tante kan nanti kesini, pas baliknya aku ikut” katanya

“Hmmm.. oo gitu. Tapi jangan lama lama ya” tanya gw

“Iyaaa, paling 3-4 hari aja, hihi” kata Astrid

“Iya deh”

“Kak Luna mau ikut gak?” tanya astrid

“Hmm gak deh. Aku ada acara nanti” kata Luna. Entah kenapa Luna gak suka sama Anggie, padahal Anggie baik banget sama mereka, udah kayak anaknya sendiri. Tiap dia kesini pasti bawa oleh oleh, oleh olehnya gak main main juga. Astrid udah nganggep anggie mamanya sendiri, syang banget dia sama anggie. Tapi udah lah, mungkin Luna masih kecil jadi pikirannya masih belum dewasa.

Tapi.. Astrid sempet minta gw menjadikan Anggie ibunya. Gw juga sempet berpikir gitu, tapi melihat response Anggie sendiri sepertinya dia sama sekali gak ada perasaan sama gw. Walaupun sampai sekarang dia belum menikah, tapi gw yakin di hatinya ada seseorang. Gw jg gak mau maksa, gw sayang sama Anggie karena dia memperlakukan anak gw bener bener seperti anaknya. Tapi kalau cinta, seperti nya ngak.

“Yah kakak, kan asik nanti kita main di jakarta..” kata Astrid

“Hmmm.. gimana yah… hmmm” gw yakin Luna pasti pengen ikut, cuma dia gengsi aja, hahahaha

“Ya gak usah di paksa dia As, dia kan sibuk disini” kata gw senyum senyum

“Hmm..ngak.. anu..maksud aku liat nanti ya” katanya, mukanya merah, hahaha, imut bener anak gw kalau gini.

“Hihihihi, bilang aja pengen ikut” kata Astrid

“Ya udah karena kalian udah gak ngambek lagi, papa ke toko ya, kalian tidur siang kek dulu” kata gw

“Paa ikuttttt” kata astrid,

“Aku ke indomaret bentar pa, beli sesuatu” kata Luna

“Kak nitiiiiiiiiipp, nitip sari roti, sandwich coklat, hehe” kata Astrid

“Iya iya, mana uangnya” kata Luna

“Satu aja, pelit amat”

“Kalau nitip nya omongan datengnya omongan juga” kata luna

“Udah udah, nihh” gw kasi Luna 10 ribu.

“Hehe, aku jalan ya”

Sore itu di toko gw sibuk banget, pelanggan yang dateng juga rame, kayaknya banyak banget orang orang yang lagi membangun di kota ini, haha. Astrid pun selalu ikut bantu bantu di toko, dia paling seneng kalau disuruh dikasir, ngitung ngitung uang bahagia dia. Pas gw lagi sibuk sibuk telponan sama pelanggan, si Intan masuk ke ruangan.

“Pak De…” kepalanya nongol

“Iya, napa Tan?”

“Sibuk pak?”

“Ya lumayan”

“Gini pak, aku ada sedikit ide”

“Ide? apa tu?” lalu dia duduk di depan gw, hmmm, wangi bener ini anak, hehe. Sore sore bikin seger aja. Emang brilian ide gw naruh banyak cewek cewek di toko. Cowok cowok yang bau pasir sama semen taruh di belakang aja, kwkwkwkw

“Gini pak, tapi pak jangan marah ya” katanya

“Gimana mau marah kamu belum ngomong, kamu mau jadi istri aku atau gimana nie?” tanya gw

“Hahaha, ihh pak de sukanya daun muda” tawanya. Ini gw cuma bencanda lo ya, sama sekali gak ada niat godain dia.

“Mau ngomong apa kamu, lama lama beneran tak lamar nanti”

“Jangan aku belum siaapp, haha” tawanya,

“Gini gini pak, aku mau sewa SPG..”

“Haa SPG?? Buat apa?? Kayak kita jualan rokok aja” tanya gw kaget

“Dengerin aku dulu pak de. Tadi kan aku ngobrol ngobrol tu sama Pak Gunawan”

“Gunawan bos proyek itu?”

“Ho oh.. Tadi kan dia godain aku, sekalian aja tak cari cari info, hehe”

“Info apa tu”

“Ternyata di Singaraja, dia mau ngembangin beberapa kompleks perumahan. Sampai ke dekat pantai Lovina tu ada. Terus dia kerjasama sama beberapa pengembang yang lain”

“Terus kebanyakan dari pengembang itu orang luar, luar Bali. Mereka nie masih belum tau dan masih nyari nyari rekanan untuk suplai material nya pak”

“Disitulah peluang kita!!” kata Intan

“Oooo, kamu mau promoin ke mereka, kalau kita bisa jadi rekanan nya?”

“Betull pak de. Kita tu harus agresif, marketing harus jalan” katanya

“Hmmm.. tapi bukannya pasti mereka bakal nyari kita ya, kayaknya kita udah gak ada saingan deh di kota ini, paling yang besar cuma beberapa aja” kata gw

“Itu dia masalahnya, kita gak boleh terlena pak de, walaupun penjualan kita tinggi, kita harus tetep nyari peluang. Biar usaha ini jalan terus dan makin gede” katanya. Duh beruntung banget emang gw punya anak buah kayak intan, gak rugi gw gaji gede dia.

“Bener juga apa yang kamu bilang. Iya deh Tan, keren itu. Terus gimana nie mulai nya? SPG tadi?” tanya gw

“Ya kita harus buat tim dulu, kan lokasi nya ada beberapa tu, nanti di bagi pak de, pokoknya tiap tim tu harus berhasil memprospek mereka, haha”

“Wah lumayan berat berarti kerja tim nya, kan harus tau mengenai proyek itu juga” kata gw

“Iya bener, nanti harus cari orang gak hanya modal tetek gede sama paha mulus doang, otak nya juga harus encer” katanya, duh nie anak vulgar bener.

“Kamu dong” kata gw

“Ihh bapak nie”

“Maksdu aku, kamu udah sesuai kriteria. Ajak anak anak aja tan, Rika, Putri, Asti”

“Ya aku koordinator nya deh. Pasti pak, aku ajak mereka, tapi kurang kalau bertiga aja, terus kan harus ada yang di toko juga. Teruss…”

“Terus apa?”

“Perlu biaya pak, itu yang aku ragu, soalnya lumayan bianya” katanya

“Oo, emang berapa kira kira?”

“Nih pak, aku udah buat RAB nya” dia lari keluar ambil laptop. Ya ampun nie anak, gw yakin dia bakal jadi pemimpin atau karir nya pasti sukses nanti.

“Ooo ini, wah sampai sewa mobil juga kamu hitung, seragam, hmmmm” gw liat liat datanya

“Naa totalnya jadi 25 juta maksimal, ya minimal 20 lah” katanya

“Wah lumayan juga ya” gw garuk garuk kepala

“Tapi lihat hasilnya kalau berhasil pak de, bayangkan aja nanti penjualan kita. Seandainya 1 pengembang aja mau, dengan jumlah unit sekitar 50 unit, itu udah banyak banget. Apalagi bisa lebih dari 1 pengembang” katanya

“Gini deh Tan, aku setuju banget sama ide kamu. Tapi aku kasi 10 juta dulu ya, coba jalan dulu, nanti kalau progres nya bagus tak usahain support maksimum” kata gw

“Oke deh pak, siap. nanti aku infoin lagi progresnya” katanya

“Intaann..” panggil gw saat dia mau keluar

“Makasi ya, aku bangga punya partner kayak kamu” kata gw

“Hehe..” senyum nya manis

“Tan bentar” panggil gw lagi

“Apa lagi pak?”

“Nanti SPG SPG nya, aku ikut milih boleh ya, hahahahaha” tawa gw,

“Tak laporin Luna ya!” katanya

“Hahaha, becanda becandaaa..”

Hahh.. Gw masih gak habis pikir, anak buah gw si Intan bisa sebegitu peduli nya dengan toko ini, emang jiwa anak muda gini paling enak kalau diajak nyari tantangan. Pokoknya gw janji kalau toko gw untung nya makin gede, gw akan bagi bagiin ke semua karyawan.

——————————————————————————–

Pagi pagi, seperti biasa gw bangun lebih awal. Anak anak masih nyenyak, masih sekitar jam 5. Olahraga dulu ahh, umur makin tua, emang harus rajin rajin jaga kesehatan. Gw ambil sepatu, dan lari di trotar, menyusuri kota. Di jalan udah pada rame, ada banyak yang jual nasi kuning, petugas kebersihan, ibu ibu yang mau kepasar, hehe. Dan yang paling asik kalau udah sampai di Taman Kota.

Pagi pagi banyak ada mahasiswi mahasiswi cantik yang lagi olahraga juga, walaupun kebanyakan dari mereka cuma pencitraan aja kayaknya, tapi itu malah membuat mata gw seger. Liat cewek cewek bening, celana pendek, kaos ketat, pas lari gitu, gondal gandul naik turun, wkwkwkwkw. Biasanya kalau gw lari pagi gini, gw istirahat disini, duduk duduk sambil liat pemandangan.

10 menit gw senyam senyum sambil nelan ludah, tiba tiba ada 3 orang cewek cewek duduk di sebelah gw, agak jauh sih, tapi gw masih bisa denger obrolan mereka. Jadi gw duduk di pinggir lapangan gitu. Iseng aja gw ajak ngobrol ahh.. Masih punya pesona gak gw.

“Hai…” sapa gw, lalu duduk mendekat ke mereka, mereka agak kaget,

“Ehh.. hai” kata mereka

“Anak Un***sha ya?” tanya gw

“Iya bli, ehh kak, eh om, ehh pak, hihi” mereka cekikian bertiga

“Haha, kira kira aku pantes di panggil apa nie”

“Soalnya sekarang tu tampang bisa menipu” kata salah satu dari mereka.

“Kalian percaya gak aku udah punya 2 anak” kata gw

“Haa? serius?”

“Tapi kok masih…. hehe”

“Masih imut imut ya” kata gw

“Hahaha”

Lalu kebetulan ada yang jual minuman lewat. Gw lihat juga cewek cewek ini gak bawa minum.

“Buk Aqua nya dong, empat”

“Nih minum dulu” gw ngasi mereka

“Hihi, makasi bli ganteng..”

“Kalau baik gini, bukan manggil Pak lagi” katanya

“Kalian asli mana sih?”

“Kita dari Gianyar”

“Emang Gianyar itu kayak Surga ya” kata gw

“Maksudnya??”

“Ini bidadarinya nyasar kesini” kata gw coba ngegombal

“Idih apaan sih, hahahahahahahahaha” mereka ngakak. Gw cuma garuk garuk kepala aja, gw jadi inget kata Silvi, gw emang paling gak bisa ngegombal, yang jadi malah ngelawak.

“Udah semester berapa?”

“Baru semester 2”

“Ahh masak sih, tak kira udah mau lulus..” emang gadis gadis sekarang, gede nya kecepetan,

“Masih lama kok bli, jadi kemungkinan ketemu lagi masih ada, hihihhi”

“Hehe, kayaknya kamu bisa baca pikiran deh” kata gw, emang 1 cewek ini lumayan agresif, paling cantik jg dia. Asik gw ngobrol sama mereka, gw lihat jam udah jam 6 lebih. Aduhhh, gw harus nyiapin sarapan anak anak.

“O ya, aku duluan ya” kata gw

“Yaahhh, mau kemana?” kata mereka kecewa

“Nyiapin sarapan anak anak” kata gw jujur

“Masih aja bohong”

“Ehh serius, kok kalian gk percaya sih aku punya anak”

“Gk percaya pokoknya kita”

“Haha, terserah kalian deh. Udah ya” gw bangun dan ninggalin mereka,

“Bliiiiii” cewek tadi menghampiri gw

“Napa?”

“Pinjem hpnya” Dia ngetik nomornya kayaknya.

“Nih, WA aku ntar ya om, hahahaha” tawanya

“WA aja nie?”

“Hihi, terserah deh” dia lari lagi ke temen nya. Gw lihat kontak dia nulis nama nya. ‘Hani’.

Hadehhh, lumayan lah, refreshing pagi pagi. Olahraga dapet, ngeliat bening bening dapet. Kalau Astrid sama Luna tau, gw bisa di omelin sampe kering ini, haha. Senyum senyum gw lari menuju rumah. Pas nyampe deket rumah, kebetulan ada tukang sayur. Wah pas, kebetulan isi dapur habis.

“Ehh ada bapak nya Luna, mau masak apa pak?” tanya salah seorang ibu ibu. Ya namanya tukang sayur pasti dikerubungi sama ibu ibu, haha. Dan gw pasti jadi bahan omongan ibu ibu ini.

“Bingung buk, apa ya enaknya, buat sarapan anak anak?” kata gw

“Telur aja pak, simple”

“Ayam goreng aja, pasti anak anak suka” kata mereka rame

“O iya ya, sayurnya apa dong” tanya gw lagi

“Ini aja pak, tumis timun”

“Terong aja”

“Timun lebih enak”

“Terong lebih gede buk”

“Ehh mending pare aja, ada tekstur nya” mereka malah ribut sendiri, dan pada ngomongin apa sih,

“Hhahahahahahahahaha” mereka lalu ngakak

“Aduh, maksudnya apa sih? haha” tanya gw

“Maklum pak, kita kita ini pikirannya jadi macem macem kalau lihat timun, terong sama pare, hahahaha” tawa nya

“Iya Pak, pengen deh nyoba terong yang jarang dipake, hihihihi” tawa mereka lagi, waduh lama lama gw bisa di gang bang sama ibu ibu ini. Emang di tempat gw tinggal nie, dekat sama kompleks rumah dinas pejabat daerah. Jadi ibu ibunya masih bening bening lah, haha.

Astaga dia gak pake daleman, haha. Duh gak tahan gw lama lama disini, kontol gw tegang lagi gara gara liat tetek ibu ibu. Gw jadinya beli telur, daging ayam, sama timun, terong dan pare.

“Ibu ibu, saya duluan ya, takut kesiangan” kata gw bayar ke tukang sayur

“Makanya pak, Luna cariin mama baru, biar ada yang bantu masak, masak tahan sih sendiri lama lama” katanya

“Hehe, nanti saya minta tolong ibu ibu disini aja buat bantuin masak” kata gw

“Boleh aja, tapi ada syaratny, hahahha” tawanya

“Hahaha, dah ya buk” gw jalan menuju rumah.

Wah ini bocah bocah belum bangun juga.

“Tok tok tok.. Lunaa.. TOk tok tok.. Astrid.. bangun syang.. udah siang” panggil gw

“Iyaaa pa” jawab astrid

“Lunaaa.. Lunaaaaa”

“Hmmm… iya iyaaaa” jawab luna kesel,

“Buruan mandi nanti telat” lalu gw ninggalin mereka. Dengan cepat gw ngolah daging ayam sama sayur di dapur. Gw masak ayam goreng tepung sama numis sayur pare. Enak banget aroma nya. Kalau urusan masak gw emang suka, dari kecil gw diajarin masak sama nenek. Dulu dirumah kalau ada acara orang nikahan atau apa gitu, gw sering dimintain tolong untuk bantu masak. Setelah mateng gw taruh di meja makan, nunggu duo imut keluar kamar.

“Hmmm enak nyaa” kata astrid langsung duduk di meja makan,

“Masak apa pa?” tanya Luna. mereka udah pake seragam pramuka.

“Ayam goreng sama pare, ayok makan”

“Pare?? kan pahit” kata Luna

“Coba dlu, kamu jangan komen aja”

“Hmmm.. hhmm… nyam nyam”

“Gimana??” tanya gw

“Hihi” dia gak jawab cuma senyum aja

“Kok bisa gak pahit pa, enak” kata Astrid

“Ya kan ada trik nya sayang, apalagi ditambah telur gini”

“Papa mending buka warung makan deh” kata Astrid.. Gw jadi inget silvi, dulu dia juga sering bilang ke gw biar buka warung makan.

“Papa ngurus toko aja udah puyeng As”

Selesai makan lalu mereka pamitan dan berangkat sekolah di anter sama Wayan. Gw lihat mereka jalan berdua ke depan, hadehhh.. bentar lagi anak anak gw masuk SMA, terus mereka kuliah, nikah deh, sendiri deh gw, hehe. Ya begitulah orang tua, kewajiban memelihara anak sampai mereka siap untuk menghadapi dunia. Apa emang gw harus nyari pendamping ya?? Hmm tau lah..

Pagi itu seperti biasa gw kerja di toko, lalu ada kabar yang gw tunggu tunggu.

“Halo bli” diah nelpon

“Halo yah, gimana nie? udah lebih dari 3×24 jam” kata gw

“Kan hari kerja ganteeeeenggg.. haha” tawanya

“Pinter kali kalian buat aturan ya” kata gw

“Iya maaf deh”

“Terus gimana nie? bisa kan?”

“Ya itu aku mau ngabarin, sekarang ke bank ya, tanda tangan pencairan”

“Wah syukur deh, sekarang ya?”

“Gak tahun depan aja.. Ya sekarang lah, cepetin, aku tunggu”

“Iya iya siap ibuk” Wah asik, akhirnya bisa segera cair. Gw ke toilet bentar cuci muka, ambil kunci mobil .

“Kemana pak de?” tanya intan

“Ke bank tan, tanda tangan” gw start mobil dan otw ke bank. Gw pun ngetik di group WA keluarga, isinya kita bertiga aja.

Hidup di Bali Season 2 Part 2

Sampai di bank…

Gw langsung naik ke lantai 2, ke ruangan nya Diah.

“Bu diah nya ada mbak?” tanya gw di sana

“Ada pak, masih ketemu sama pimpinan kayaknya, ditunggu disini aja pak” katanya

“Oke makasi”. Clingak clinguk gw disana merhatiin orang orang yang lagi sibuk kerja. Sesekali ada cewek cewek lirik lirik gw terus, terus mereka ketawa sendiri. Gw senyumin juga, lalu mereka makin ngakak. Dih napa sih..

Sekitar 10 menit..

“Hei.. lama ya?”

“Ngak kok”

“Yok ke dalem” kata diah ngajak gw masuk ke ruangannya. Makin bening aja dia, ini kan hari Jumat, jadi kayaknya pegawai sini pada olahraga pagi tadi, dia masih pake baju training, ngepres banget, sama celana panjang. Gede banget teteknya, padahal dulu seinget gw gak segini, waktu dia SMA, haha.

“Tadi olahraga ya?” tanya gw duduk di depan mejanya

“Iya, rutin tiap jumat, kamu olahraga terus ya bli, bugar terus keliatannya”

“Hehe, ya lari lari aja kok”

“O ya, ini tanda tangan disini. Aku gak usah bacain ya, tapi kalau kamu mau baca terus ada yang bingung tanya aja” katanya ngasi gw setumpuk berkas, dan dia klak klik komputernya. Disana tertulis perjanjian nya, nominal, menurut gw sih gak ada masalah, ya gw tanda tangan aja semua biar cepet.

“Oo jadi cicilan perbulan nya ini ya?” tanya gw

“Iya, nanti saldo kamu akan di bekukan juga 1 kali cicilan”

“Oo oke oke.. Oke udah” gw ngasi lagi berkasnya

“Oke sipp, hari ini kita proses, mudah mudah tar sore udah masuk ke rekening ny bli” katanya

“Syukur deh, makasi ya yah” kata gw

“Siaapp, udah tugas kita bapak, haha”

“Tapii aku minta tolong sesuatu boleh ya” katanya, duh apalagi

“Aku ada pesen sepeda gym, jadi minta tolong anterin, hehe. Mobil ku gak muat soalnya” kata nya.

“Anter ngambil itu terus?” tanya gw

“Ya bawa kerumah, sekalian aku mau ganti baju” katanya

“Gak lama tapi kan?”

“Ngak kok.. soalnya suami aku gak bisa, masih di kantor dia, sibuk” katanya

“Hmm iya deh” kalau gw lapor ke anak anak, ngamuk pasti mereka. Ini juga masih jam 10, diem diem aja deh.

“Gitu dong, hihi” diah beresin mejanya, lalu kita jalan keluar bank. Jadi dia ikut mobil gw. Kita pun ke tempat penjualan alat olahraga.

“Mau program nie ya, sampe beli alat olahraga, hehe” tanya gw

“Mau kasi suami aku, biar dia mau olahraga. Kan kamu bilang harus sehat biar cepet dapet”

“Iya bener, kalau kalian bahagia, gak stres, aku yakin pasti jadi”

“Kalian kan masih gak ada beban, nikmati aja berdua” kata gw

“Hmmm… maunya jg gitu bli.. tapi kita kayknya masih adem ayem aja” katanya

“Makanya liburan sana, kemana kek, ke Lombok, ke Labuan Bajo”

“Udah aku kasi tau, tapi dia masih aja bilang sibuk”

“Wah gak niat punya anak berarti itu” kata gw

“Tau lah.. aku stres jadinya” katanya megang kepala

“Gini aja, ngomong pelan pelan, cari momen gitu”

“Males aku bli, aku aja kayaknya yang ngebet”

“Aku pengen cerai aja” katanya

“Ya ampun, jangan lah yah..”

“Terus gimana dong, aku yakin masih banyak laki laki yang bisa mengerti aku”

“Iya tapi….”

“Udah lah bli, males aku bahas”

“……”

“Ini kiri bli” katanya nunjuk 1 toko. Kita pun turun, setelah diah bayar bayar, lalu pegawainya angkat dan masukkin ke mobil gw. Kebetulan emang gw bawa Hilux,haha. Tapi bersih kok, bukan hilux yang gw pake angkut pasir. Lalu kita jalan lagi menuju rumah nya diah. Kita masuk di salah satu perumahan, kayaknya perumahan baru, masih ada blok blok yang belum jadi.

“Oo ini perumahan baru ya?” tanya gw

“Iya, aku baru tinggal 4 bulan disini. Murah bli, kamu mending ambil deh” katanya. Gw gak tertarik sama rumah, gw jadi keinget kata kata intan, ini peluang gw jualan, haha. Intan udah ngecek disini belum ya. Kita berhenti di depan sebuah rumah, cukup bagus menurut gw, minimalis, modern. Diah membuka gerbang, dan gw angkat itu sepeda yang masih di dalem kardus.

“Wah enak rumah kamu, sejuk”

“Hehe, taruh situ aja bli”

“Bli aku mandi dlu ya, kamu tunggu bentar aja” katanya

“Iya iya, jangan lama lama ya”. Gw duduk di sofa dan lihat sekeliling, di bufet nya ada foto foto nya dia, foto suaminya juga. Lama juga itu ibu ibu mandi, gw jalan jalan keliling rumahnya. Kebetulan rumahnya dia ada taman di belakang, gw jalan kesana, walaupun taman nya kecil tapi cukup asri. Banyak tanaman juga.

“Ehh itu kan….”

“Hehe, aku bawa terus bli” dia ngagetin gw, dia udah berdiri di belakang. Cuma pakai handuk ungu, tapi dia udah pake BH, dililitkan di tubuhnya yang mulus. Dadanya yang besar nyembul memamerkan belahannya. Glek.. gw nelan ludah..

“Jadi kotak itu masih ada”

“Masih lah. Aku gak bakal pernah ngelupain kamu bli. Hikss.. seandainya dulu aku tau kamu single gini, pastii…” katanya sedih

“Ehh gak boleh ngomong gitu, sekarang kamu udah punya keluarga, aku yakin kamu pasti bakal bahagia”

“Aku syang kamu bli nandaaaa, dan akan terus begitu” dia tiba tiba memeluk gw. Gw bingung harus ngapaen. Dia meluk gw erat banget.

“Kenapa kamu dateng pas udah kayak gini, kenapa… hikss” dia menangis

“….”

“..Diah.. maafin aku kalau aku salah ya.. Mungkin kita emang bukan jodoh, aku yakin, hubungan kamu dengan suami bisa diperbaiki. Percaya sama aku”

“Aku selalu nangis saat ngeliat bayi yang di gendong ibunya, aku selalu sakit hati saat ada yang nanya, kenapa belum punya momongan, tapi suami aku gak pernah ngerti”

“Mungkin…dia..”

“Ssssttt!! gak usah kamu bela dia lagi” katanya menatap gw,

“Hmmppff… hmmppff… mmpphh…” tiba tiba dia melahap bibir gw, dia melingkarkan tangannya di leher gw dan menekan kepala gw.

“Diah.. ntar.. dlu.. hmmmpppff…” Gw gak bisa lama lama nahan godaan ini, gw sebagai seorang laki laki, yang udah lama banget gak merasakan pelukan wanita, sekarang dihadapkan dengan kondisi kayak gini, gw nyerah… Perlahan gw peluk pinggang nya. Diah masih aktif dengan bibirnya, aroma nya yang wangi, aroma sabun mandi nya membuat gw naik.

“Hahh.. nanti suami kamu..” kata gw pelan,

“Hihi, sini ikut…” dia menarik tangan gw, kita masuk ke kamarnya. Diah mengunci pintu kamarnya dan mendorong gw ke tempat tidur. Dia membuka handuk nya, ya ampun.. body nya hot banget. Dia emang gak begitu langsing, tapi lekukannya indah banget. Apalagi dadanya yang bulet, yang masih kenceng.. Kontol gw udah keras banget..

Lalu dia naik ke tempat tidur, membuka celana jeans panjang gw. Menarik celana dalam gw, tuingg.. Kontil gw manggut manggut di depan wajahnya. Dia tersenyum melihatnya.

“Hihi udah aku duga pasti segede ini” bisiknya. Lalu dia menggenggam dan mulai mengocoknya. Gw gak bisa ngomong, gw cuma liatin dia aja. Lalu dia mendekatkan mulutnya, dan ahhhhhhhh..

“Ouhh diah.. ahh” gw memejamkan mata, mulutnya penuh dengan kontol gw, gw rasakan lidahnya basah menyapu ujung kontol gw. dia mencoba memasukkan nya lebih dalam, tapi cuma bisa setengah, hehe. Puas dengan kontol gw, dia lalu berdiri dan melepas celana dalamnya, hmmm.. rambut memeknya yang tipis, plus bentuk memeknya yang nyembul, kayaknya emang jarang dipake ini. Dia mengangkangi kontol gw dan menurunkan tubuhnya. Gw bantu dengan memegang kontol gw, dan…

“Hmmmmpp… ouhhhhhhhhhhhhhh..” dia melenguh panjang, memejamkan matanya. Perlahan dia turunkan tubuhnya, sampai mentok..

“Hmmm.. ahhhhhhhhhhhh….” desahnya pelan.. Masih sempit banget, gw rasakan teksturnya yang lembut.

“Enak banget bli… ahhh” dia mulai menaik turunkan tubuhnya. Dia semangat banget, seperti udah lama gak pernah di jamah. Kayaknya gw harus puasin dia dulu. Lalu gw tarik tubuhnya, jadinya sekarnag dia meluk gw. Gw remas pantatnya dan mulai memompanya dengan cepat.

“Hmmm.. ahhh.. ahhh… ouhh.. ahh” desahnya di telinga gw,

“Terus syank, enak banget.. ahhh” Di tengah kenikmatan ini, gw masih bisa mikir gimana kalau suaminya dateng tiba tiba, ngelihat gw ngegenjot istrinya, gw harus cepet cepet.

Lalu gw duduk dan memangku diah, gw naikkan BH nya, dadanya yang bulet nyembul keluar. Gw kenyot puting nya dengan kuat.

“Ahhh.. iyaa.. terus..ahhhhhhhhh” dia makin aktif menggoyang pinggulnya.. Sampai dia mengejang, dan memeluk gw erat..

“Hahh.. hahhh.. hahh..” nafasnya ngos ngosan,

“Kamu kuat deh” katanya

“Gw cuma senyum aja” Lalu gw rebahin dia ke belakang, sekarang gw ada diatasnya dia. Gw buka pahanya lebar lebar dan pompa dengan cepat. Tubuhnya naik turun seirama dengan hentakan gw, teteknya bener bener kayak bola, lagi di dribble. Dia memeluk leher gw, dan menarik kepala gw.

“Hmmmpp..hhmpppf… hhmmpppf…” desahannya tertahan di bibir gw

“Memeknya udah banjir, suaranya plok plok keras banget.. Tapi masih aja cengkraman nya terasa..” gw kenyot lehernya, dadanya, sampai merah merah.

“Hmmpp.. syank.. aku mau lagi.. ahhhh” dia mendesah desah. Gw kenyot lagi putingnya, dan mempercepat goyangan gw,

“Ahhh… ahhh.. ahhhhhhhhhhhh” dia menjepit pantat gw dengan kakinya, menahan agar tidak bergerak..

“Ahh.. ahh..” matanya sayu lemes. Gw juga lagi dikit nie,

“Kamu nungging ya” bisik gw

“He ehh” dia mengangguk, dia berdiri jalan ke sofa kecil di samping tempat tidurnya. Seksi banget emang nie milf. gw buka baju, membuangnya di lantai. Gw arahkan kontol gw ke memeknya.

Hidup di Bali Season 2 Part 2

“Hmmpp.. ahhh..ahh” dia mendesah pelan, tenaganya udah abis kayaknya

Keringat gw udah bercucuran, gw cuma ngejar kenikmatan gw. Gw tekan dalam dalam kontol gw. Gak ada lagi keraguan gw ngegenjot istri orang. Gila enak banget..

“Ahhh.. yah.. aku mau keluar” bisik gw. Gw makin kuat menyodok memeknya, sampai sofa gerak gerak karena gw saking semangatnya.

“Ahhh.. syank… keluarin di dalem… yang banyaak.. ahhh” desahnya

“Bli aku mau anak cowok.. ahhhhhhh” desahnya, jadi dia pengen di hamilin,

Gapapa deh, sekalian bagi bagi rejeki. Gw remas pantatnya dan gw dorong kontol gw dalam dalam.

“Ahhhhhhhhhh” gw memejamkan mata, menikmati puncak kenikmatan ini. Gw rasakan sperma gw mengalir deras ke rahimnya, mungkin 4 kali gw crot tadi. Yang tertahan akhirnya keluar.. Lama gw diemin kontol gw, gw gk mau ada netes keluar. Sampai gw rasakan kaki gw lemes banget.. Gw cabut kontol gw dan merebahkan diri di tempat tidur..

“Bli…” diah mendekati gw, tidur disamping gw, dia memeluk gw dari samping

“Makasi yaa.., akhirnya aku bisa bercinta dengan orang yang aku inginkan dari dulu” bisiknya,

“….” gw cuma senyum aja, bingung mau jawab apa, ampe segitunya diah sama gw..

“Mudah mudahan jadi ya, aku bahagia banget kalau bisa punya anak dari kamu” katanya mengelus ngelus dada gw,

“Terus nanti gimana kalau kamu hamil?” tanya gw

“Gapapa, kamu gak usah mikir itu, aku bakal jaga anak kita, walaupun dia gak manggil kamu ayah”

“….”

“Bli…”

“Iyaa..”

“Kalau seandainya aku ceraiin suami aku, kamu mau kan nanti jadi suami aku??”

“Hahh??”

……………………………………………………………………..

[POV Luna]

“Hmmm.. kok aku jadi benci sama papa ya, keinget tiba tiba.. Ihh nanti kalau sampe rumah aku mau omelin ahh. Cari alasan dulu nie, buat bisa nyalahin papa” aku lagi duduk duduk di kantin sama temen temen

“Drr..Drrrr..” Hp ku getar

Hidup di Bali Season 2 Part 2 Hidup di Bali Season 2 Part 2

Dan akhirnya jam setengah 2. Saatnya pulang, hehe. Seperti biasa kita dijemput sama pak Yan, sebenrnya aku malu juga di jemput jemput gini, kayak anak TK aja. Tapi papa bener bener gak ngijinin aku bawa motor, pengen cepet cepet SMA rasanya.

“Nihh”

“Aduhh baiknya kakak ku, hihi” aku kasi astrid roti tadi beli di kantin. Dia doyan banget sama ini roti.

“Berarti berapa hari kita di Tabanan dek?” tanya ku

“Selasa kayaknya balik kak, kakak udah ijin kan? sama wali kelas?” tanyanya

“Udah, aman” kata ku, padahal aku gak ada ngomong, biar aja papa yang telpon nanti

“Rabu aja ya, nanti selasa kita main dulu ke denpasar” kata ku

“Hmmm.. papa ngasi gak?” tanya nya

“Pasti ngasi, kamu nie udah lomba mewakili kabupaten lo, tingkat provinsi, masak gak boleh main” kata ku

“Hehe, iya deh, tapi jangan ke rumah hantu lagi ya”

“Haha, nanti kita ke kuburan aja, cari hantu beneran, kwkwwkwkwk”

“Pak yan, papa udah dirumah?” tanya ku

“Udah, udah dari tadi kok” kata nya

“Hmmm.. berapa jam keluarnya?” tanya ku

“Waduh, mana pak tau Lun, pak kan di gudang” kata nya

“Kakak nie, curigaan amat sama papa”

“Ehh, aku tu curiga sama bu diah itu Dek, pasti dia suka sama papa”

“Semua ibu ibu juga suka sama papa, hihi” kata astrid

“Pokoknya papa gak boleh deket deket sama dia”

“Iya iya, tapi apa kakak gak kasian ama papa, biar aja dia deket deket”

“Kok jadi kamu belain papa, kamu tim papa atau tim aku?”

“Hehe, iya iya,,, aku ikut kakak aja”

“Gitu dong.. nyam nyam” aku ambil roti di tangannya dia dan memakannya

“ihhhh kakaaaakkk…” kita rebutan roti

Sampai dirumah aku iseng nengok ke toko, aku lihat papa lagi duduk duduk disitu. Ooo beneran udah pulang dia. Lalu aku nyusul astrid masuk kerumah. Aku ganti baju lalu masuk lagi ke toko.

“Udah makan nak?” tanya papa

“Udah di sekolah pa, nanti aja” aku emang belum laper.

“Astrid mana?”

“Masih di kamar kayaknya”

“Gimana tadi di bank pa?”

“Lancar kok, mudah mudahan tar sore bisa cair deh. Ntar papa bisa langsung pesan barang”

“Pesennya dimana emang?”

“Di surabaya”

“Waaahh, aku ikut ya pa” kata ku

“Orang nelpon aja kok, kan kita udah ada suplier disana, tinggal telpon”

“Yahhhh, kok gak kesana aja”

“Ya kalau bisa lewat telpon ngapaen harus kesana”

“Tapi kakek kok sering ke surabaya?” tanya ku

“Kakek kan urusan penting, jadi harus kesana”

“Kalau gitu nanti aku ikut sama kakek aja deh” kata ku

“Kakek tu sibuk kalau ke surabaya, mana sempet nemenin kamu main” kata papa

“Gak mungkin kakek gak mau nganterin aku, liat aja nanti ya, hihi”

“O ya, kamu mending siapin baju kamu deh. Besok kan kita ke Tabanan” kata papa

“Hmm.. kita bertiga aja ya pa?” tanya ku

“Iya, emang mau ngajak siapa lagi”

“Ikut doong….” kak Intan nongol,

“Apa sih kamu” kata papa

“Kalian mau ke Tabanan ya?”

“Iya kak, ikut gak?” tanya ku

“Gak deh jauh, hehe. O ya, nanti pulangnya nitip strawberry ya, sama jagung rebus” katanya

“Yg di bedugul tu?” tanya ku

“Iya, beli yang banyak”

“Oke deh”

“Apa tu, asem kayak gitu” kata papa

“Pak de beliin yang murah kemaren, ya pantes asem” kata kak Intan

“Papa emang pelit kak. Aku aja minta Brio gak dikasi kasi” kata ku

“Haha, kamu pikir uang itu metik dari pohon” kata papa

“Kamu mau cari mobil Lun, jangan beli Brio sekalian aja Jazz, ini lo liat fotonya” kak Intan ngasi liat aku foto foto mobil

“Wah bagus ya” kata ku

“Apa sih kalian, sana sana, papa sibuk nie” kata papa yang lagi kerja. Aku pun keluar ruangan papa dan duduk duduk sama kak Intan. Sampai sore aku main main di toko, astrid tumben dia gak kesini, kayaknya dia sibuk nyiapin besok, kan banyak juga yang harus di pack. Pas toko udah tutup, aku masih duduk duduk di depan toko di deket parkiran sama kak Intan.

“Lun kemaren kamu berantem sama papa kamu ya? sebenrnya papa kamu tu gak ada hubungan apa apa sama bu Diah, orang bank itu. Aku aja yang becanda” katanya

“Hehe, tak omelin kak”

“Emang beneran kamu gak pengen punya mama baru?”

“Hmmm… ngak kak, aku gak pengen. Ibu tiri itu kan jahat” kata ku

“Haha, itu kan cuma di film film. Itu tante kamu, yang cantik itu, siapa namanya?”

“Tante Anggie?”

“Iya tante anggie, baik banget sama kalian. Kenapa kamu gak minta papa kamu nikahin dia aja” kata kak intan

“Tapi kak.. mama pasti sedih kan, kalau papa nikah lagi” kata ku

“Mama kamu udah tenang di surga sana, dan pasti mama kamu juga pengen kalian semua bahagia”

“Kamu gak boleh egois lo, kasian papa kamu. Udah capek kerja di toko, ditambah lagi ngerjain urusan rumah tangga” kata kak Intan. Hmm bener juga kata kak intan.

“Kalau gt aku cari pembantu aja ya” kata ku

“Hahaha, kamu nie polos bener. Gak gitu maksud aku”

“Papa kamu tu masih termasuk muda lo, ganteng, sukses lagi. Tapi seorang lelaki pasti perlu pendamping hidup”

“Tapi aku masih gak rela papa sama perempuan lain kak. Pasti perhatian papa gak ada lagi buat aku, pasti semua ke istri barunya” kata ku

“Kamu nie terlalu parno, takut berlebihan tau gak. Gk mungkin lah papa kamu kayak gitu, papa kamu tu sayang banget sama kalian”

“Terus menurut kakak gimana?”

“Y kamu kasi kesempatan papa kamu deket sama wanita lain”

“Aku yakin kok, pasti papa kalian akan minta ijin kalian kalau mau ambil keputusan” katanya

“Hmmmm….” aku masih bingung.. apa bener kata kak Intan ya.

“Ya udah, aku pulang dulu ya. Inget tu kata kata ku” kata nya ambil helm dan naik motor.

“Iya deh, makasi ya kak. Hati hati” kata ku. Lalu dia ninggalin aku. Aku masih duduk duduk sendiri di depan toko, mikirin apa yang kak Intan tadi bilang.

“Ehh udah gelap, nanti aku diculik lagi” aku lari ke belakang masuk kerumah. Pas masuk ke kamar, aku lihat papa lagi masak di dapur sambil nyanyi nyanyi. Hihi, dia pake sendok sayur dijadikan mic.

“Hikss.. pa maafin aku” bisik ku.. Lalu aku masuk ke kamar, aku intip luna di kamarnya.

“Masih packing dek?” aku duduk di tempat tidurnya dia, dia masih beres beres koper

“Udah beres kak, yang banyak nie perlengkapan nari nya lo” kata nya

“Harusnya kan bu guru yang bawa ini, bukan kamu”

“Iya ya, kok dikasi ke aku. Tapi gapapa deh kak”

“Trus pakaian nya Edi juga kamu yang bawa?” tanya ku

“Gak lah, dia sendiri. Nanti hari minggu kita gladi dulu kak, sambil cek lokasi”

“O iya bener, penting tu gladi, biar tau panggung lah”

“Aku yakin kamu pasti menang”

“Hehe, makasi ya kak”

“Ya udah, aku mandi dulu”

“Kak aku minjem kamar mandi kakak ntar y” katanya

“Kok gitu?”

“Air nya macet punya ku”

“Iya deh” aku masuk ke kamar ku. Bersihin muka dikit, ambil handuk lalu masuk ke kamar mandi.

“Brr… dingiiin” napa lagi di air jadi dingin gini. Aku mandi sambil nyanyi nyani biar gak dingin.. haha..

“Tok tok tok.. kakk”

“Hmmm yaaa”

“Udah belom?”

“Belom dek, baru juga sabunan”

“Ehh ehh ehh.. kok masuk sih.. sanaa keluar dlu” aku kaget astrid nyelonong, aku masih sabunan gini.

“Haha, pake malu malu lagi” katanya nyolek nyolek gw

“Kadek!! Sana sanaaaa” teriak ku

“Hahaha, gak mauuuuuu” lalu dia melepas bajunya dan menggantung di gantungan. Duh aku kok risih ya. Cepet cepet aku mandi. Lalu ambil handuk, ku lilitkan di tubuhku. Waktu kecil ya kita emang mandi bareng terus, tapi kan kita udah gede gini, astrid masih aja kayak anak anak.

“Kok udahan kak?” katanya masih sabunan

“Kan udah selesai, ngapaen lagi disini, kamu juga sih ganggu ganggu” kata ku keluar

“Haha” tawanya sambil nepok pantat ku

“Dasar lesbong” kata ku, lalu ku tutup pintunya. Lalu ku denger astrid nyanyi nyanyi di dalem, dasar tu anak.

“Apa sih kalian ribut aja” kata papa dari luar,

“Astrid pa, ganggu aja” kata ku

“Abis mandi makan ya” katanya

“Iyaaa”

Lalu aku ngeringin badan, dan make lotion.. Hmm, coba tetek ku gedean dikit, pasti perfect. Kataku dalam hati.

“Ayo ngapaen, hahahaha” astrid keluar dari kamar mandi, handukan doang.

“Ehh,, sana cepet keluar..” kata ku

“Hihi..” dia jalan keluar kamar ku tapi kayak penari gitu.

Malemnya aku beres beres baju, dan masukkin ke tas. Aku gak bawa baju sebanyak astrid, nanti kalau kurang aku pinjem bajunya dia aja. Soalnya banyak bajuku belum di cuci haha. Kita emang di didik sama papa untuk urus pakaian kita sendiri, mulai dari cuci,setrika. Tapi aku emang gek serajin adik ku, ya terkadang daleman aja aku minjem punya dia.

Udah jam 11 malem tapi aku masih belum bisa tidur.. Aku keinget lagi omongan kak Intan.. apa aku tanyakan langsung ke papa aja ya. Aku keluar kamar, udah gelap. Astrid juga udah tidur kayaknya. Aku beranikan diri ketok kamar papa.

“Pa.. paaa” panggil ku

“Iya napa Luna?” lalu dia buka pintu..

“Paa.. aku boleh tidur sama papa?”

“Kok tumben?”

“Ya pengen aja” kata ku

“Dasar kamu, ya udah sini” aku masuk dan naik ke tempat tidurnya. Papa rebahan di samping ku. Aku hadap samping memunggungi dia.

“Kamu kenapa? mimpi serem ya?” tanya nya

“Gak kok, gak bisa tidur aja” kata ku

“Mikirin perjalanan besok?” tanyanya

“Ihh gak lah, cuma ketabanan aja, aku ke denpasar aja berani sendiri” kata ku

“Haha, masak?”

“Berani lah, papa gak tau aja”

“Maksdunya?” tanyanya, aduh hampir keceplosan

“Ya aku brani sendiriii”

“Terus kenapa kamu gak bisa tidur?” tanya nya

“Hmmm.. paaa”

“Iyaa”

“Paa pengen nikah lagi?” tanya ku

“Haaa???”

“k..kok kamu nanya gitu?”

“Aku pengen tau aja. Papa pengen nikah lagi ya?”

“Haha.. Kalau ada kamu disini, y gak pengen” katanya meluk aku

“Pa aku serius”

“Gimana ya papa jawab nya.. Saat ini papa belum pengen nikah lagi Lun, papa masih bisa kok, ada kamu ada astrid, papa udah ngerasa lengkap banget”

“Beneran??” tanya ku

“Iya serius..”

“Bukan karena aku kan, papa gak mau nikah?”

“Iyaa syang.. dan papa juga pasti minta pendapat kalian. Emang kamu pengen punya mama baru?” tanya nya

“Haa.. nga.. ngaakk kok” kata ku gugup

“Gak pengen kamu ada yang nyium kamu pagi pagi, masak in kamu” katanya

“Kan udah papa, hehe”

“Papa tu syang banget sama kalian, apapun papa akan lakukan untuk kebahagiaan kalian berdua, kalian tu bulan bintang nya papa, sama mama” katanya

“Hikss.. aku syang papa” aku balik badan dan memeluknya. Ku penjamkan mataku di dadanya. Papa mengelus elus rambut ku, hmmm nyaman banget… Tak terasa aku ketiduran.

……………………………………………………………………..

“Kak Lunaaaaaa.. woii… kitik kitik kitikkkkk” suara pengganggu ini, ihhhhhhhhhhhh

“Kamu ihhh..” aku tarik tangannya, lalu aku peluk pinggangnya,

“Smack down!!!!” teriak ku, ku banting dia di kasur,

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” teriak nya

“Itu hukuman buat anak pengganggu” kata ku

“Kak sakiiitt, hiks”

“Rasain”

“kakak sih dibangunin gak bangun bangun..”

“Kan libur dek, kasi aku tidur napa”

“Kita udah siap siap nie, kakak masih aja molor”

“Ya ampun lupa aku, hehe” aku langsung masuk kamar mandi, ehh ini kan bukan kamar aku..

“Hahahaha.. kepupungan” tawa Astrid. Kepupungan itu semacam lupa karena bangun tiba tiba.

Sampai kamar aku lihat jam, ternyata udah jam 9. Nyaman banget tidur di kamarnya papa, hihi. Sampai gak pengen bangun. Mandi aja deh..

Pagi itu sekitar jam 10, kita udah siap siap jalan. Barang barang udah masuk mobil semua. Aku duduk di depan, astrid di belakang.

“Pa aku nyetir ya” kataku

“Mana sim nya buk?” tanya papa

“Paa bentar aja, di jalan lurus aja” kata ku maksa

“Mana nyampe kaki kamu Luna, nanti aja kamu pinjem mobilnya nenek” kata nya

“Papa pelit” kata ku. Kita pamitan sama kakak kakak di toko.

“inget ya titipan aku” kata kak intan,

“Iyaa, daaaaa..” Perjalanan ke Tabanan, gak jauh sih, 1.5 jam lah. Kalau lancar bisa kurang. Jalan nya emang melewati gunung, jadi ya berkelok kelok, aku sama astrid udah kebal, jadi kita gak pernah mabok di jalan. 1 jam perjalan kita pun sampai di kawasan Bedugul.

“Paa.. beli bakso ya” kata ku

“Udah laper kamu?”

“Hehe.. iya kan dek” aku ngedip ngedip ke astrid

“Iya pa, aku juga mau” katanya

“Ya udah” papa parkir mobil di pinggir jalan. Emang banyak banget deretan yang jual bakso dipinggir jalan. View nya juga enak, bisa liat danau.

Kita duduk disana dan pesan bakso. Enak banget dingin dingin gini.

“Mas aku telur nya dua ya” kata Luna

“Iya mbak” kata mas nya

“Haloo” astrid nerima telpon

“Hihi, baik tante.. tante gimana?”

“Jadi kan tante kesni?”

“Yee asiikkk..”

“Aku lagi mau ke Tabanan, senin aku lomba”

“Tari tante, hehe”

“Iya iya.. makasi ya tante.. love u tooo muach muachhh, hihi” katanya,

“Tante anggie?” tanya papa

“Iya pa, hehe.. Akhir bulan jadi dia kesini” Aku masih makan bakso. Jujur aku juga pengen digituin ama tante, tapi tapi.. aku masih gengsi..

“Kak jadi ikut kan, kita otw jekarda” kata astrid

“Hehe” aku senyum aja, Asiikk JAKARTAAA, teriakku dalam hati..

“Wah kenyang…” aku clingak clinguk liat cemilan. Aku ambil 1 citato, hehe..

“Awas kekenyangan kamu, muntah nanti” kata papa

“Gak lah pa, masih muat lambung ku”

“Ya udah yok jalan lagi” kata papa. Kita naik mobil lagi dan melanjutkan perjalanan.

“Sekarang tinggal turunan aja, sante deh” kata papa merengganggkan badannya.

“Kalau gitu aku nyetir pa” kata ku

“Ehhh!!! masih aja kamu” katanya

Di jalan aku liat banyak yang jual duren, duh enak kayaknya..

“Paaa”

“Apa lagi?”

“Duren pa, enak” kata ku

“Gak kenyang kenyang kamu??”

“Satu aja, hehe. Ya kan dek??” yah dia tidur..

“Gak usah deh, ini udah mau nyampe juga” kata papa

“Hikss… aku pengeenn” aku merengek

“Hadehhh.. iya iyaaaa” papa parkir di depan orang jual duren, hihi..

“Tu sana pilih” kata papa

“Buk ini manis gak?” tanya ku

“Manis syang, lebih manis dari kamu” katanya

“Hehe, boleh deh, 1 bu ya, langsung buka” kata ku

“Luna, gak makan dirumah aja” kata papa

“Orang pengen nya sekarang, papa gimana sih” Kita pun duduk disana, emang udah disediain tempat untuk makan disana, lesehan gt.

“Dekk.. dekkkk.. banguunn…”

“Hmmm.. udah nyampe kak?”

“Belum, sini maem duren” kata ku

“Duren???” lalu dia turun dan ikut duduk sama kita. Papa geleng geleng aja liat kita berdua, haha.

“Jangan banyak banyak lo, sakit nanti” katanya

“Papa diem deh, papa mau gak nie, kalau gak aku abisin” kata ku. Lalu papa ikut makan,

“Papa makan nie, biar kalian gak kebanyakan” kata nya. Dan habislah 1 buah durian gede, haha…

“Ehh jangan dibuang kulitnya” kata papa

“Terus?” tanya kita bingung, lalu papa ambil air minum, dia nyuci tangannya di atas kulit duren itu, terus airnya dia minum, iyeeeekkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk…

“Kok minum itu???” tanya ku

“Lo, ini tu rahasia biar gak sakit abis makan duren lo, turun temurun ini, katanya..

“Ayo sekarang kalian” kata papa

“Iiiiii gak mauuuuuuuuu” jawab kita kompak

“Ya bukan air cucian papa, cuci tangan kalian, masing masing” katanya

“Serius pa?” tanya astrid

“Serius, buruan!!” katanya. Aku pun ngambil satu kulit durian, dan cuci tangan disana. Aku pejemin mata dan minum airnya.

“Gimana kak?” tanya astrid

“Enak dek, tubuh jadi segar” kata ku bohong, aku udah jijik banget. Lalu astrid meminumnya juga.

“Gak ada bedanya” katanya polos,

“Hahahahahaha” tawa aku sama papa

“Kalian jahaaaaatt!!!” kata astrid sambil ngeludah..

“Haha, papa serius kok.. ini nenek yang ngasi tau..” kata gw

“Dasar tradisi aneh” kata ku

“Ya udah yok jalan, kita kelamaan berhenti ini” kata papa. Kita melanjutkan perjalanan dan sampailah dirumah.

Kumpi seneng banget kita dateng, kita di peluk cium sama dia. Walaupun kumpi umurnya udah tua banget, tapi beliau masih sehat. Hebat emang orang – orang jaman dulu. Dirumah juga ada banyak anjing, lucu lucu, nanti aku bawa satu ke singaraja ahh.. kan kita belum punya peliharaan.

Malem dirumah kumpi emang dingin banget, aku cuma bawa baju baju minimialis lagi. Jadi aku selimutan tidur sama astrid, haha.. Besoknya hari Minggu, kita nganter astrid ke Gedung Mario, sekalian gladi katanya. Kalau ke kota gak terlalu jauh sih dari rumah, 20 menit nyampe lah. Nyampe dilokasi, udah ada Bu Sinta sama si Edi.

“Pak..” bu Sinta nyalamin papa

“Buk, kapan datengnya?” tanya papa

“Tadi pagi pak, pak udah kemaren ya?” tanya nya

“Iya, sekalian pulang kampung” kata papa. Napa sih bu Sinta ganjen banget sama papa.

“Gak usah grogi gitu napa” kata ku ke Astrid. Ku lihat dia agak gugup, apalagi ada banyak orang gini yang gladi. Pasti dari sekolah sekolah lain juga ada.

“Kalian pake kain aja ya, nanti kita tunggu di dalem. Kita dapet giliran nomor 5, lagi 30 menit lah” kata bu Sinta

“Ya udah kita tunggu didalem aja” kata Bu sinta. Aku pun sama papa duduk di kursi penonton, astrid sama yang lain ke belakang panggung. Tibalah giliran mereka nari, duhh mesra banget, hihi.. Aku lihat astrid juga gak gugup, gerakaannya mantep, apalagi senyumnya saat nyeledet gitu, duhh maniss banget adik aku.

“Yeeeeeeeeeeeeeeeeeee.. wuhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu” aku berdiri tepuk tangan saat mereka selesai. Semua orang ngeliatin aku, ihh bodo amat, aku bangga banget sama adik ku.

“Hihi.. kakaakkk.. gimana aku tadi” dia menghampiri kita.

“Top deh, kamu yang paling keren. Yang lain apaan tu.. Pokoknya goyangan kamu yang paling bohay, hahahaa” aku ketawa

“Iya As, kamu sama Edi keren banget..” kata papa

“Hihi, makasi ya tadi aku gugup banget, tapi pas udah nari jadi enjoy gitu”

“Keren buk, hebat yang ngelatih nie” kata papa

“hehe, emang mereka udah berbakat pak.. pasti papa nya jago nari ya” kata bu sinta. Ihh mereka mulai lagi, aku harus segera hentikan.

“Yok kita beli minum diluar” aku ajak astrid

“Yok pa” kata ku

“Kalian duluan deh” kata papa.

“Udah gapapa kak, kita bertiga aja, sama Edi” kata astrid

“Ya udah yok” Kita nyari orang jual minuman di parkiran gedung.

“Ed kamu kok bisa jago gitu nari?” tanya ku

“Hehe, bapak ibu ku kan pregina lun”, pregina itu penari di acara acara.

“Oalah pantes.. Beneran kalian gak pacaran ya?” tanya ku

“Kakak apa sih” kata astrid

“hehe, astrid nya gak mau lun, haha” tawa edi

“Ehh Edi!!” kata astrid marah, haha.

“Papa kok lama ya?” kata astrid

“Pacaran sama bu Sinta dek” kata ku

“Kakak nie curiga terus”

“Iya lo As, kayaknya bu Sinta suka sama papa kamu” kata Edi

“Tuu, edi aja bilang gitu”

“Biarin aja, kan gak masalah orang suka, bu Sinta kan juga belum nikah” kata Astrid

“Ye enak aja” kata ku keceplosan

“Napa sih kakak nie”

“Hahahaha” si Edi malah ketawa..

Tak berapa lama papa pun mendekati kita, dia masih jalan bareng sama bu Sinta.

“Berarti besok gimana nie buk?” tanya papa

“Besok pagi pagi, Edi sama Astrid berias dulu di salon, sekalian ganti baju. Udah siap, baru kesini. Acara kan mulai jam 10. Jadi jam 7 pagi gitu udah mulai siap siap” katanya

“Oo gitu, salon nya dimana?” tanya papa

“Deket sini pak, nanti tyang kasi tau alamatnya” katanya

“Oke deh.. Semangat ya semua, pasti sukses” kata papa

“Ibu sama Edi nginep dimana?” tanya papa

“Di Hotel pak, deket di bunderan situ” katanya

“Oo iya tau tau, ya udah kita pulang dulu ya buk” kata papa

“Bu sinta anter aja pa ke hotel” kata astrid..

“O iya, iya buk, ayoo, rame rame” kata papa

“Oo iya boleh pak” katanya. Kita pun naik mobil papa dan jalan menuju hotel. Bu Sinta duduk di depan, ihhhh. Aku lihat dia seneng banget lirik lirik papa, pake senyum senyum lagi..

Karena hotelnya emang deket sampailah kita disana. Bu sinta sama Edi turun di lobby.

“Ya udah kita jalan dulu ya” kata papa

“Daa ibu” kata astrid

“Iya hati hati ya pak, astrid, luna” katanya. Lalu kita pun jalan..

“Hihi, bu Sinta suka sama papa tu” kata astrid

“Haha, masak sih.. masak suka sama bapak bapak” kata papa

“Cewek cewek sekarang kan sukanya om om, hahaha” tawa astrid. Aku manyun aja di belakang..

“Kita mampir kerumah nenek di Denpasar ya” kata papa

“Horeeee” teriak astrid

“Lunaa?? diem aja” tanya papa

“Hehe.. ” aku senyum sinis

“Hihi, cemburu nie yeee” astrid nyolek perutku

“Kamu tak smack down lagi ya” kata ku galak

Kita pun otw Denpasar, kangen juga aku sama kakek nenek.. Sekalian minta THR ahh, hahaha..

Sampai kita dirumah nenek, kita parkir di depan tokonya kakek. namanya sama dengan tokonya papa. Papa bilang sih toko yang di singaraja itu anak dari toko ini. Tapi kok punya papa lebih gede ya, lebih banyak lagi isinya.

“Ya ampunnn.. cucu ku, cucu cantik ku” nenek kaget ngeliat kita, kita langsung di peluk cium. Hihi.. Nenek walaupun udah umur 50 an gini, masih aja cantik.. Awet muda bener dia. Keriput aja gak ada.

“De..” kakek juga seneng banget kita dateng..

“Yok masuk masuk” kata nenek.. Aku sama astrid diliat liatin terus sama bli bli karywan toko ny kakek.. Hihi.. Naksir ya bli?? hohohohohho.. tawa ku dalam hati.. Rumah nya nenek besar, bertingkat lagi.. Tapi mereka cuma tinggal berdua.. Om Ryan jarang pulang, dia udah tinggal di Surabaya. Padahal kalau pulang, pasti dia ngasi THR banyak banget, hahaha.

Kita pun dimanja banget sama nenek, makanan di kulkas keluar semua, mau pesen apa aja boleh, aku pesen pizza, kfc, cha time, semua yang ada di go-food, hahaha..

“Kek.. kapan lagi ke surabaya?” aku menghampiri kakek yang lagi duduk duduk ngecek ngecek berkas

“Hmmm.. blm ada rencana sih nak, kenapa?” tanya nya

“Kalau nanti berangkat aku boleh ikut gak?” tanya ku

“Ikut??”

“Iya, boleh ya”

“Boleh lah.. nanti kita maen ke kebun binatang” kata kakek

“Serius boleh kek??”

“Iyaaaa.. tapi apa papa kamu ngasi?”

“Ngasi lah, nanti kabarin ya kek”

“Iyaaa..”

“Hihi senengnya”

Malem nya aku sama luna rencana mau jalan jalan ke Mall, emang kita rencananya mau nginep dirumah nenek.

“Mau kemana nona nona cantik?” tanya papa

“Nge-mall dong” kata ku

“Berdua aja??” tanya papa

“Iya pa”

“Ehh gak boleh… papa ikut” kata nya

“Ihh papa kok gitu, masak sama papa” kata ku

“Sama kakek aja gimana??” tanya kakek

“Haaa kakek???” kata kita berdua

“Kakek kuat gak jalan jalan di mall” tanya astrid

“Kuat lah”

“Dek dek.. mending sama kakek aja, nanti pasti kita dibeliin apa aja yang kita minta” bisik ku ke astrid

“O iya bener kak, hihi”

“Iya deh sama kakek aja” kata ku sama astrid

“Nenek ikut dong” kata nenek

“Ya udah deh papa dirumah aja kalau gitu” kata papa. Gapapa deh sama kakek nenek, kan enak, bisa minta macem macem, haha.

“Made gak ikut?” tanya nenek

“Gak usah deh bu, dah rame..” kata papa

“Udah yok kek, nek, cepet…” kata astrid

“Okehh yokkkk” kakek ambil kunci mobil, jaket sama topi, hihi. Pas masuk mobil tiba tiba nenek kesakitan..

“Aduh aduhh” dia memegang kepalnya

“Gak tau nie pusing..” katanya

“Udah nenek dirumah aja, biar kakek aja yang nemenin” kata kakek

“Iya nenek istirahat aja” kata ku

“Iya deh, padahal nenek pengen ikut” katanya

“Nanti aku beliin jus deh, hihi” kata astrid

“Iya, jangan kemaleman yaa” kata nenek

“Iyaa, da nenekk..” kata ku…

“Mau kemana nie kita?” tanya kakek

“Ke Galeria kek” jawab ku

“Iya kek, beliin kita baju ya” kata astrid

“Iyaaa, kalian belanja sepuasnya”

“Ciuhuiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii” aku tosan sama astrid. Baru 10 menit dijalan..

“Ehh hape aku mana?? Yah.. hikss ketinggalan kak” kata astrid

“Terus?” tanya ku..

“Ya ambil lagi”

“Astaga dek.. Udah tinggal aja, nelpon siapa sih kamu” kata ku

“Hikss.. aku gak bisa tanpa HP aku kak.. Kekk pulang dulu ya, ambill hpe akuu” katanya mau nangis

“Iya iya gapapa, ayo kita ambil dulu..”

“Ihh kamu nie, buang buang waktu aja” kata ku

“Hehehehe, nanti aku traktir sari roti deh” katanya meluk leherku

“Bodoooo!!” kata ku. Terpaksalah kita balik lagi kerumah… Macet lagi.. Sampai dirumah astrid lari masuk kerumah, aku juga lari, soalnya kebelet pipis.

“Hehe, hape kesayangan ku” katanya

“Ehh kakak kemana?”

“Pipis” aku lari ke kamar mandi. Pas keluar, papa kemana ya, kok sepi aja nie rumah. Udah tidur ya. Atau keluar sama nenek.. Coba cek kekamarnya di atas ahh…… Kok rumah gak dikunci sih, emang papa ceroboh..

Bersambung

END РHidup di Bali Season 2 Part 2 | Hidup di Bali Season 2 Part 2 РEND

(Hidup di Bali Season 2 Part 1)Sebelumnya | Selanjutnya(Hidup di Bali Season 2 Part 3)